AS dan Polandia berselisih soal barak Auschwitz

WARSAW, Polandia (AP) — Para pejabat Polandia dan AS terlibat dalam perundingan intens untuk menentukan nasib sebuah objek sensitif: sebuah barak yang pernah menampung para tahanan di kamp kematian Auschwitz Nazi dan kini berada di museum peringatan Holocaust Memorial AS. .

Polandia menuntut pengembalian artefak tersebut, yang telah dipinjamkan ke museum Washington selama lebih dari 20 tahun dan merupakan objek penting dalam pameran permanennya. Namun museum Amerika menolak permintaan tersebut, dengan mengatakan benda berharga tersebut tidak boleh dipindahkan, sebagian karena terlalu rapuh.

“Karena ukuran barak dan kerumitan pemasangannya, pemindahan dan pengangkutannya ke Polandia menimbulkan kesulitan khusus, termasuk kemungkinan kerusakan pada artefak tersebut,” kata Museum Holocaust Amerika dalam sebuah pernyataan kepada The Associated Press. “Baik museum maupun mitra Polandia kami telah secara aktif mendiskusikan berbagai proposal, dan kami tetap berkomitmen untuk terus bekerja sama dengan mereka untuk menyelesaikan masalah ini.”

Masalah ini muncul akibat undang-undang Polandia yang bertujuan melindungi warisan budaya yang hancur akibat perang sebelumnya, khususnya Perang Dunia II. Berdasarkan undang-undang yang disahkan pada tahun 2003, benda bersejarah apa pun yang dipinjamkan ke luar negeri harus dikembalikan ke Polandia untuk diperiksa setiap lima tahun. Meskipun Polandia tampaknya terbuka untuk memperbarui pinjaman, mereka mengatakan barak tersebut harus dikembalikan – setidaknya untuk sementara.

Sebagai akibat dari peraturan tersebut, museum Amerika telah mengembalikan ribuan benda yang berasal dari Holocaust dalam beberapa tahun terakhir, termasuk koper, sepatu, dan kaki palsu, sering kali dengan imbalan pinjaman baru dan sementara berupa barang serupa atau identik.

Barak yang terlihat di Washington sebenarnya hanya setengah dari bangunan kayu tempat para tahanan tidur dalam kondisi yang sempit, kotor, dan sering kali beku saat mereka menunggu pemusnahan, seringkali di kamar gas. Separuh sisanya masih berdiri di Birkenau, bagian dari kompleks Auschwitz-Birkenau yang luas.

Kedua kamp tersebut, Auschwitz dan Birkenau, berjarak sekitar dua mil (tiga kilometer), namun merupakan bagian dari mekanisme kematian yang sama selama perang dan kompleks tersebut biasanya hanya disebut sebagai “Auschwitz”.

Direktur museum Auschwitz-Birkenau, Piotr Cywinski, menuduh lembaga Amerika tersebut melanggar persyaratan pinjaman barak selama 20 tahun, dengan mengatakan bahwa pinjaman tersebut telah habis masa berlakunya pada tahun 2009.

“Kami telah mengindikasikan berkali-kali bahwa separuh barak ini harus dikembalikan, dan tidak ada solusi lain yang sesuai dengan hukum,” kata Cywinski. “Ini adalah objek yang sangat penting, tidak hanya bagi Washington, tetapi juga bagi integritas Birkenau, tempat otentik terakhir untuk memperingati Holocaust di antara semua kamp kematian besar.”

Banyak lukisan, gereja, dan permata budaya Polandia lainnya dicuri, dibakar, atau dihancurkan selama Perang Dunia II, ketika Nazi Jerman menduduki negara itu, membunuh 6 juta warga Polandia dan membangun kamp kematian di seluruh negeri tempat mereka mengirim orang Yahudi dan orang lain dari seluruh penjuru Polandia. membawa Eropa. untuk kepunahan.

Warisannya saat ini adalah bahwa negara ini hanya memiliki sedikit peninggalan Polandia kuno namun memiliki banyak peninggalan Holocaust – termasuk situs Auschwitz-Birkenau yang luas di selatan negara tersebut yang merupakan salah satu situs peringatan Holocaust yang paling banyak dikunjungi di Eropa.

Situs peringatan tersebut sebenarnya memiliki banyak barang pribadi milik para korban dan secara rutin meminjamkannya ke berbagai institusi di seluruh dunia, termasuk Yad Vashem di Israel.

Masalah antara institusi Polandia dan Amerika sangatlah sensitif dan para pejabat di kedua belah pihak menolak memberikan banyak rincian, atau mengatakan bagaimana masalah ini dapat diselesaikan. Kementerian Luar Negeri dan Kebudayaan Polandia juga terlibat dalam kasus ini, namun tidak menanggapi permintaan komentar dari AP.

Meskipun isu ini mungkin tampak sulit untuk diselesaikan, Museum Holocaust Amerika dan Museum Auschwitz-Birkenau telah bekerja sama dengan baik di masa lalu dan memiliki misi serupa dalam mengenang Holocaust – sehingga menimbulkan harapan bahwa mereka pada akhirnya akan mencapai kompromi.

Museum Holocaust Amerika mengkonfirmasi bahwa pinjaman 20 tahun untuk barak dimulai pada tahun 1989, namun mengatakan bahwa itu adalah pinjaman yang dapat diperbarui – mengingat bahwa hukum Polandia telah berubah sejak saat itu.

Nasib Cywinski, direktur museum Auschwitz, dipertaruhkan dalam kasus ini. Berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Artefak Sejarah, dia bisa dipenjara hingga dua tahun jika gagal mendapatkan pengembalian benda apa pun yang dipinjam.

Roman Rewald, seorang pengacara yang tinggal di Warsawa dan pernah mewakili Museum Holocaust Amerika secara pro-bono di masa lalu dan akrab dengan diskusi saat ini, mengatakan bahwa kasus ini disebabkan oleh hukum Polandia, yang kaku dan sulit untuk diselesaikan.

Misalnya saja, undang-undang ini bisa mencegah pejabat memberikan lukisan abad ke-16 yang tak ternilai harganya, namun undang-undang ini tidak cocok untuk mengatur artefak Holocaust, yang mungkin tidak boleh terlalu sering dipindahkan.

“Undang-undang Polandia dirancang untuk memastikan bahwa tidak ada seorang pun yang memiliki kelonggaran untuk mengizinkan artefak Polandia meninggalkan negara itu secara permanen,” kata Rewald. “Polandia berusaha melindungi artefaknya, semuanya. Sayangnya, artefak Holocaust, yang banyak terdapat di Polandia, termasuk dalam kategori yang sama dengan semua artefak lain yang dirampok Polandia selama perang, terutama Perang Dunia II.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola terpercaya

By gacor88