Iran sedang membangun dan melatih milisi di Suriah, kata Pentagon

WASHINGTON (AP) — Iran memainkan peran yang semakin besar dalam mendukung rezim Suriah, membantu membangun dan melatih milisi untuk melawan pasukan oposisi, kata para pejabat pertahanan AS pada Selasa.

Jenderal Angkatan Darat Martin Dempsey, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan kepada wartawan Pentagon bahwa milisi, yang sebagian besar terdiri dari pasukan Syiah Suriah, digunakan untuk memberikan tekanan terhadap pasukan rezim Suriah, yang telah berperang selama hampir 18 bulan. .

“Setiap militer akan dikenakan pajak dengan tarif seperti itu,” kata Dempsey. “Mereka mempunyai masalah pasokan, mereka mempunyai masalah moral, mereka mengalami kelelahan yang akan terjadi jika mereka berada dalam pertempuran selama yang mereka miliki.”

Dempsey juga mengatakan tampaknya pemberontak Suriah mampu menembak jatuh sebuah pesawat tempur Suriah, namun ia mengatakan ia tidak melihat adanya indikasi bahwa mereka dipersenjatai dengan senjata berat atau rudal permukaan-ke-udara, setidaknya belum.

Dia mengatakan pesawat tempur MiG bisa saja ditembak jatuh oleh tembakan senjata ringan. Suriah menyalahkan kecelakaan itu karena kerusakan teknis, namun Dempsey mengatakan penyebabnya “tampaknya bukan karena faktor mekanis”.

Dempsey dan Menteri Pertahanan Leon Panetta telah menyatakan keprihatinan mengenai meningkatnya kehadiran Iran di Suriah, bahkan ketika rezim Presiden Bashar Assad meningkatkan serangan udara terhadap pasukan pemberontak. Pertempuran sengit dan serangan pesawat tempur dan helikopter mendorong kekuatan oposisi kembali ke garis depan utama, seperti Aleppo.

Dan pertempuran tersebut – termasuk dugaan pembantaian oleh rezim – telah mengakibatkan kematian lebih dari 20.000 orang, menurut para aktivis.

Panetta mengatakan sudah jelas bahwa Iran berbuat lebih banyak untuk rezim Suriah, termasuk memberikan bantuan dan pelatihan.

“Kami berpendapat Iran tidak seharusnya memainkan peran tersebut saat ini,” kata Menteri Pertahanan. Dia mengatakan bahwa “hal ini berbahaya, karena hal ini berkontribusi terhadap pembunuhan yang sedang terjadi di Suriah dan hal ini mencoba untuk memperkuat rezim yang kami pikir pada akhirnya akan jatuh.”

Ketika ditanya tentang pilihan militer untuk melakukan intervensi di Suriah, Dempsey mengatakan AS sedang berdiskusi dengan Yordania dan Turki mengenai kemungkinan perlunya zona aman, karena kedua negara tetangga tersebut melihat masuknya pengungsi yang melarikan diri dari pertempuran.

“Dan dengan adanya pelabuhan yang aman mungkin akan muncul semacam zona larangan terbang, namun kami tidak merencanakan apa pun secara sepihak,” kata Dempsey.

Panetta berulang kali membuat klaim dalam wawancara dengan Associated Press pada hari Senin, mengatakan bahwa menciptakan zona larangan terbang di wilayah tersebut saat ini “bukan masalah besar” bagi AS. Sebaliknya, katanya, AS fokus pada pemberian bantuan kemanusiaan dan bantuan tidak mematikan serta memastikan senjata kimia dan biologi di Suriah aman.

Zona larangan terbang adalah wilayah yang diberlakukan secara militer di mana pesawat tempur asing Suriah dilarang terbang dan menyerang rakyatnya sendiri.

Pemerintahan Obama telah berulang kali menegaskan bahwa Assad harus mundur, dan bahwa tekanan diplomatik dan ekonomi, termasuk sanksi, harus diberikan waktu untuk bekerja. Para pejabat pertahanan, termasuk Panetta, memperingatkan bahwa menerapkan zona larangan terbang akan sulit karena sistem pertahanan udara rezim Suriah yang relatif modern dan berlimpah.

___

Ikuti Lolita C. Baldor di Twitter: http://twitter.com/lbaldor

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SDy Hari Ini

By gacor88