Masa lalu vs.  masa depan di putaran kedua Mesir

Saat malam tiba di Kairo pada hari Jumat, Mesir mulai menyelesaikan eksperimen demokrasi presidensial pertamanya. Satu kandidat pasti akan menuju ke putaran kedua pemungutan suara 16 Juni: calon Ikhwanul Muslimin Mohammed Morsi. Namun, perebutan tempat kedua sangat dekat, dengan dua kandidat sekuler bersaing: sayap kiri pan-Arab Hamdeen Sabahy dan loyalis Mubarak Ahmed Shafiq.

“Mesir telah bergerak menuju kebebasan,” kata juru bicara Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF) di halaman Facebook resminya pada hari Jumat ketika 90% suara dihitung. Juru bicara militer menggambarkan pemilu sebagai pencapaian Mesir yang paling penting sejak penyeberangan Terusan Suez dalam Perang Yom Kippur 1973 (dikenal di Mesir sebagai Perang Oktober).

Akan sulit bagi oposisi setia Shafiq – baik itu Islamis atau sekuler – untuk mengakui bahwa sebagian besar masyarakat Mesir masih memiliki ingatan akan stabilitas dan keamanan era Mubarak.

Ikhwanul Muslimin yang percaya diri pada hari Jumat melepaskan senjata beratnya pada Shafiq, seorang kandidat yang dijuluki “feloul”, atau sisa rezim kuno Hosni Muburak.

Ikhwan menuduh kampanye Shafiq memiliki enam “rahasia”, yang menjelaskan keberhasilannya yang tak terduga di putaran pertama pemungutan suara. Situs webnya menuduh mantan perdana menteri melakukan kecurangan pemilu dan menggalang pemilih Koptik (secara meremehkan disebut sebagai “mobilisasi sektarian”). Situs tersebut juga menuduh pemerintah merusak suara untuk menggagalkan peluang kemenangan Ikhwanul Muslimin.

Seminggu sebelum pemilihan, Ikhwanul Muslimin bergabung dengan kekuatan oposisi lainnya dalam meluncurkan ‘Dia Tidak Akan Memerintah’, sebuah kampanye melawan Shafiq yang menggambarkannya sebagai perwakilan otentik dari era Mubarak yang sangat dibenci. Broederbond, mempertahankan nadanya, menyatakan bahwa penampilan kuat Shafiq dalam pemungutan suara minggu ini hanya bisa menjadi hasil dari penipuan pemilih, dan menjanjikan revolusi kedua jika dia akhirnya memenangkan kursi kepresidenan.

Gambar Facebook anti-Shafiq berbunyi “tidak pada aturan sisa-sisa”. (Kredit foto: gambar Facebook)

“Jika perselisihan Anda dengan Morsi bersifat politis, perselisihan kami dengan Shafiq adalah kriminal,” kata sebuah poster yang diterbitkan di halaman Facebook pro-revolusi berjudul “kehormatan bagi para martir”.

Halaman itu menyandingkan gambar Morsi dan Shafiq, dengan tanda centang di sebelah yang pertama; dan sidik jari berdarah disertai tanda X hitam di sebelah yang kedua. “Jika limpasan adalah antara Shafiq dan Morsi, ya untuk Morsi dan tidak untuk sisa-sisa,” bunyi keterangan tersebut.

Akan sulit bagi oposisi setia Shafiq – baik Islamis atau sekuler – untuk mengakui bahwa sebagian besar masyarakat Mesir masih mengingat stabilitas dan keamanan era Mubarak. Sekarang terserah Ikhwanul Muslimin untuk meyakinkan orang Mesir yang skeptis untuk mendukung janji masa depan yang tidak diketahui.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot demo

By gacor88