Di dalam kotak batu, satu-satunya bekas penyaliban

Seri terbaru yang meninjau sejarah melalui satu objek dalam koleksi arkeologi di Museum Nasional Israel

Tulang tumit dan paku dari osuarium Yehohanan. (kredit foto: Atas perkenan Museum Israel, fotografer: Ilan Shtulman)

Di Yerusalem sekitar 2.000 tahun yang lalu, seorang Yahudi bernama Yehohanan, yang berusia pertengahan dua puluhan, melakukan kejahatan terhadap otoritas Romawi. Sifat pelanggarannya hilang seiring berjalannya waktu, namun hukumannya diketahui – dia disalib.

Narapidana dieksekusi dengan cara disalib sebagai hal yang biasa di Kekaisaran Romawi, dan sejarah pada masa itu sering kali menggambarkan praktik tersebut, yang dirancang untuk membuat kematian berkepanjangan, menyakitkan, dan umum. Misalnya, setelah pemberontakan budak terkenal yang dipimpin oleh Spartacus ditumpas pada tahun 71 SM, diperkirakan 6.000 pemberontak disalib di sepanjang jalan raya menuju ibu kota sebagai gambaran kekuasaan Romawi.

Oleh karena itu, merupakan fakta yang aneh bahwa bukti arkeologis tentang hukuman ini – misalnya salib atau kerangka berlubang – tidak pernah ditemukan di mana pun di dunia, dengan satu pengecualian: kotak batu berisi jenazah Yehohanan.

Setelah jenazah Yehohanan diturunkan dari salib, jenazah itu akan dibaringkan di gua pemakaman. Setelah dagingnya membusuk sekitar setahun kemudian dan hanya kerangkanya yang tersisa, tulang-tulangnya dikumpulkan dalam kotak batu sederhana, sebuah osuarium, sesuai dengan kebiasaan Yahudi pada saat itu. Saat ini, kotak tersebut dipajang di galeri di Museum Israel bersama dengan artefak lain dari masa pemerintahan Romawi di Yudea.

Namanya tertulis dengan huruf sederhana di salah satu sisinya: Yehohanan, putra Hagakol. (Beberapa ulama, yang menafsirkan huruf-huruf tersebut secara berbeda, percaya bahwa nama kedua adalah Hezkil.)

Di dalam kotak, para arkeolog menemukan tulang tumit dengan tiang besi yang ditusukkan ke dalamnya, menunjukkan bahwa penghuni osuarium itu dipaku di kayu salib.

Posisi tumpukan kayu tersebut merupakan bukti teknik penyaliban yang sebelumnya tidak diketahui, menurut kurator museum David Mevorah. Dalam gambar penyaliban yang dipopulerkan oleh ikonografi Kristen, Yesus digambarkan dengan kedua kaki dipaku di depan tiang vertikal salib. Namun kaki orang ini diikatkan pada sisi balok dengan paku yang ditancapkan pada masing-masing tumitnya secara terpisah.

Tangannya tidak menunjukkan tanda-tanda luka, menunjukkan bahwa tangannya diikat, bukan dipaku, pada palang horizontal.

Osuarium itu ditemukan berisi kerangka kedua, yaitu kerangka seorang anak kecil. (kredit foto: Atas perkenan Museum Israel, fotografer: Ilan Shtulman)

Kurangnya bukti fisik serupa mengenai penyaliban di tempat lain, kata Mevorah, mungkin disebabkan oleh keyakinan bahwa paku penyaliban memiliki sifat magis. Orang-orang di dunia kuno, katanya, “mungkin mengumpulkan paku sebagai jimat.”

Yehohanan tidak sendirian di osuariumnya: Di dalamnya, para arkeolog menemukan kerangka kedua, yang ini milik seorang anak berusia tiga atau empat tahun. Mereka juga memperhatikan bahwa di sisi osuarium terdapat prasasti kedua yang lebih redup di dekat osuarium pertama. Anehnya, yang ini juga bertuliskan “Yehohanan”.

Setelah penemuan osuarium pada tahun 1970-an, arkeolog terkenal Israel Yigael Yadin mengusulkan agar prasasti samar tersebut mengacu pada pria yang disalib dan prasasti kedua – Yehohanan, putra Hagakol – mengacu pada putranya.

“Hagakol” bukanlah nama yang diketahui para sarjana, dan teori ini menyatakan bahwa itu bukanlah sebuah nama sama sekali. Sebaliknya, pikir Yadin, setelah melihat kata-kata serupa yang digunakan pada saat itu, kata itu mungkin berarti “disalib”. Prasasti itu berbunyi: Yehohanan, putra Yang Tersalib.

Anak Yehohanan, dalam versi kejadian ini, meninggal tidak lama setelah eksekusi Yehohanan yang lebih tua, dan tulang-tulangnya ditambahkan ke tulang ayahnya di osuarium batu tanpa hiasan yang disimpan di gua pemakaman keluarga di utara kota bertembok tersebut.

__________

Mengikuti Matt Friedman di Twitter.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun slot demo

By gacor88