Dua suku bergulat dengan kesucian tanah

LOS ANGELES (JTA) — Seorang rabi Reformasi, dukun Navajo, dan seorang profesor memasuki museum.

Kedengarannya seperti sebuah lelucon, namun pada Sabat bulan Mei baru-baru ini di Window Rock, Arizona, ibu kota Bangsa Navajo, ini adalah awal dari diskusi lintas budaya yang berkisar pada pertanyaan “Apa yang menjadikan tanah suci?”

Dialog dengan pemimpin spiritual dua suku, dukun Navajo Johnson Dennison dan Rabi Harry Rosenfeld dari Kongregasi Reformasi Albert di Albuquerque, New Mexico, diadakan di Museum Bangsa Navajo.

Antropolog Gordon Bronitsky menjadi moderator acara tersebut dengan audiensi lebih dari 40 orang Yahudi dan Navajo.

Ini adalah yang kedua dari serangkaian pertukaran Navajo-Yahudi.

Program pertama diadakan di Gemeente Albert pada bulan November, di mana keduanya bergulat dengan bagaimana masing-masing kelompok berhasil hidup dalam “Dua Dunia” – yang satu adalah tradisi, yang lainnya adalah kehidupan kontemporer.

Bronitsky, penyelenggara program dan penduduk lama di Southwest, mengambil kursus bahasa Navajo di perguruan tinggi dan menguasai sedikit bahasa Ibrani. Mantan profesor universitas tersebut menduga bahwa ketika menyangkut tanah dan kesucian, kedua negara yang bertetangga di gurun pasir ini memiliki pandangan yang sama.

Sebelum peristiwa kedua, Bronitsky mencatat bahwa suku Navajo memiliki ungkapan “dineh bikeyah” (tanah rakyat), yang mengungkapkan rasa kepemilikan yang sah.

Hal ini mirip, katanya, ketika orang Yahudi mengucapkan “Artzeinu” (tanah kami) – seperti dalam ayat “Hatikvah”, “Lihyot ‘am chofshi be’artzeinu,” “Menjadi orang merdeka di tanah kami.”

Rabi Harry Rosenfeld dan dukun Navajo Johnson Dennison bertukar pandangan spiritual dan emosional tentang tanah air masyarakat mereka. (kredit foto: Edmon J. Rodman)

Membuka diskusi dengan “Sabbath shalom”, Rosenfeld yang mengenakan kippah dan berjanggut putih menjelaskan bahwa kata Ibrani untuk “kudus” adalah “kadosh” dan kata untuk kata profan, “chol”, sama dengan kata untuk ” pasir” – sesuatu, seorang penonton kemudian menunjukkannya, kedua kelompok melihat banyak hal.

“Tanah Israel yang alkitabiah adalah tanah suci bagi orang-orang Yahudi,” kata Rosenfeld, sambil mengesampingkan masalah perbatasan yang rumit.

“Itu suci karena Tuhan menjanjikannya,” tambah rabi yang bekerja dengan masyarakat adat di mimbar sebelumnya di Anchorage, Alaska.

Dennison yang mengenakan kalung pirus khas suku Navajo menyapa penonton dalam bahasa Inggris dan bahasa ibunya. “Anda semua diterima di negara Navajo, ini adalah tempat suci,” katanya.

Bagi Dennison, seorang dukun dengan gelar master di bidang administrasi pendidikan, Negeri Navajo adalah tanah air di mana ia menemukan “harmoni dan keindahan” serta tempat di mana, ia kemudian bercerita, keluarganya memelihara kawanan domba dan kawanan domba. kambing.

“Ada hubungan spiritual dan emosional dengan tanah ini,” katanya.

Dennison mendefinisikan negara Navajo sebagai antara “empat puncak suci” yang “didirikan oleh orang-orang suci sebagai landasan negara Navajo”: Puncak Blanca di timur, Gunung Taylor di selatan, Puncak San Francisco di barat, dan Gunung Hesperus di sebelah barat. utara.

Batu Jendela yang menjadi asal nama area tersebut—sebuah bukaan batu merah berangin yang terletak sekitar setengah mil dari museum—mengilustrasikan hubungan tersebut.

Dilihat dari deskripsi fisik geografisnya, Window Rock hanyalah sebuah lengkungan alami dari Middle Jurassic Bluff Sandstone setinggi 200 kaki. Namun sebagai tempat suci, menurut Lapahie.com, “portal ke Internet Navajo”, “itu adalah salah satu dari empat tempat di mana para dukun Navajo pergi dengan botol air anyaman mereka untuk mendapatkan air untuk upacara yang diadakan untuk hujan lebat.”

Menambahkan keterikatan emosional pada Window Rock adalah Navajo Code Talkers Memorial di dasar lengkungan. Code Talkers, yang menjadi terkenal dalam film “Windtalkers,” adalah sekelompok Marinir AS yang berbahasa Navajo yang, selama Perang Dunia II, merancang kode berbasis Navajo yang tidak dapat dipecahkan oleh Jepang.

Mengenai keterikatan orang-orang Yahudi terhadap tanah suci mereka, Rosenfeld menyatakan bahwa “Anda tidak harus tinggal di sana.”

Pada saat yang sama, ia menekankan – mengutip Mazmur 137, “Jika aku melupakanmu, hai Yerusalem, biarlah tangan kananku layu” – Orang Yahudi tidak boleh melupakan keterikatannya.

Kedua pembicara melihat pancaran sinar kesucian dari arah timur.

Dennison mencatat, rumah tradisional Navajo, hogan, berorientasi dengan pintu masuk ke timur hingga saat ini.

“Titik cahaya tempat terbitnya matahari pertama kali dianggap keramat,” ujarnya. “Cahaya pertama memasuki seluruh keberadaan kita.”

Rosenfeld melihat bahwa “spiritualitas datang dari timur,” timur menjadi simbol Yerusalem. “Orang-orang Yahudi melihat ke timur ketika mereka berdoa,” katanya.

Beberapa penonton, yang berbicara dalam bahasa Navajo atau dalam bahasa Inggris dengan beberapa bahasa Ibrani, juga mencatat kesamaan dalam pengalaman dan ritual.

Navajo Lydell James melihat hubungan antara Long Walk sukunya dan Holocaust. Long Walk, yang dikenal sebagai “Bosque Redondo,” adalah relokasi paksa suku Navajo dari tahun 1864-66 dari tanah suku bersejarah mereka ke daerah sekitar Fort Sumner, New Mexico.

“Rasa sakitnya tidak pernah berakhir,” katanya.

Laura Jijon, seorang Yahudi dan bekerja dengan Navajo sebagai administrator pendidikan orang dewasa di Universitas New Mexico Extension di dekat Gallup, New Mexico, mengutip kesamaan dengan makna spiritual yang ditempatkan Dennison pada empat arah dan enam arah yang ditempatkan itu. Yahudi ditempatkan. lambaikan lulav pada Sukkot.

Dia juga menunjukkan bahwa “hogan dan sukkah keduanya merupakan tempat tinggal suci.”

Mengenai tantangan generasi yang dihadapi masing-masing kelompok, rabbi dan dukun mengakui bahwa pengabdian masyarakat dan rasa kesucian atas tanah mereka mungkin terancam.

“Kami tidak memiliki tanah itu,” kata Dennison. “Ini adalah konsep Barat untuk menandai tanah dan air. Itu menjadi properti. Di masa depan kita mungkin kehilangan pandangan akan kesucian tanah tersebut.

“Bagaimana kita menjaga agar api tetap menyala?” Dia bertanya.

“Apakah sesuatu pada dasarnya sakral? Hanya jika komunitas menerimanya seperti itu,” kata Rosenfeld. “Lima puluh sembilan persen orang Yahudi Amerika belum pernah ke Israel.”

Secara historis, suku Navajo dan suku Indian Barat Daya lainnya telah lama memiliki ikatan dengan orang Yahudi.

Pada abad ke-19, Solomon Bibo, seorang imigran Yahudi dari Polandia dan pedagang New Mexico, adalah “satu-satunya orang kulit putih yang pernah memimpin Acoma pueblo,” kata Bronitsky.

Dan sebelum acara tersebut, Bronitsky, yang berdiri di depan pajangan foto para pemenang kontes Miss Navajo, menunjuk ke foto runner-up tahun 1954-55, Ida Gail Organick.

“Dia menikah dengan seorang dokter Yahudi,” katanya.

Bronitsky percaya bahwa kecil kemungkinan suku Navajo mempunyai istilah sendiri untuk orang Yahudi.

Sekarang mereka melakukannya.

Bronitsky berkeliling Eropa Timur dengan kelompok paduan suara Navajo dan mengenakan kippahnya saat bepergian ke peringatan Holocaust.

Di bandara di Frankfurt, Jerman, sambil menunggu penerbangan pulang, dia bertanya-tanya apakah para penyanyi bisa memberikan kata untuk seorang Yahudi.

“Bich’ah yazhi dineh’eh” adalah ungkapan yang dilontarkan salah satu dari mereka, “orang yang memakai topi kecil,” kenangnya setelah diskusi Sabat.


Result SGP

By gacor88