Semua mata tertuju pada oposisi Suriah

Pernyataan Presiden Rusia Vladimir Medvedev yang menyebut misi mantan Sekjen PBB Kofi Annan di Suriah adalah “kesempatan terakhir” rezim tersebut untuk menghindari perang saudara yang berkepanjangan menjadi berita utama di pers Arab pada hari Senin.

Pemerintah Suriah tidak henti-hentinya melakukan serangan terhadap warga sipil, terutama di kota Homs dan Idlib, di mana sedikitnya 50 orang tewas pada hari Minggu.

Harian milik Saudi A-Sharq Al-Awsat, yang diterbitkan di London, melakukan wawancara eksklusif dengan pimpinan umum Ikhwanul Muslimin Suriah, Riyadh Shaqfeh, yang menyampaikan pesan perdamaian dan moderat kepada para pembaca. Dalam konferensi pers di Istanbul pada hari Minggu, Shaqfeh mengatakan bahwa Ikhwanul Muslimin Suriah mendukung pembentukan negara demokrasi pluralistik di Suriah, dan menyatakan tidak keberatan jika perempuan atau umat Kristen menduduki jabatan presiden selama mereka memenangkan suara terbanyak. Pertanyaan siapa yang layak menjadi presiden di negara Arab sedang hangat diperdebatkan oleh Ikhwanul Muslimin di Mesir.

Kofi Annan (kiri) dan Sergei Lavrov di Moskow pada hari Minggu (kredit foto: AP)

“Masyarakat Suriah tidak pernah sektarian,” kata Shaqfeh kepada A-Sharq Al-Awsat pada hari Senin, merujuk pada penunjukan mantan perdana menteri Kristen di Suriah, Fares Khouri.

Pernyataan Ikhwanul Muslimin memenangkan tidak kurang dari dua editorial di A-Sharq Al-Awsat. Editor harian tersebut, Tariq Homayed, menulis bahwa posisi Ikhwanul Muslimin mewakili sebuah revolusi tidak hanya di Suriah, namun juga di Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi pan-Arab.

“Ikhwanul Suriah telah membuktikan bahwa mereka berbeda, sama seperti mereka mengatakan bahwa Suriah berbeda… dokumen Ikhwanul Suriah berarti bahwa negara adalah tanah air utama, dan tidak ada pembatalan negara.”

Abd Al-Rahman Rashed, direktur yang berbasis di Dubai Al-Arabiya saluran berita, menulis di Al-Sharq Al-Awsat bahwa pentingnya pesan Ikhwanul Muslimin terletak pada fakta bahwa pesan tersebut meredakan ketakutan publik sejak Bashar Assad.

“Kepemimpinan Ikhwanul Muslimin…telah memutuskan untuk menunjukkan kemampuannya dan berkomitmen kepada dunia, dan yang lebih penting kepada rakyat Suriah, bahwa mereka akan menerima masyarakat yang demokratis dan pluralistik di mana semua orang akan setara.”

Tapi pan-Arab Al-Quds Al-Arabi Editor Abd Al-Bari Atwan dengan tajam mengkritik oposisi Suriah yang terpecah dan suka bertengkar, menulis sebuah editorial pada hari Senin berjudul “dibutuhkan oposisi Suriah yang lain.” Atwan berpendapat bahwa oposisi Suriah secara keliru mengikuti model Libya yang lebih memilih intervensi internasional daripada reformasi dalam negeri.

“Masalahnya terletak pada komposisi oposisi ini, yang mencakup unsur-unsur non-Suriah,” tulis Atwan.

Pertukaran verbal antara militer Mesir dan Ikhwanul Muslimin

Perang kata-kata antara Ikhwanul Muslimin, blok politik terkemuka Mesir, dan Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF), penguasa de facto negara tersebut, menjadi berita utama kedua di berita Arab pada hari Senin.

“Bulan madu antara Ikhwanul Muslimin dan Dewan Militer yang memerintah Mesir akan segera berakhir,” tulis harian liberal Al-Hayat.

Ikhwanul Muslimin meretas pemerintah Perdana Menteri Kamal Ganzouri atas kegagalannya dalam menangani krisis baru-baru ini di Mesir. Tentara, pada bagiannya, menyerang Broederbond dalam pernyataan tegas yang dipublikasikan di halaman Facebook resminya pada hari Minggu.

Anggota parlemen Mesir melakukan pemungutan suara dalam sidang pemilihan panel konstitusi di Kairo (kredit foto: AP / Ahmed Gomaa)

Sementara itu, anggota parlemen Mesir yang liberal, Mustafa Najjar, menjelaskan dalam kolom di harian independen Mesir Al-Masri Al-Youm mengapa ia memutuskan untuk mengundurkan diri dari komite rancangan konstitusi, yang diambil alih oleh mayoritas 70% Ikhwanul Muslimin pada hari Minggu.

“Keputusan saya untuk mundur… adalah konsekuensi wajar dari apa yang dilakukan mayoritas. Itu melampaui semua batas logika, mengejek kemauan nasional dan bersikeras untuk mendominasi rakyat dan memaksakan fait accompli,” tulis Najjar.

Najjar tampaknya mewakili banyak kaum liberal di Mesir yang kecewa dengan cepatnya pengambilalihan majelis pembuat konstitusi Mesir oleh kelompok Islam, dan mengundurkan diri sebagai bentuk protes.

Diplomat Arab pertama tiba di pertemuan puncak Bagdad

Ketua Liga Arab Nabil Al-Arabi menjadi pejabat Arab pertama yang tiba di Bagdad pada hari Minggu untuk menghadiri pertemuan puncak bersejarah Liga Arab yang dijadwalkan pada 29 Maret.

A-Sharq Al-Awsat menampilkan Al-Arabi dengan hangat menjabat tangan Menteri Luar Negeri Irak yang tersenyum Hoshyar Zebari.

Al-Arabi mengatakan kepada Al-Hayat bahwa salah satu agendanya adalah membersihkan Timur Tengah dari senjata pemusnah massal. Al-Arabi mengatakan pelaksanaan pertemuan puncak di Bagdad adalah sebuah “prestasi”.

Yang mengejutkan, Presiden Sudan Omar Bashir mengumumkan partisipasinya dalam pertemuan puncak tersebut pada hari Minggu, meskipun ada surat perintah penangkapan terhadapnya di Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).

“Tentu saja, para politisi dapat menyebut KTT Baghdad sebagai “KTT Musim Semi Arab”, tulis Jamil Dhiabi dalam kolom di Al-Hayat, Senin. “Tapi… Jangan berpikir bahwa “Musim Semi Arab” telah mengubah segalanya, karena masih ada orang-orang yang keras kepala, mengabaikan reformasi dan menggunakan alasan konspirasi.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88