Militer Turki pemain kunci dalam tanggapan Barat terhadap perang sipil Suriah

ISTANBUL (AP) – Pada tahun 2003, Turki melarang pasukan AS untuk membuka front utara dalam perang melawan Irak dalam penolakan mengejutkan terhadap Washington yang menimbulkan pertanyaan tentang apakah militer Turki yang kuat secara politik adalah prakarsa yang dipimpin sipil untuk membantu Amerika. Karena Turki dan sekutunya mempertimbangkan kemungkinan intervensi di Suriah, militer Turki, yang terpecah sebagai kekuatan politik, kemungkinan besar akan bergerak sejalan dengan komandan sipil yang pernah dipandang rendah.

Pertanyaan tentang militer anggota NATO Turki sangat penting untuk debat internasional tentang bagaimana menangani Suriah, yang sekarang terkunci dalam perang saudara, karena setiap langkah koalisi sekutu untuk memberlakukan zona larangan terbang atau zona penyangga untuk melindungi pengungsi Suriah dari serangan pasukan rezim akan sangat bergantung pada pasukan di Turki, yang memiliki perbatasan panjang dengan Suriah. Intervensi yang dimandatkan oleh PBB tampaknya tidak akan segera terjadi, tetapi Turki, yang menampung sekitar 80.000 pengungsi Suriah, mengatakan pihaknya mendekati batas kemampuannya untuk menyediakan tempat berlindung di sisi perbatasannya.

Turki juga khawatir bahwa militan Kurdi mengambil keuntungan dari kekacauan di Suriah untuk mengatur di sana, memperdalam ancaman keamanan nasional bagi pejabat Turki yang menyalahkan pemboman mematikan di dekat perbatasan Suriah pada 20 Agustus pada pemberontak Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK . Dalam konteks yang begitu rapuh, pemerintah Turki dan militer, yang pernah berdebat secara terbuka tentang arah negara, saling membutuhkan dan membentuk cara hidup bersama – dengan Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan sebagai bos – di tengah ketidakpercayaan tradisional.

“Apa yang benar-benar hilang dalam hubungan sipil-militer adalah rasa permusuhan,” kata Soner Cagaptay, peneliti senior di Washington Institute for Near East Policy. “Ini benar-benar baru.”

Dia mengatakan kedua belah pihak mendengarkan satu sama lain dengan cara yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya, dan berspekulasi bahwa militer dapat memberikan “istirahat ringan” pada pemerintah dalam hal apa yang mungkin dapat dilakukan secara militer saat intervensi tiba. Keputusan Turki untuk membuka perbatasannya bagi para pengungsi, meski dipuji atas dasar kemanusiaan, telah menuai kritik dari beberapa tokoh oposisi yang mengatakan pihak berwenang tidak dapat lagi memantau secara menyeluruh apakah gerilyawan beroperasi di daerah tersebut.

Ratusan perwira militer aktif dan pensiunan dipenjara atas tuduhan merencanakan untuk menggulingkan pemerintah yang dipilih secara demokratis, yang dipimpin oleh Muslim taat yang dicurigai oleh penentang mencoba mencairkan cita-cita sekuler yang dianut oleh pendiri nasional Turki, mantan perwira militer Mustafa Kemal Ataturk , dikenakan. Penangkapan tersebut menimbulkan kekhawatiran tentang moral sebagian besar pasukan wajib militer serta keefektifannya sebagai pasukan tempur, tetapi komandan militer yang baru, Jend. Necdet Ozel, dianggap sebagai seorang profesional kooperatif yang tidak ternoda oleh dugaan hubungan dengan kudeta militer selama beberapa dekade.

Hubungan itu tegang pada tahun 2003, ketika parlemen Turki menolak resolusi yang akan memungkinkan pasukan AS untuk menyerang Irak dari tanah Turki dalam kampanye melawan diktator Saddam Hussein. Erdogan yang baru terpilih mendukung resolusi tersebut meskipun tidak populer, sementara militer – yang masih menjadi faktor utama dalam politik Turki – tidak terlalu mendukungnya, sebuah faktor yang menurut beberapa analis berkontribusi terhadap kegagalannya.

Menteri Luar Negeri AS Hillary Rodham Clinton berada di Istanbul awal bulan ini sebagai bagian dari upaya untuk mengoordinasikan kebijakan Suriah dengan Turki, yang mendukung oposisi Suriah dan berfungsi sebagai saluran pasokan untuk kelompok anti-Assad. Pejabat senior diplomatik, militer dan intelijen dari kedua belah pihak bertemu minggu lalu untuk membahas rencana operasional rinci untuk “berbagai kemungkinan,” menurut Departemen Luar Negeri AS.

Turki dan sekutunya enggan campur tangan di Suriah karena takut memicu konflik yang lebih luas, meskipun retorika pemerintah Turki terhadap Suriah termasuk yang paling keras, terutama setelah kematian dua pilot Turki yang jetnya ditembak jatuh saat pesawat Suriah menuntut. melanggar wilayah udaranya. Turki membantah klaim Suriah, dan militer Turki melanjutkan penyelidikannya.

Setelah insiden itu, kata Cagaptay, Turki mungkin telah “memperlambat respons retorisnya” terhadap desakan AS, “untuk menyadari bahwa ia dapat dibiarkan sendiri dalam situasi konflik melawan rezim Assad.”

Henri Barkey, seorang analis Turki di Universitas Lehigh di Amerika Serikat, mengatakan militer Turki “tidak keberatan melakukan sesuatu yang heroik dan karena itu membersihkan citra mereka,” tetapi dia mencatat bahwa itu sudah dibebani oleh ‘perang tingkat rendah dengan Pemberontak Kurdi mencari pemerintahan sendiri. Konflik itu telah berlarut-larut sejak 1980-an tanpa hasil yang jelas, dan ada pertanyaan tentang apakah Turki dapat menangani ancaman pasukan Suriah yang dipersenjatai dengan jet dan tank, bahkan jika mereka kewalahan dalam perjuangan mereka melawan pemberontakan Suriah.

Selain itu, tidak ada tuntutan publik di Turki untuk campur tangan di Suriah, dan keengganan umum terhadap korban, terutama jika menyangkut gagasan tentara Turki mati untuk melindungi warga sipil Suriah. Turki, kata Barkey, belum menemukan pembenaran yang cukup kuat untuk memasuki Suriah tanpa partisipasi pasukan multilateral atau yang disetujui PBB, dan militernya, terlepas dari pengaruh politik, mendukung perspektif hati-hati itu.

“Mereka sekarang tunduk pada warga sipil dan ada cara yang sangat lucu bahwa Erdogan sekarang tampil sebagai pelindung militer,” katanya. Dalam skenario baru ini, menurut Barkey, perdana menteri melihat militer “tidak lagi sebagai musuh potensial, melainkan sebagai anak di lingkungannya.”

Dengan latar belakang kekhawatiran tentang intervensi di Suriah, pemakaman Ozkan Atesli di Istanbul bulan ini, seorang tentara Turki yang dibunuh oleh tersangka pemberontak Kurdi dalam serangan terhadap kendaraan militer, telah meningkatkan rasa kelelahan dan kepahitan nasional atas konflik terbuka yang tampaknya mencerminkan . yang telah menjangkiti Turki begitu lama.

Egeman Bagis, seorang menteri pemerintah, tiba di sebuah masjid untuk memberikan penghormatan pada upacara tersebut. Menurut sebuah video yang diposting oleh surat kabar Hurriyet Daily News, seorang wanita yang putus asa menyela: “Kami sangat kesakitan. Kami merasa ingin memberontak.”

“Ini tempat berdoa, bukan memberontak,” kata Bagis. “Ozkan membutuhkan doa kita sekarang.”

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola terpercaya

By gacor88