Dengan protes ekonomi, Abbas nyatakan dimulainya ‘Musim Semi Palestina’

Alih-alih menolak tekanan yang meningkat pada pemerintahannya dari protes massa di Tepi Barat, Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas telah memutuskan untuk menerima protes yang berkembang.

“Musim semi Palestina telah dimulai,” kata Abbas dalam pertemuan Liga Arab di Kairo, Rabu. “Kami mendukung apa yang orang katakan dan inginkan.”

Protes terhadap kenaikan harga komoditas berlanjut di Tepi Barat pada hari Kamis, di bawah spanduk “Pergilah, Salam Fayyad!” Perdana Menteri Otoritas Palestina membantah laporan pada hari Kamis bahwa dia telah mengajukan pengunduran dirinya kepada presiden.

“Ada masalah dalam kinerja Otoritas Palestina. Dana publik disia-siakan, PA harus ditata ulang’

Abbas mengatakan kepada Liga Arab bahwa pemerintahnya mencoba menurunkan pajak untuk meringankan beban keuangan rakyat Palestina, tetapi ini akan mempengaruhi gaji, yang belum dibayarkan untuk bulan Agustus.

“Setiap orang yang mengalami kondisi keras ini harus angkat bicara karena kelaparan itu kejam,” katanya.

Tapi simpati Abbas mungkin tidak cukup untuk menenangkan jalanan, kata pengamat lokal.

“Ada masalah dalam kinerja Otoritas Palestina,” kata Sameeh Hammoudah, seorang profesor ilmu politik di Universitas Bir Zeit dekat Ramallah, kepada The Times of Israel. “Dana publik terbuang sia-sia; PA harus direorganisasi.”

Hammoudah mengatakan bahwa terlepas dari masalah ekonomi objektif, baik domestik maupun internasional, Otoritas Palestina harus memperkuat pertumbuhan pertanian dan mendukung industri lokal.

“Situasi ekonomi di sini menjadi tak tertahankan,” katanya.

Pengunjuk rasa yang marah memblokir lalu lintas di Lapangan Manara di pusat kota Ramallah pada Rabu sore. Menurut harian PA, kemarahan publik diarahkan pada Fayyad, yang juga menjabat sebagai menteri keuangan sejak 2007.

Hammoudah mengatakan bahwa pengemudi taksi mogok pada hari Rabu dan Kamis, secara sporadis memblokir jalan utama menuju Ramallah dan pinggirannya.

“Kami datang ke sini sebagai pemuda yang tidak berafiliasi secara politik untuk mengungkapkan penolakan kami terhadap kebijakan ekonomi pemerintahan Salam Fayyad,” kata seorang pengunjuk rasa muda kepada harian PA Al-Ayyam. “Kami menuntut presiden dan Komite Eksekutif (PLO) menggantinya dengan pemerintah yang menjawab tuntutan rakyat.”

Tapi Hussam Khader, seorang pemimpin Fatah dari kamp pengungsi Balata dekat Nablus yang baru-baru ini dibebaskan dari 15 bulan penahanan administratif di sebuah penjara Israel, mengatakan bahwa sumber kesengsaraan ekonomi Palestina adalah cengkeraman Israel pada ekonomi Otoritas Palestina.

Hussam Khader di kamp pengungsi Balata, 2009 (kredit foto: Miriam Alster/Flash90)

“Selama ada pendudukan, tidak ada ekonomi, tidak ada keamanan, tidak ada pembangunan,” kata Khader kepada The Times of Israel. “Pendudukan memberlakukan Protokol Paris pada kami, yang menghubungkan ekonomi kami dengan Israel.”

Protokol Paris tahun 1994, bagian dari Kesepakatan Damai Oslo, menetapkan serikat pabean antara Israel dan Otoritas Palestina, dan memungkinkan Israel memungut pajak atas namanya. Protokol itu dimaksudkan untuk memungkinkan akses bebas produk Palestina ke pasar Israel, tetapi tingginya tingkat kekerasan dan blokade jalan selama tahun intifada kedua menghambat aliran komoditas Palestina ke Israel.

Khader mengatakan bahwa protokol tersebut tidak memperhitungkan perbedaan besar dalam infrastruktur dan kinerja ekonomi antara Israel dan Tepi Barat.

“Harga di Tel Aviv sama dengan harga di kamp pengungsi Balata,” katanya. “PA harus diizinkan untuk mengimpor produk langsung melalui perbatasan.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SDY

By gacor88