‘Iran bukan negara sahabat’

Ketika tim pemantau internasional mulai bekerja di Suriah, media Arab memantau dengan cermat pelanggaran gencatan senjata. Satu-satunya perdebatan adalah apakah pasukan Assad sendiri yang menyalahgunakan ketenangan untuk mendapatkan keuntungan taktis atau apakah pihak oposisi juga patut disalahkan.

Al-HayatJudul berita tersebut memuat posisi oposisi dan berbunyi: “Oposisi: desakan untuk mengebom Homs mengancam misi pemantau.” Foto tersebut menunjukkan tim internasional tiba di Damaskus dengan baret biru di kepala mereka.

Harian milik Saudi A-Sharq Al-Awsat, yang selalu lebih eksplisit, mengklaim dalam judulnya bahwa “Pasukan Assad menyalahgunakan gencatan senjata, dan AS mengancam untuk kembali ke Dewan Keamanan.” Artikel tersebut mengawali dengan mengutip sumber-sumber oposisi Suriah yang mengklaim bahwa Assad mengambil keuntungan dari gencatan senjata yang mulai berlaku Kamis lalu untuk “melikuidasi oposisi dan menangkap aktivis Suriah.” Artikel tersebut memuat foto menakutkan tiga warga sipil yang berjalan melalui jalan perumahan yang dibom di Homs.

Harian nasionalis Arab Al-Quds Al-Arabi, yang diterbitkan di London, adalah satu-satunya publikasi besar Arab yang editorialnya menyalahkan pemerintah dan oposisi secara setara. Pada hari Selasa, ia mengklaim telah memperoleh akses terhadap laporan PBB yang menyalahkan kedua belah pihak karena melanggar gencatan senjata. Menurut laporan tersebut, tingkat kekerasan di Suriah telah menurun, namun pemerintah terus mengebom daerah pemukiman dan pihak oposisi telah mengeksekusi tentara Suriah.

Menurut kolumnis Al-Hayat Elias Harfoush, satu-satunya elemen yang memperumit krisis Suriah adalah sikap penyangkalan yang ditunjukkan oleh pejabat Suriah.

“Damaskus sangat salah kali ini ketika menyangkut keputusan internasional terbaru (untuk mengirim pemantau) seperti halnya inisiatif Arab (inspektur Liga Arab yang dikirim Desember lalu),” tulis Harfoush. “Penting untuk dicatat bahwa resolusi 2042 telah menempatkan krisis Suriah dalam pandangan dunia, dan ini bukan lagi sekedar krisis Arab. Inilah yang coba dihindari oleh para pemimpin Suriah sejak awal, dengan mengklaim bahwa mereka mempertahankan ‘solusi Arab’.”

Abd Al-Rahman Rashed, manajer saluran berita Al-Arabiya dan kolumnis tetap A-Sharq Al-Awsat, berpendapat bahwa meskipun misi pemantau internasional gagal, kunjungan mereka dapat menjadi pukulan fatal bagi Assad.

“Kami tahu bahwa Assad akan mencari-cari alasan untuk menyalahkan pemberontak dan mungkin membahayakan nyawa para pemantau atas nama oposisi teroris bersenjata,” tulis Rashed. “Tetapi komunitas internasional mengetahui semua tipu muslihat yang sudah transparan, dan sekeras apa pun Rusia berusaha – mereka tidak akan berhasil melindungi Assad dari perkembangan terkini.”

Iran dan dua frontnya

Iran dilaporkan pada hari Selasa dalam dua konteks berbeda: meningkatnya ketegangan dengan negara-negara Teluk di sekitar pulau Abu-Moussa dan negosiasi mengenai program nuklirnya.

Arab Saudi bergabung dengan negara-negara Teluk Arab lainnya dalam mengutuk kunjungan Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad ke pulau Abu-Moussa yang diduduki pekan lalu sebagai pelanggaran kedaulatan UEA.

Menteri Luar Negeri Emirat Abdullah bin Zaid mengatakan pada hari Senin bahwa kegagalan untuk menyelesaikan masalah tiga pulau Teluk Persia yang diduduki Iran pada awal tahun 1970-an dapat “mengancam perdamaian dan keamanan dunia,” lapor A -Sharq Al-Awsat.

Sementara itu, Iran telah menyatakan bahwa mereka bersedia untuk segera menyelesaikan masalah nuklirnya pada putaran perundingan mendatang di Bagdad pada bulan Mei, Al-Hayat melaporkan di halaman depannya. Namun harian tersebut mengutip pernyataan dari Denmark, presiden Uni Eropa saat ini, yang berkomentar bahwa Iran adalah juara dunia dalam negosiasi yang berlarut-larut dan tidak menghasilkan apa-apa.

Tareq Homayed, editor A-Sharq Al-Awsat, berbicara menentang Iran pada hari Selasa dalam apa yang hanya dapat ditafsirkan sebagai posisi tidak resmi pemerintah Saudi terhadap Republik Islam.

“Kami telah memperingatkan selama lebih dari tujuh tahun terhadap ekspansi Iran di kawasan ini, dan penetrasi Teheran ke negara-negara kami,” tulis Homayed. “Kami telah berulang kali mengatakan bahwa Iran bukanlah negara ‘bersahabat’, tapi penjajah negara-negara Arab. Sebagian besar, tidak sedikit, merasa khawatir dengan peringatan tersebut dan menganggapnya berlebihan. Namun hari ini, setelah kunjungan presiden Iran ke pulau Abu-Moussa yang diduduki Emirat, mereka semua sadar dan menyadari bahaya Iran!”

Sudan semakin dekat dengan perang

Media Arab secara luas melaporkan peningkatan konflik antara Sudan dan tetangganya yang baru lahir di selatan, Sudan Selatan, setelah pasukan Sudan Selatan menduduki kota Higlig yang kaya minyak, di perbatasan tak bertanda antara kedua negara, pekan lalu.

Parlemen Sudan pada Senin melakukan pemungutan suara untuk mendeklarasikan Selatan sebagai “negara musuh,” sebuah tindakan yang digambarkan oleh situs berita milik Saudi, Elaph, sebagai “menabuh genderang perang.”

Sementara itu, saluran berita yang berbasis di Dubai Al-Arabiya melaporkan bahwa koalisi partai oposisi Sudan menuduh pemerintahan Omar Bashir salah mengelola situasi di Sudan dan memintanya untuk mengundurkan diri. Partai-partai tersebut juga mengecam Sudan Selatan karena menginvasi wilayah utara, dan menyerukan penarikan segera.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88