Israel, yang pada masa lalu telah ditolak, tidak menawarkan bantuan gempa ke Iran

Israel tidak menawarkan bantuan darurat kepada Iran, yang dilanda dua gempa bumi dahsyat yang menghancurkan sekitar selusin kota di barat laut negara itu.

“Kami menawarkan bantuan kepada Iran setelah terjadi gempa bumi di masa lalu, namun mereka menolak. Jadi kali ini kami bahkan tidak repot-repot menanyakan apakah mereka tertarik,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri di Yerusalem. “Penolakan mereka cukup kasar, tapi kami tidak mempermasalahkannya.”

Pada tahun 2003, setelah gempa bumi di kota Bam di Iran tenggara yang menewaskan lebih dari 26.000 orang, sumber tidak resmi Israel mempertimbangkan untuk menawarkan bantuan kepada Republik Islam. Namun juru bicara Kementerian Dalam Negeri Teheran mengatakan pihaknya akan menerima bantuan dari semua negara kecuali satu negara: Israel. “Republik Islam Iran menerima segala bentuk bantuan kemanusiaan dari semua negara dan organisasi internasional kecuali rezim Zionis,” kata juru bicara tersebut.

Menteri Dalam Negeri Iran saat itu, Abdolvahed Mousavi Lari, dilaporkan mengatakan bahwa Iran akan menerima bantuan dari AS karena menganggap rezim Washington “sah”. Dukungan apa pun dari Israel akan ditolak karena Teheran menentang Israel “atas tindakannya terhadap warga Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza”. Israel “adalah kekuatan pendudukan,” katanya.

Sabtu lalu, dua gempa bumi melanda provinsi Azerbaijan Timur di Iran, menewaskan lebih dari 300 orang dan melukai 3.000 orang. Pihak berwenang Iran pada awalnya menolak menerima bantuan asing, namun pada hari Selasa, setelah kritik keras terhadap manajemen krisis yang dilakukan pemerintah, mereka tampaknya berubah pikiran dan mengundang kekuatan asing untuk membantu.

Israel di masa lalu dengan penuh semangat menawarkan bantuan dalam apa yang disebut “diplomasi bencana,” sebuah upaya yang dipahami untuk meningkatkan kedudukan pemerintah di dunia. Israel telah mengirimkan bantuan penyelamatan ke beberapa daerah bencana dalam beberapa tahun terakhir, termasuk Jepang, Haiti, Azerbaijan, Yordania dan Turki.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Singapura

By gacor88