Israel mengakui dua wanita, satu pemuda terjebak di perbatasan Sinai

Dua wanita dan seorang remaja laki-laki, bagian dari kelompok 21 migran Eritrea yang berkemah di sepanjang perbatasan negara itu dengan Mesir, telah diberikan izin untuk memasuki Israel.

18 pria lainnya dalam grup dilaporkan akan masuk kembali ke Mesir sebagai bagian dari kesepakatan. Mesir mengatakan itu tidak akan membahayakan mereka.

Ke-21 migran, yang diyakini sedang mencari pekerjaan, terjebak di perbatasan selama delapan hari, dengan Israel menolak untuk membiarkan mereka masuk atau mengizinkan kelompok mendekati mereka untuk memberikan bantuan kemanusiaan.

Sebelumnya pada hari Kamis, Mahkamah Agung mengatakan akan menunggu sampai hari Minggu untuk memutuskan petisi untuk memaksa menteri pertahanan dan menteri dalam negeri memberikan izin kepada kelompok itu untuk memasuki negara itu.

Menteri Dalam Negeri Eli Yishai mengatakan pada hari Rabu bahwa kelompok itu tidak akan diizinkan masuk ke Israel.

Mengenai keputusan untuk mengizinkan tiga warga Eritrea masuk, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan Israel akan terus memperkuat upaya untuk memblokir masuknya migran Afrika.

“Setiap orang harus memahami bahwa Israel bukanlah tujuan lain bagi para penyusup. Kami bertekad untuk menghentikan banjir infiltrasi yang terjadi di sini,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Kami akan mengambil tindakan yang lebih keras terhadap majikan penyusup dan melanjutkan upaya kami untuk mengembalikan para migran ke negara asal mereka.”

Kelompok itu, salah satu dari banyak orang yang mencoba masuk ke Israel, berhasil melewati pagar keamanan pertama dari dua pagar tetapi dihentikan sebelum menyeberang ke Israel. Orang Eritrea kemudian terjebak di antara dua penghalang. Terlalu takut untuk mundur melalui Sinai, mereka duduk di bawah sinar matahari tanpa makanan atau air, kecuali beberapa minuman yang diberikan oleh tentara Israel.

Jaksa Agung Yehuda Weinstein pada Rabu memutuskan bahwa Israel “tidak memiliki kewajiban hukum” untuk membiarkan sekelompok migran masuk ke luar pagar, kata kantor Netanyahu dalam sebuah pernyataan. “Menurut praktik dan preseden internasional, pagar adalah perbatasan yang sebenarnya, jadi siapa pun yang belum melintasinya tidak (berada) di wilayah Israel, dan tidak memiliki hak otomatis untuk masuk.”

Pernyataan tersebut lebih lanjut menambahkan bahwa tidak ada konfirmasi internasional bahwa para migran menghadapi penganiayaan atau bahaya serius di Mesir, dan oleh karena itu Israel tidak berkewajiban untuk membiarkan mereka lewat.

Kelompok hak asasi manusia mengklaim pada hari Selasa bahwa wilayah para migran secara teknis adalah Israel. Asosiasi Hak Sipil di Israel mengatakan: “Israel berhak membangun pagar perbatasan, tetapi pagar ini tidak membebaskannya dari tugasnya.”

Perwakilan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi di Israel, William Tall, menyatakan keprihatinan tentang nasib para migran, dan mendesak Israel untuk menerima mereka.

Tall mengatakan komitmen Israel terhadap konvensi internasional tentang hak-hak pengungsi mewajibkannya untuk mengizinkan para migran memasuki negara itu dan meninjau kelayakan mereka untuk status pengungsi.

“Lebih sulit bagi saya, lebih dari siapa pun, untuk melihat foto-foto ini, dan mengirim keluarga kembali ke tanah air mereka,” kata Yishai saat wawancara dengan Radio Angkatan Darat pada Rabu pagi. “Tapi akulah yang harus membuat keputusan sulit. Jika saya harus memilih antara mereka dan hal-hal negara, warga sipil dan keamanannya, saya memilih harus ada pagar dan mereka (para migran) tidak masuk.”

Yishai mengatakan dia berharap kelompok itu akan kembali ke Eritrea.

Dia menggembar-gemborkan pagar yang sebagian selesai di sepanjang perbatasan Israel sepanjang 240 kilometer (150 mil) dengan Mesir bertanggung jawab untuk mencegah satu juta pengungsi – dia kemudian mengoreksi dirinya sendiri untuk mengatakan pekerja migran – memasuki Israel.

Zahava Gal-On, pemimpin partai Meretz, mengkritik keputusan “brutal, xenofobia” Yishai untuk tidak mengizinkan para migran masuk ke negara itu di halaman Facebook-nya. Dia mengatakan langkah menteri itu “tidak hanya tidak bermoral, tetapi juga ilegal menurut hukum internasional, yang menyatakan bahwa pengungsi yang dianiaya di negara mereka, dan yang menghadapi bahaya jika mereka kembali ke sana, dapat diberikan suaka politik.”

Sebelumnya pada hari Rabu, Gal-On mengimbau Yishai untuk mengizinkan grup tersebut memasuki Israel dan mempertimbangkan kembali status mereka.

Sekelompok aktivis melakukan perjalanan ke perbatasan Israel-Mesir pada Selasa malam dan Rabu pagi untuk mengantarkan makanan dan air ke kelompok tersebut. Mereka mengklaim bahwa mereka tidak diizinkan untuk mengirimkan barang secara pribadi ke Eritrea – tetapi dijanjikan oleh IDF bahwa tentara akan mendistribusikan barang tersebut.

“Mereka (IDF) bertekad untuk tidak membiarkan kami lewat, dan mengancam akan menangkap kami – dan mereka bersungguh-sungguh. Dalam negosiasi dengan tentara, komandan batalion menyarankan agar kami meninggalkan makanan, dan mereka akan mengirimkannya kepada para migran,” kata seorang aktivis kepada Haaretz.

Laporan media menunjukkan bahwa tentara mengeluhkan kurangnya bimbingan dari senior mereka tentang bagaimana menangani situasi tersebut.

Bulan lalu, dalam insiden serupa, sekelompok migran Afrika dipindahkan ke fasilitas penahanan karena alasan kemanusiaan setelah terjebak antara Israel dan Mesir selama empat hari.

Israel diyakini sedang mempertimbangkan pemulangan paksa pencari suaka Eritrea ke tanah air mereka – sebuah langkah yang telah dikritik oleh kelompok hak asasi manusia tetapi tetap dapat diterima di bawah hukum internasional karena Israel dan Eritrea memiliki hubungan diplomatik.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran Sidney

By gacor88