Csanad Szegedi dari Partai Jobbik sayap kanan dan rumah kaca

Csanad Szegedi merayakan masuknya dirinya ke Parlemen Eropa setelah pemilihan parlemen Eropa di Budapest, Hongaria pada tahun 2009. (Kredit foto: AP Photo/Bela Szandelszky, File)

BUDAPEST, Hongaria (AP) — Sebagai tokoh yang sedang naik daun di partai sayap kanan Jobbik di Hongaria, Csanad Szegedi terkenal karena komentar-komentarnya yang menghasut tentang orang-orang Yahudi: Ia menuduh mereka “membeli” negara tersebut, mencerca tentang “Yudaisme” dalam sistem politik. elit dan mengklaim bahwa orang-orang Yahudi telah menajiskan simbol-simbol nasional.

Kemudian muncul sebuah wahyu yang membuatnya tersingkir dari statusnya sebagai seorang pembawa standar ultra-nasionalis: Szegedi sendiri adalah seorang Yahudi.

Setelah berminggu-minggu rumor di internet, Szegedi mengakui pada bulan Juni bahwa kakek-nenek dari pihak ibunya adalah seorang Yahudi – yang juga membuatnya berada di bawah hukum Yahudi, meskipun ia tidak menjalankan agama tersebut. Neneknya adalah penyintas Auschwitz dan kakeknya adalah veteran kamp kerja paksa.

Sejak itu, pria berusia 30 tahun itu menjadi paria di Jobbik dan karier politiknya berada di ambang kehancuran. Dia menolak diwawancarai untuk cerita ini.

Akar dari drama ini adalah rekaman audio pertemuan tahun 2010 antara Szegedi dan seorang terpidana kriminal

Akar dari drama ini adalah rekaman audio pertemuan pada tahun 2010 antara Szegedi dan seorang terpidana kriminal. Szegedi mengakui bahwa pertemuan itu terjadi, namun mengklaim rekaman itu diubah dengan cara yang tidak ditentukan; Jobbik menganggapnya asli.

Dalam rekaman tersebut, penjahat terdengar mengonfrontasi Szegedi dengan bukti asal usul Yahudinya. Szegedi terdengar terkejut dan kemudian menawarkan uang dan bantuan sebagai imbalan atas keheningan.

Di bawah tekanan, Szegedi mengundurkan diri dari semua jabatan partai bulan lalu dan melepaskan keanggotaan Jobbiknya. Hal ini tidak cukup baik bagi partai tersebut: Pekan lalu partai tersebut memintanya untuk juga menyerahkan kursinya di Parlemen Eropa. Jobbik mengatakan masalahnya adalah dugaan suap, bukan akar Yahudinya.

Szegedi menjadi terkenal pada tahun 2007 sebagai anggota pendiri Garda Hongaria, sebuah kelompok yang seragam hitam dan bendera bergarisnya menyerupai Arrow Cross, sebuah partai pro-Nazi yang sempat memerintah Hongaria pada akhir Perang Dunia II dan membunuh ribuan orang Yahudi. Sebanyak 550.000 orang Yahudi Hongaria terbunuh selama Holocaust, sebagian besar dari mereka dikirim dengan kereta api ke kamp kematian seperti Auschwitz. Garda Hongaria dilarang oleh pengadilan pada tahun 2009.

Saat itu, Szegedi sudah bergabung dengan Partai Jobbik, yang diluncurkan pada tahun 2003 dan menjadi kekuatan politik sayap kanan terbesar di negara itu. Dia segera menjadi salah satu anggotanya yang paling vokal dan menonjol, serta menjadi pilar kepemimpinan partai. Sejak tahun 2009, ia menjabat di Parlemen Eropa di Brussels sebagai salah satu dari tiga anggota parlemen Uni Eropa, sebuah posisi yang ingin dipertahankannya.

Dampak dari kisah leluhur Szegedi juga berdampak pada kepentingan bisnisnya. Gabor Szabo, direktur eksekutif Jobbik, menarik situs web yang menjual barang dagangan nasionalis Hungaria yang dia miliki bersama Szegedi. Szabo mengatakan adiknya mengundurkan diri sebagai asisten pribadi Szegedi.

Dalam rekaman tahun 2010, mantan narapidana Zoltan Ambrus terdengar memberi tahu Szegedi bahwa dia memiliki dokumen yang membuktikan bahwa Szegedi adalah seorang Yahudi. Politisi sayap kanan tersebut tampaknya benar-benar terkejut dengan berita tersebut – dan menawarkan dana Uni Eropa dan kemungkinan pekerjaan di Uni Eropa kepada Ambrus untuk membungkamnya.

Ambrus, yang menjalani hukuman penjara karena tuduhan senjata dan bahan peledak, dilaporkan menolak suap tersebut. Dia mengatakan dia diam-diam merekam percakapan itu sebagai bagian dari perebutan kekuasaan internal Jobbik yang bertujuan untuk menggulingkan Szegedi dari jabatan kepemimpinan partai lokal. Respons partai ini cepat.

“Kami tidak punya pilihan selain memintanya mengembalikan mandatnya di Uni Eropa,” kata presiden Jobbik, Gabor Vona. “Jobbik tidak mengkaji warisan anggota atau kepemimpinannya, melainkan memperhitungkan apa yang telah mereka lakukan untuk bangsa.”

Petugas pemadam kebakaran sayap kanan Rusia Vladimir Zhirinovsky adalah seorang anti-Semit sampai dia mengakui pada tahun 2001 bahwa ayahnya adalah seorang Yahudi

Pengalaman Szegedi tidaklah unik: Holocaust adalah topik yang tabu selama beberapa dekade pemerintahan komunis di Hongaria yang berakhir pada tahun 1990, dan banyak orang yang selamat memilih untuk merahasiakan penderitaan mereka. Petugas pemadam kebakaran sayap kanan Rusia Vladimir Zhirinovsky adalah seorang anti-Semit sampai dia mengakui pada tahun 2001 bahwa ayahnya adalah seorang Yahudi.

Szegedi, yang dibesarkan sebagai Presbiterian, mengakui asal-usul Yahudinya dalam wawancara bulan Juni dengan media Hongaria, termasuk penyiar berita Hir TV dan Barikad, majalah mingguan Jobbik. Ia mengatakan, setelah bertemu Ambrus, ia berbincang panjang lebar dengan neneknya yang bercerita tentang masa lalu keluarganya sebagai Yahudi Ortodoks.

“Saat itulah saya sadar bahwa nenek saya benar-benar seorang Yahudi,” kata Szegedi kepada Hir TV. “Saya bertanya padanya bagaimana deportasi itu terjadi. Dia berada di Auschwitz dan Dachau dan dia adalah satu-satunya yang selamat di keluarga besarnya.”

Yudaisme ditelusuri dari ibu ke anak, artinya Szegedi adalah Yahudi menurut hukum Yahudi. Szegedi mengatakan dia mendefinisikan dirinya sebagai seseorang dengan “keturunan Yahudi – karena saya menyatakan diri saya 100 persen orang Hongaria”.

Szegedi mengatakan dia mendefinisikan dirinya sebagai seseorang dengan ‘keturunan Yahudi – karena saya menyatakan diri saya 100 persen orang Hongaria’

Dalam wawancara dengan Hir TV, Szegedi membantah pernah membuat pernyataan anti-Semit, namun beberapa pidato dan penampilan media menunjukkan sebaliknya.

Dalam wawancara pada bulan November 2010 di televisi pemerintah Hongaria, Szegedi menyalahkan privatisasi besar-besaran aset negara setelah berakhirnya komunisme pada “orang-orang dalam elit politik Hongaria yang melindungi diri mereka sendiri dalam keYahudian mereka.”

Berbicara pada sebuah acara pagi di akhir tahun 2010, ia mengatakan bahwa “masalah yang dihadapi kelompok sayap kanan radikal terhadap orang-orang Yahudi” adalah bahwa para seniman, aktor, dan intelektual Yahudi telah menodai simbol-simbol nasional Hongaria, seperti Mahkota Suci St. Petersburg. Stephen, raja Kristen pertama di negara itu. .

Szegedi juga mengeluhkan “pembelian properti besar-besaran yang dilakukan di Hongaria, di mana – bukan rahasia lagi – mereka ingin mendatangkan penduduk Israel.”

Pada awal Agustus, Szegedi bertemu dengan Rabi Slomo Koves, dari komunitas Ortodoks Chabad-Lubavitch di Hongaria, yang orang tuanya masih remaja ketika mereka mengetahui bahwa mereka adalah seorang Yahudi.

“Sebagai seorang rabi…adalah tugas saya untuk menerima setiap orang yang berada dalam situasi krisis dan khususnya seorang Yahudi yang baru saja menghadapi warisannya,” kata Koves.

Dalam pertemuan tersebut, Szegedi meminta maaf atas pernyataan apa pun yang menyinggung komunitas Yahudi, dan berjanji akan mengunjungi Auschwitz untuk memberikan penghormatan.

Koves menggambarkan percakapan itu sebagai sesuatu yang “sulit dan penuh tekanan mental” namun ia berharap mendapatkan hasil yang sukses.

“Csanad Szegedi berada di tengah proses pemulihan, pengenalan diri, evaluasi ulang, dan pembelajaran yang sulit, yang kami yakini harus menyimpulkan harapan dan kepentingan dengan cara yang positif,” kata Koves. “Apakah itu akan terjadi atau tidak, itu terserah dia dulu.”

Hak Cipta 2012 Associated Press


agen sbobet

By gacor88