Israel adalah negara paling bahagia ke-14

Anda mungkin tidak dapat menebaknya dari percakapan dengan rata-rata pria di jalan, namun orang Israel adalah salah satu orang paling bahagia di dunia.

Israel menempati peringkat ke-14 dalam Laporan Kebahagiaan Dunia, yang diterbitkan minggu lalu oleh Institut Bumi Universitas Columbia dan ditugaskan untuk Konferensi PBB tentang Kebahagiaan.

Laporan tersebut mengurutkan kebahagiaan negara-negara di dunia berdasarkan “skor evaluasi kehidupan”, angka antara 0-10 yang mengukur berbagai faktor, termasuk kesehatan, keamanan keluarga dan pekerjaan, serta faktor sosial seperti kebebasan politik, jaringan sosial, dan kurangnya akses terhadap kehidupan. korupsi pemerintah.

Negara-negara Skandinavia menempati posisi teratas dalam daftar tersebut, dengan Denmark, Finlandia dan Norwegia di tiga slot pertama dan Swedia di urutan ketujuh. Belanda berada di urutan keempat dan Kanada menutup posisi lima besar. Amerika Serikat berada di peringkat kesebelas.

Lima negara yang paling tidak bahagia di dunia, menurut laporan tersebut, adalah Burundi, Sierra Leone, Republik Afrika Tengah, Benin dan Togo. Rata-rata skor evaluasi kehidupan negara-negara terbawah adalah 3,4, berbeda dengan rata-rata peringkat 7,6 di empat besar.

Salah satu tujuan laporan ini adalah untuk menantang asumsi bahwa kebahagiaan berhubungan langsung dengan kekayaan. Berdasarkan liputan laporan di The Atlantic, beberapa ekonom dalam beberapa tahun terakhir telah menyimpulkan bahwa meskipun kemajuan dan kesejahteraan nasional dapat diukur dari produk nasional bruto (GNP) per kapita suatu negara, terdapat beberapa faktor lain yang sama pentingnya atau lebih penting.

Meskipun negara-negara yang umumnya paling bahagia cenderung menjadi negara-negara terkaya, namun faktor sosiallah yang memainkan peran lebih besar dalam kebahagiaan negara-negara tersebut, termasuk tidak adanya korupsi di pemerintahan dan tingkat kebebasan pribadi. Studi tersebut menyimpulkan bahwa tidak semua negara dengan standar hidup yang lebih tinggi mengalami peningkatan kebahagiaan, dan laporan tersebut mengutip Amerika Serikat sebagai contohnya.

Menurut laporan tersebut, satu-satunya faktor terpenting yang mempengaruhi kebahagiaan adalah kesehatan mental. Namun di negara-negara maju hanya sekitar 25% penderita gangguan jiwa yang menerima pengobatan.
Laporan tersebut menemukan bahwa keamanan kerja dan hubungan baik dengan rekan kerja lebih relevan dengan kepuasan kerja dibandingkan gaji tinggi dan jam kerja yang nyaman. Kehidupan keluarga yang stabil, pernikahan yang langgeng, dan perilaku yang baik juga disebut-sebut sebagai faktor penting yang mempengaruhi kebahagiaan secara keseluruhan.

Di negara-negara yang lebih maju, perempuan lebih bahagia dibandingkan laki-laki; di negara-negara miskin jumlahnya beragam. Saat yang paling tidak membahagiakan dalam hidup adalah usia paruh baya.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobetsbobet88judi bola

By gacor88