Johnsons of Tennessee hanya menampung tentara di Yerusalem

YERUSALEM (JTA) — Setiap Jumat malam, Scott dan Theresa Johnson menjadi tuan rumah makan malam Shabbat Yahudi untuk tentara lajang Israel. Makan dimulai setelah matahari terbenam, didahului dengan pemberkatan Kiddush atas anggur dan nyanyian “Shalom Aleichem”, lagu tradisional Ibrani yang menyambut hari Sabat.

Namun, ada satu tangkapan yang diperjelas oleh kartu Natal yang tergantung di dapur: Keluarga Johnson bukan orang Yahudi.

Mengapa pasangan Amerika ini meninggalkan kenyamanan rumah dan keluarga di kota kecil Pegunungan Smokey di Seymour, Tennessee, untuk melayani pria dan wanita muda di tentara asing yang jauh?

Johnsons mengatakan itu karena mereka percaya Tuhan memanggil mereka untuk membantu orang-orang Yahudi. Seperti banyak orang Kristen evangelis, mereka mengatakan pemulihan negara Yahudi adalah prasyarat untuk apa yang mereka yakini sebagai kedatangan Yesus yang kedua kali.

Untuk melakukan bagian mereka, Johnsons, yang keduanya berusia 50-an dan sekarang tinggal di Yerusalem, menyajikan lebih dari 3.000 makanan tahun lalu – termasuk 600 pon Scott’s Spicy Chicken Wings – untuk “tentara tunggal”, istilah yang berlaku untuk pria muda dan wanita. yang berimigrasi ke Israel untuk bertugas di ketentaraan dan tidak memiliki keluarga di Israel. Diperkirakan ada 5.000 tentara Yahudi di tentara Israel.

“Kami percaya itu adalah keinginan yang diberikan Tuhan sendiri kepada kami,” kata Scott Johnson pada Jumat malam baru-baru ini. Yeremia mengatakan ada saatnya ketika Tuhan akan memberi isyarat atau bersiul; dia akan menaikkan spanduk. Dia akan memanggil orang-orang bukan Yahudi dan menyuruh mereka untuk membawa putrinya pulang dan membawa pulang putranya di punggung mereka.”

Orang Israel secara historis mewaspadai kelompok Kristen di negara itu, yang khawatir bahwa tujuan mereka adalah mengubah orang Yahudi menjadi Kristen. Tetapi mengingat dukungan politik yang kuat dari kaum evangelis untuk Israel dalam beberapa tahun terakhir, banyak politisi Israel sekarang menyambut mereka.

“Saya pikir alasan ada hubungan yang begitu kuat antara Yahudi dan Kristen, terutama di tingkat politik di Israel, adalah karena selama intifada kita melihat negara-negara di dunia berbalik melawan kita satu per satu,” kata Joshua Reinstein, direktur , dikatakan. dari Kaukus Sekutu Kristen Knesset Israel. “Tapi orang-orang Kristen berdiri di tanah mereka dan berdiri di samping kami.”

Mantan komandan tank IDF Albert Lima Berman (24), yang berasal dari Brazil, mengatakan pekerjaan Johnson tidak bermotivasi politik atau agama.

“Mereka telah berada di sini selama 10 tahun membantu Israel dan membantu orang Yahudi – saya belum pernah melihat mereka mencoba mengubah agama siapa pun,” katanya. “Hal terpenting yang dilakukan Scott di sini bukanlah tentang politik internasional atau mendukung Israel. Ini tentang memberikan rumah kepada orang-orang yang pantas mendapatkannya…karena mereka mempertaruhkan nyawa mereka pada usia yang sangat muda.”

Kebanyakan tentara, kata Berman, kembali ke keluarga yang ramah pada akhir pekan dan hari libur. “Dia harus makan dengan baik dan dia pergi keluar dengan teman-temannya. Dan dia menjadi anak-anak lagi – dia menjadi 18 atau 19 tahun lagi untuk akhir pekan itu sampai dia harus kembali.

“Untuk seorang prajurit tunggal, ini sedikit berbeda,” kata Berman, yang duduk di dewan Ha Miflaht, organisasi yang didirikan keluarga Johnson untuk mendukung upaya mereka. Organisasi nirlaba Johnson yang berbasis di AS, Servants to Christ, juga mendukung upaya pasangan tersebut.

Orang Kristen hanya 2 persen dari populasi Israel – sekitar 154.000 orang di negara berpenduduk 7,6 juta. Meskipun tidak ada hitungan resmi berapa banyak orang Kristen yang menganggap diri mereka evangelis, beberapa seperti keluarga Johnson menawarkan layanan sosial dan bantuan keuangan kepada orang Israel. Pariwisata evangelis memberi negara itu dorongan ekonomi: Sekitar 1,8 juta turis tahun lalu adalah peziarah Kristen, menurut Kementerian Pariwisata.

The Johnsons memulai Ha Miflaht – bahasa Ibrani untuk ‘perlindungan’ – pada tahun 2005. Scott Johnson, seorang pendeta tertahbis di Church of God, dan istrinya pertama kali datang ke Israel pada tahun 2000 untuk menjadi sukarelawan di Kedutaan Besar Kristen Internasional di Yerusalem. Dia ingat pernah bertemu dengan seorang tentara Amerika dari Colorado yang, tidak punya tempat tujuan untuk Shabbat, berencana untuk tidur di taman pada suatu Jumat malam.

“Saya terkejut bahwa seorang pria yang memberikan hidupnya untuk negara akan tidur di taman dan tidak punya apa-apa untuk dimakan,” kata Johnson. Dia mengundang pemuda itu untuk makan malam.

Maka dimulailah ritual mingguan, dengan prajurit itu segera membawa teman-temannya, yang akhirnya membuat pasangan itu memulai Miflaht.

“Miflaht adalah semacam tempat perlindungan, tapi lebih dari sekedar tempat perlindungan; itu adalah tempat Anda dapat lari di saat bahaya ketika Anda akan kehilangan nyawa Anda, ”kata Johnson. “Ini adalah tempat yang bisa kamu percayai.”

Setiap Jumat malam tertentu dapat menemukan 20 hingga 30 tentara sendirian di rumah Johnson untuk makan malam Shabbat. Beberapa tentara menyebut pasangan itu sebagai ibu dan ayah.

Oved Ben Yosef (20), yang keluarganya berasal dari Yaman, berakhir di Miflaht setelah orang tuanya yang Ortodoks Haredi menolaknya karena bergabung dengan tentara. Dia tidak berbicara dengan orang tuanya selama lebih dari setahun, tetapi dia mengatakan dia telah menemukan ibu pengganti di keluarga Johnson. Pada akhir pekan ketika dia tidak bertugas militer, Ben Yosef menginap di kamar tamu mereka.

“Ada begitu banyak cinta, seperti mereka tidak peduli dari mana asalmu,” katanya. “Mereka hanya ingin membantu saya, membantu tentara yang kesepian untuk menyediakan rumah dan keluarga. Ini seperti tempat yang sangat bagus.

Johnsons mengakui bahwa mereka merindukan 13 cucu mereka – pasangan itu menghabiskan satu bulan dalam setahun di Tennessee – tetapi percaya bahwa pekerjaan mereka paling baik dilakukan untuk melayani tentara Israel.

“Pertempuran terus berkecamuk di sekitar Israel di semua perbatasannya dan di dalamnya,” kata Johnson, dengan cepat Theresa menambahkan, “Jawaban saya adalah bahwa Tuhan memiliki rencana untuk kita di sini. Ini adalah jalan yang telah Dia tetapkan untuk kita, jadi kita harus mengikutinya dengan kemampuan terbaik kita.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet mobile

By gacor88