Hasil Mesir menunjukkan perlombaan putaran kedua yang sangat memecah belah

KAIRO (AP) – Kandidat Ikhwanul Muslimin Mesir telah memenangkan kursi dalam pemilihan putaran kedua, kemungkinan melawan veteran rezim pemimpin terguling Hosni Mubarak dalam apa yang akan menjadi pertempuran yang sangat memecah belah untuk menjadi presiden baru Mesir, menurut sebagian hasil hari Jumat dari putaran pertama pemungutan suara.

Perebutan tempat kedua di putaran kedua ternyata sangat ketat. Mantan Perdana Menteri Ahmed Shafiq tampaknya berada di depan. Tetapi seorang kandidat sayap kiri kuda hitam berada di belakangnya, dan ratusan ribu suara dari ibu kota Kairo dan kota kembarnya Giza memberinya setidaknya peluang teoretis untuk menyalip Shafiq.

Final akan diadakan pada 16-17 Juni, dan dua pesaing teratas dari putaran pertama pemungutan suara yang diadakan pada hari Rabu dan Kamis akan berlangsung. Pemenang akan diumumkan pada 21 Juni.

Hasil yang nyaris tuntas menunjukkan Mohammed Morsi dari Ikhwanul Muslimin tampil di putaran kedua dengan suara pluralitas, sekitar 26 persen.

Kombinasi tiga foto ini menunjukkan calon presiden Mesir, dari kiri, Ahmed Shafiq, Hamdeen Sabahi dan Mohammed Morsi. (kredit foto: AP)

Morsi dan Shafiq adalah kandidat yang paling terpolarisasi di negara itu, masing-masing dibenci oleh sebagian besar penduduk. Kontes head-to-head di antara mereka adalah skenario paling panas yang bisa dibayangkan – ironisnya, menciptakan kembali pola tiga dekade terakhir, ketika Ikhwanul Muslimin adalah lawan utama rezim Mubarak.

Ikhwanul Muslimin, yang telah mendominasi parlemen, telah berjanji untuk menerapkan hukum Islam di Mesir, yang membuat marah Muslim moderat, sekuler Mesir, dan minoritas Kristen yang takut akan pembatasan banyak hak. Kemenangan tempat pertama Morsi didasarkan pada kemampuan Ikhwanul Muslimin untuk mengeluarkan basisnya yang sangat setia. Tapi dia hanya mendapatkan setengah suara Ikhwanul Muslimin dalam pemilihan parlemen akhir tahun lalu, sebuah tanda kekecewaan publik terhadap kelompok tersebut.

Kinerja kuat Shafiq, pada gilirannya, tidak terpikirkan setahun yang lalu di tengah semangat anti-rezim publik. Dia adalah perdana menteri terakhir Mubarak dan dirinya sendiri dipaksa mundur oleh protes beberapa minggu setelah mantan bosnya digulingkan.

Seorang mantan komandan angkatan udara dan teman pribadi Mubarak, dia secara terbuka berkampanye sebagai kandidat “anti-revolusi” dalam pemilihan presiden dan mengkritik para pengunjuk rasa revolusioner. Dia masih mengilhami kebencian dari banyak orang yang percaya dia akan mempertahankan otokrasi gaya Mubarak yang ingin dicabut oleh pemberontakan rakyat. Dia telah ditemui di penampilan publik oleh pengunjuk rasa yang melempar sepatu.

Namun kebangkitannya menggarisbawahi rasa frustrasi terhadap revolusi yang dialami banyak orang Mesir. 15 bulan terakhir telah terjadi kekacauan terus-menerus, dengan ekonomi yang hancur, jatuhnya layanan publik, meningkatnya kejahatan dan protes terus-menerus yang berubah menjadi kerusuhan berdarah. Ini menyisakan banyak hal untuk stabilitas.

Dalam putaran kedua, Broederbond kemungkinan akan mencoba membangkitkan semangat anti-Mubarak di kalangan publik, sementara Shafiq akan mempermainkan ketakutan akan pengambilalihan oleh kelompok Islamis. Masing-masing berulang kali berbicara tentang bahaya jika yang lain menjadi presiden. Morsi mengatakan akan ada protes jalanan besar-besaran jika Shafiq menang, dan berargumen itu hanya bisa terjadi karena penipuan – meskipun tidak ada laporan pelanggaran besar di putaran pertama.

Kedua kampanye tersebut telah mencoba menarik jutaan orang yang memilih dua kandidat alternatif utama, Hamdeen Sabahi dan Abdel-Moneim Abolfotoh, yang pendukungnya menganggap mereka lebih “pro-revolusi”. Baik pembantu Shafiq dan Morsi berusaha untuk mengklaim kredensial revolusioner untuk orang mereka.

“Kami tahu Ikhwanul Muslimin mencuri revolusi dari kaum muda,” kata juru bicara Shafiq, Ahmed Sarhan, yang mengatakan calon itu bertujuan memulihkan prinsip-prinsip negara sipil. “Program kami adalah tentang masa depan. Ikhwanul Muslimin adalah tentang sebuah kerajaan Islam. Ini bukan yang diminta (kelompok pemuda) dalam revolusi.

Anggota parlemen Ikhwanul atas, Mohammed el-Beltagy, mengatakan kinerja Shafiq adalah “kejutan” yang “mencerminkan kemampuan rezim lama untuk mereproduksi dirinya sendiri.”

“Ini merupakan ancaman total terhadap revolusi dan bangsa. Shafiq mewakili pra-Jan. 25 negara revolusioner,” tambahnya, mengacu pada tahun lalu ketika pemberontakan melawan Mubarak dimulai.

Analis politik Bashir Abdel-Fatah mencatat bahwa hasil putaran pertama menunjukkan penurunan popularitas Ikhwan sejak pemungutan suara parlemen karena pembalikan posisi politik mereka, kinerja buruk di parlemen dan gerakan yang dilihat orang sebagai “lapar akan kekuasaan”.

“Warga merasa bahwa saudara-saudara tidak benar-benar membawa pesan, tetapi mereka ingin membajak kekuasaan,” ujarnya.

Pada Jumat sore, penghitungan telah selesai di setidaknya 25 dari 27 provinsi di negara itu, yang mewakili lebih dari separuh suara. Komisi pemilihan mengatakan jumlah pemilih pada putaran pertama pemilihan sekitar 50 persen dari lebih dari 50 juta pemilih yang memenuhi syarat.

Morsi unggul dengan 26 persen, menurut laporan resmi yang dikumpulkan dari stasiun penghitungan oleh surat kabar independen Al-Masry Al-Youm.

Namun perebutan tempat kedua bersaing ketat antara Shafiq dengan 23 persen dan Sabahi kiri dengan 20 persen.

Kairo dan Giza, di mana sekitar 20 persen suara diberikan secara nasional, kemungkinan besar akan menentukan tempat kedua. Penghitungan suara di sana diharapkan selesai Jumat malam atau Sabtu dini hari.

Sabahi telah menjadi kuda hitam selama berbulan-bulan kampanye, tetapi mengalami lonjakan yang mengejutkan pada hari-hari sebelum pemungutan suara dimulai ketika orang Mesir mencari alternatif bagi para Islamis dan mantan tokoh rezim yang dikenal sebagai “feloul” atau “sisa-sisa”. Berkampanye dengan janji untuk membantu orang miskin, Sabahi mengklaim jubah nasionalis, ideologi sosialis Gamal Abdel-Nasser, presiden Mesir dari tahun 1956 hingga 1970.

“Hasilnya mencerminkan bahwa orang mencari alternatif ketiga, mereka yang takut pada negara agama dan mereka yang tidak ingin rezim Mubarak kembali,” kata juru bicara kampanye Sabahi Hossam Mounis.

Tidak jauh di belakangnya adalah Abolfotoh, dengan sekitar 19 persen. Abolfotoh, seorang Islamis moderat, menarik spektrum yang luas, termasuk Islamis yang kecewa dengan Ikhwanul dan kaum liberal.

Penurunan terbesar dalam pemilihan – yang menampilkan 13 kandidat, kebanyakan di bawah umur – adalah mantan menteri luar negeri Amr Moussa, yang telah memimpin jajak pendapat selama berbulan-bulan. Dia memiliki daya tarik pro-stabilitas yang mirip dengan Shafiq dan citra yang lebih lembut. Tapi ternyata Shafiq dan Sabahi telah menjauh dari banyak suaranya dan hasilnya sejauh ini menunjukkan dia menjadi yang terakhir di antara lima kandidat paling menonjol.

Minoritas Kristen Mesir, setidaknya 10 persen dari populasi 82 ​​juta, sangat mendukung Shafiq, yang menggambarkan dirinya sebagai orang yang mencegah pengambilalihan Islam, menurut Abdel-Fatah, yang bekerja untuk Pusat Kajian Politik dan Strategis Al-Ahram bekerja. . Di salah satu desa di Mesir selatan, Aziziya, seluruh penduduk pemilih dari 4.000 orang Kristen memilih Shafiq, menurut stasiun TV swasta Al-Nahar.

Shafiq juga memanggil mantan anggota partai Mubarak, yang merasa terancam oleh kebangkitan Islamis atau revolusioner. Analis mengatakan Shafiq juga mendapat dukungan dari keluarga petugas keamanan – karena petugas keamanan sendiri tidak diizinkan untuk memilih.

Jika putaran kedua antara Shafiq dan Morsi, pertanyaan besarnya adalah siapa yang akan mendapatkan suara dari mereka yang mendukung dua “kandidat alternatif” Abolfotoh dan Sabahi.

Mohamed Sayid, seorang pembantu rumah tangga muda di sebuah hotel di Alexandria, mengatakan dia mendukung Sabahi karena dia telah berjanji untuk mereformasi kepolisian yang sangat dibenci. Jika Sabahi tidak lolos, dia mengatakan akan beralih ke Morsi.

“Dia bilang dia orang desa seperti kita. Dia memahami orang-orang,” kata Sayid, yang bertunangan dan berjuang untuk mendapatkan cukup uang untuk membeli apartemen, prasyarat di Mesir untuk calon pengantin pria sebelum pernikahan.

Ikhwanul Muslimin mengharapkan kemenangan presiden untuk menyegel dominasi politiknya di Mesir, yang akan menjadi perubahan dramatis dari dekade-dekade yang ditekannya di bawah Mubarak. Itu sudah memegang hampir setengah dari parlemen setelah kemenangan dalam pemilihan akhir tahun lalu.

Kelompok tersebut menjanjikan “kebangkitan” Mesir, tidak hanya mereformasi korupsi era Mubarak dan menghidupkan kembali infrastruktur yang bobrok, tetapi juga aturan hukum Islam yang lebih kuat.

“Saya pikir kita berada di ambang era baru. Kami mempercayai Tuhan, kami mempercayai rakyat, kami mempercayai partai kami,” kata tokoh Ikhwanul Muslimin, Essam el-Erian, dalam konferensi pers Kamis malam, hanya beberapa jam setelah pemungutan suara ditutup, ketika kelompok tersebut pertama kali mengklaim kemenangan Mursi.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.


Result SGP

By gacor88