Dibuat di Israel?  Bukan pertanyaan sederhana

JERUSALEM (AP) — Selama beberapa dekade, Israel telah memasarkan berbagai produk kosmetik dan makanan yang diproduksi di Tepi Barat yang diduduki dengan sebutan “Made in Israel,” sehingga mengaburkan asal-usul sebenarnya dari pemukiman Yahudi yang ditentang oleh hampir seluruh komunitas internasional.

Kini praktik tersebut ditantang dengan tuntutan agar produk yang dibuat di pemukiman diberi label yang sesuai.

Kritik baru-baru ini, terutama dari Afrika Selatan, menempatkan Israel dalam kebingungan atas kekacauan yang mereka ciptakan di Tepi Barat: meski sudah 45 tahun memegang kendali dan melakukan upaya besar-besaran dan mahal untuk menyelesaikannya dengan orang-orang Yahudi, Israel tidak pernah mencaplok wilayah tersebut. – dan Palestina menuntutnya untuk negara masa depan.

Ketidakpastian ini menghasilkan beberapa hasil yang mengejutkan, seperti para pemukim Yahudi memberikan suara mereka di komunitas asal mereka yang bukan di Israel, meskipun tidak ada ketentuan mengenai pemungutan suara yang tidak hadir.

Saat diminta menjelaskan label “Buatan Israel” untuk produk yang dibuat di luar wilayah Israel, juru bicara Kementerian Luar Negeri Yigal Palmor memberikan pembelaan yang tidak lazim, dengan alasan bahwa label tersebut tidak dimaksudkan sebagai indikasi geografis.

“Maksud saya bukanlah kedaulatan atas Tepi Barat, tapi siapa otoritas yang mengawasi produk tersebut,” kata Palmor kepada The Associated Press. “Karena produk-produk pemukiman tersebut dibuat sesuai dengan peraturan dan standar Israel, maka produk-produk tersebut ‘dibuat di Israel’.”

Dia mengatakan ada kasus-kasus lain mengenai pelabelan yang patut dipertanyakan, termasuk ketika warga Palestina memberi label pada produk-produk dari wilayah Tepi Barat yang dikontrol oleh Otoritas Palestina sebagai “Buatan Palestina.” Secara formal tidak ada negara Palestina, katanya.

Pekerja Palestina menghancurkan semangka yang ditanam di pemukiman Yahudi dekat kota Jenin di Tepi Barat pada tahun 2010. (Kredit Foto: Mohammed Ballas/AP)

Palestina telah lama menyerukan boikot terhadap barang-barang yang dibuat di permukiman Israel dan bahkan menyalakan api unggun untuk menghancurkannya.

“Kami menyerukan boikot terhadap produk-produk Israel hanya karena Israel tidak boleh mengambil keuntungan dari pendudukan tanah dan rakyat kami,” kata aktivis boikot Murad Sudani, ketua Serikat Penulis Palestina.

Beberapa minggu yang lalu, Afrika Selatan mengeluarkan pemberitahuan yang mengatakan bahwa mereka ingin mewajibkan para pedagang “untuk tidak memberikan label yang salah pada produk yang berasal dari Wilayah Pendudukan Palestina sebagai produk Israel.” Dikatakan bahwa konsumen tidak boleh “disesatkan” bahwa produk tersebut berasal dari Israel.

Pemberitahuan tersebut tidak merinci apa yang harus tertulis pada label dan mengatakan “beban untuk membuktikan dari mana produk tersebut berasal akan berada di tangan pedagang.” Usulan tersebut belum berlaku karena menunggu jangka waktu 60 hari untuk mengajukan keberatan masyarakat pada akhir Juni. Afrika Selatan bukanlah pasar yang besar bagi Israel.

Namun demikian, keputusan pemerintah Afrika Selatan dapat menjadi dorongan simbolis bagi Palestina, mengingat sejarah negara tersebut dalam mengatasi apartheid dan peran utamanya di negara berkembang. Negara ini akan menjadi negara pertama yang mewajibkan pelabelan yang jelas pada barang-barang pemukiman.

Yang lainnya mulai bergerak ke arah yang sama.

Pihak berwenang Denmark mengatakan minggu ini bahwa mereka akan segera memperkenalkan pedoman pelabelan untuk produk pemukiman. Erik Jepsen, juru bicara Badan Pengawasan Hewan dan Makanan Denmark, mengatakan pada hari Kamis bahwa peraturan tersebut akan bersifat wajib untuk buah dan sayuran dan bersifat sukarela untuk produk lainnya.

Menteri Luar Negeri Denmark Villy Soevndal mengatakan pemerintahnya ingin meningkatkan kesadaran mengenai pemukiman tersebut, yang dianggap UE sebagai hambatan utama bagi perdamaian Timur Tengah.

Langkah ini menyusul keputusan Inggris pada tahun 2009 yang mengizinkan pengecer membedakan apakah barang-barang Tepi Barat dibuat oleh warga Palestina atau pemukim Israel. Tidak jelas apakah ada kasus di mana hal ini dilakukan.

Minggu ini, jaringan supermarket Swiss, Migros, mengatakan akan memberi tahu pelanggannya jika produk tersebut berasal dari pemukiman. Jaringan tersebut mengatakan mereka menentang seruan untuk memboikot produk-produk Israel, namun ingin menawarkan transparansi yang lebih besar kepada pelanggan. Sebelumnya, mereka mengidentifikasi produk tersebut berasal dari Israel.

Mungkin ini merupakan sikap internasional yang paling kuat menentang pemukiman tersebut, Uni Eropa telah mengecualikan barang-barang pemukiman dari status bebas bea yang diberikan kepada impor Israel lainnya.

Yigal Dilmoni, seorang pemimpin pemukim, mengatakan kritik tersebut tidak adil. “Semua komunitas di Yudea dan Samaria adalah bagian dari negara Israel,” katanya, menggunakan istilah alkitabiah untuk Tepi Barat. “Jadi tentu saja produk-produk ini dibuat di Israel.”

Produk-produk pemukiman mewakili kurang dari 1 persen ekspor Israel yang berjumlah sekitar $50 miliar per tahun, menurut Asosiasi Produsen Israel.

Kosmetik Laut Mati, anggur mewah, dan kurma adalah beberapa produk yang diproduksi di Tepi Barat. Banyak dari bisnis tersebut mempekerjakan buruh Palestina.

“Kami pikir politik dan ekonomi tidak boleh dikacaukan. Ada kerja sama ekonomi yang baik dengan Palestina,” kata Dan Catarivas, direktur divisi Perdagangan Luar Negeri dan Hubungan Internasional Asosiasi Produsen.

Palmor mengatakan Israel diperlakukan secara tidak adil dan mengklaim barang-barang dari zona konflik lain tidak mendapat pengawasan serupa. Misalnya, Maroko mengekspor tomat dari Sahara Barat yang disengketakan dengan label “Maroko”.

Palestina menginginkan seluruh Tepi Barat dan Yerusalem timur sebagai bagian dari negara mereka di masa depan. Israel merebut kedua wilayah tersebut dalam perang Timur Tengah tahun 1967.

Meskipun Israel mencaplok Yerusalem Timur, komunitas internasional menganggap kedua wilayah tersebut diduduki dan menentang kehadiran 500.000 orang Yahudi yang tinggal di kedua wilayah tersebut.

Pembicaraan perdamaian telah terhenti selama lebih dari tiga tahun, dengan Palestina menolak untuk melanjutkan perundingan sampai Israel menghentikan semua pembangunan permukiman. Israel mengatakan perundingan perdamaian harus dilanjutkan tanpa syarat apa pun.

____

Jan M. Olsen di Kopenhagen, Denmark, Menelaos Hadjicostis di Nicosia, Siprus, Paul Schemm di Rabat, Maroko, serta Dan Perry dan Amy Teibel di Yerusalem berkontribusi pada laporan ini. Federman dapat diikuti di www.twitter.com/joseffederman

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot pragmatic

By gacor88