Kelompok-kelompok menyebut iklan bus ‘pro-Israel’ di San Francisco sebagai hal yang penuh kebencian

Kampanye iklan “pro-Israel” di bus-bus di San Francisco telah menuai kritik tajam karena melanggar batas retorika anti-Islam, sehingga mendorong badan yang menyetujui iklan tersebut untuk meninjau kembali kebijakannya di masa depan.

Iklan tersebut berbunyi, “Dalam perang apa pun antara manusia beradab dan orang biadab, dukunglah manusia beradab. Dukung Israel. Kalahkan jihad,” yang didanai oleh Inisiatif Pertahanan Kebebasan Amerika.

Kelompok yang dipimpin oleh komentator anti-Islam Pamela Geller ini ditetapkan sebagai kelompok kebencian oleh Liga Anti-Pencemaran Nama Baik dan Southern Poverty Law Center.

Otoritas Transportasi Metropolitan San Francisco mengatakan kepada San Francisco Examiner tanda-tandanya adalah ucapan yang dilindunginamun pihaknya akan mempertimbangkan kebijakannya pada kasus-kasus mendatang.

“Meskipun iklan ini dilindungi oleh Amandemen Pertama, kebijakan periklanan kami, dan kewajiban kontrak kami, kami mengutuk penggunaan bahasa apa pun yang meremehkan, merendahkan, atau meremehkan orang lain. Ke depannya, kami akan meninjau kebijakan kami mengenai periklanan di sistem Muni,” kata SFMTA dalam sebuah pernyataan.

Bulan lalu, AFDI memperoleh perintah pengadilan terhadap Otoritas Transportasi Metropolitan di New York karena menolak iklan serupa di bus dan kereta bawah tanah.

Seorang hakim dalam kasus itu memutuskan kebijakan MTA terhadap pidato yang “merendahkan” adalah inkonstitusional.

Namun, petisi di change.org untuk menghapus iklan tersebut dari bus di San Francisco menyebut iklan tersebut penuh kebencian dan mengatakan bahwa iklan tersebut dapat mengarah pada kekerasan seperti enam orang Sikh yang ditembak mati saat berdoa di Wisconsin.

“Menyatakan bahwa seluruh masyarakat ‘biadab’ termasuk dalam tong sampah rasisme kolonial abad ke-19, bukan pada bus kota abad ke-21 di kota progresif seperti San Francisco,” bunyi petisi tersebut, yang hingga Rabu hanya menerima 43 tanda tangan. “Kebencian terorganisir seperti itu mempunyai konsekuensi, Tuan Rose. Kita melihatnya bulan ini dalam pembantaian yang tidak masuk akal terhadap orang-orang tak berdosa di Oak Creek, Wisconsin, ketika keluarga-keluarga beribadah bersama.

SFMTA mengatakan kepada Pemeriksa bahwa mereka akan menyumbangkan hasil kampanye empat minggu untuk kegiatan pendidikan Komisi Hak Asasi Manusia San Francisco.

Masalah serupa baru-baru ini mengguncang London, di mana sejumlah kelompok mengajukan petisi agar otoritas transportasi kota tersebut menghapus iklan anti-Israel dari bus.

Transport for London mengatakan mereka tidak akan menghapus iklan Hari Al Quds, sebuah demonstrasi tahunan pro-Palestina yang diselenggarakan oleh kelompok yang terkait dengan Iran, namun mengatakan mereka akan meninjau kebijakannya ke depan.

Bagaimanapun, iklan tersebut dikatakan akan dihapus dalam beberapa hari.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola

By gacor88