Keputusan oleh Netanyahu, Barak untuk memukul Iran hampir final – Israel TV

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Ehud Barak telah memutuskan “hampir final” pada serangan Israel terhadap fasilitas nuklir Iran musim gugur ini, dan keputusan akhir akan dibuat “segera,” siaran berita TV utama Israel mengatakan laporan Jumat malam.

Channel 2 News, program berita terkemuka negara itu, mengabdikan sebagian besar siaran Jumat malamnya untuk masalah ini, merinci pro dan kontra yang katanya telah membawa Netanyahu dan Barak ke titik menyerukan militer Israel menyetujui serangan itu meskipun ditentang dari Israel. pemerintahan Obama dan dari banyak kepala keamanan Israel.

Secara kritis, koresponden diplomatik stasiun Udi Segal mengatakan, Israel tidak percaya AS akan mengambil tindakan militer saat Iran menutup bom.

Menurut laporan TV, AS tidak memberikan rincian rencana serangan ke Israel. Presiden Obama tidak berjanji untuk menyerang Iran jika semuanya gagal. Kondisi yang dikutip oleh Menteri Pertahanan Leon Panetta untuk serangan AS tidak meredakan kekhawatiran Israel. Dan Obama memiliki rekor mencari persetujuan PBB dan Liga Arab sebelum bertindak. Semua faktor ini, dalam benak Yerusalem, menggarisbawahi tumbuhnya keyakinan Netanyahu dan Barak bahwa Israel harus menangani Iran sendiri, kata laporan TV itu.

Para pemimpin Israel juga mencatat bahwa Presiden George W. Bush telah berulang kali berjanji bahwa Korea Utara tidak akan diizinkan untuk mencapai kemampuan senjata nuklir—sebuah janji yang terbukti kosong.

Obama tidak ingin melakukan intervensi militer sebelum pemilihan presiden pada November, dan diragukan apakah dia akan bertindak setelah itu, kata penilaian Israel, kata laporan TV itu. Obama mungkin percaya bahwa AS dapat hidup dengan nuklir Iran, tetapi Israel tidak bisa, laporan itu mengutip orang-orang di “lingkaran Netanyahu”.

Adapun penantang presiden Mitt Romney, dia mengambil sikap yang lebih kuat tetapi tidak mungkin mendapat dukungan domestik yang diperlukan untuk bertindak di tahun pertama kepresidenannya, jika terpilih, dan setelah itu akan terlambat.

AS dapat hidup dengan Iran sebagai “negara pelarian” – di ambang pencapaian bom, kata laporan itu, yang diyakini lingkaran perdana menteri. Tapi “bagi Israel, negara yang memisahkan diri adalah negara nuklir.”

Netanyahu, pada bagiannya, “yakin bahwa menggagalkan Iran berarti menggagalkan rencana untuk menghancurkan orang-orang Yahudi,” kata Segal dari Channel 2. Perdana menteri memandang pemimpin spiritual Iran Ayatollah Ali Khamenei bertindak rasional untuk mencapai tujuan “fanatik”.

Segal mengatakan bahwa Netanyahu dan Barak, dalam mempertimbangkan kebutuhan untuk menyerang, berargumen bahwa “kita mungkin telah mencapai momen kebenaran” setelah itu akan terlambat untuk menghentikan Iran, dan bahwa “harga sebuah serangan jauh lebih rendah daripada harga yang harus dibayar.” harga kelambanan.” Ini akan menjadi “masalah beberapa bulan” sebelum terlambat, kata Segal – sebelum, yaitu, Iran akan kebal terhadap kerusakan dari serangan Israel.

Laporan TV tersebut mengutip informasi intelijen yang menunjukkan bahwa Iran “jauh lebih maju” dari yang diperkirakan sebelumnya dalam pengayaan uraniumnya dan dalam aspek lain dari program senjata nuklirnya.

Segal mengatakan kemampuan Israel untuk mempengaruhi program Iran semakin berkurang, dan “jendela peluang” semakin tertutup. “Empat tahun lalu,” katanya, serangan Israel dapat membuat program Iran mundur dua hingga empat tahun. Setahun dari sekarang, serangan Israel “akan memiliki dampak yang dapat diabaikan.”

Netanyahu dilaporkan mengatakan dalam percakapan pribadi bahwa “jika tidak ada yang menyerang, Iran akan mendapatkan bom” – menggarisbawahi bahwa dia tidak yakin sanksi akan menghalangi Teheran.

Laporan TV yang ekstensif merinci apa yang dikatakannya sebagai pemikiran duo pemimpin Israel tentang konsekuensi militer, diplomatik dan ekonomi dari serangan Israel, dan konsekuensi dari Iran mendapatkan bom.

Secara militer, serangan Israel akan memicu serangan rudal ke Israel, serangan Hamas dan Hizbullah dari selatan dan utara, dan pergolakan di jalan Arab, menurut penilaian kepemimpinan. Penilaiannya adalah bahwa Presiden Suriah Bashar Assad tidak akan terlibat karena itu akan mengakhirinya, kata laporan itu. Tetapi jika Iran mendapatkan bomnya, ancaman rudal akan meningkat, Hamas dan Hizbullah akan semakin diberdayakan, dan akan ada bahaya krisis yang meningkat menjadi krisis nuklir.

Secara diplomatis, serangan Israel akan memicu konfrontasi dengan AS, protes global, isolasi internasional untuk Israel, delegitimasi dan situasi di mana Israel dipandang sebagai agresor. Tetapi jika Iran mendapat bom, Israel secara diplomatis akan dikalahkan dan dipermalukan, dan menjadi tanggung jawab AS, kata laporan TV itu, kata dua pemimpin kunci Israel.

Secara ekonomi, serangan Israel akan memperdalam perlambatan ekonomi dan menyebabkan penghentian investasi asing. Namun, sebuah bom Iran akan mengakhiri investasi asing di Israel dan menyebabkan eksodus otak terbaik Israel.

Netanyahu dan Barak dikatakan percaya bahwa serangan militer Israel, meskipun ditentang oleh Washington, tidak akan memutuskan hubungan dengan AS. Angka jajak pendapat yang memengaruhi pemikiran mereka menunjukkan dukungan Amerika yang signifikan untuk serangan Amerika dan Israel terhadap Iran, kata laporan TV itu.

Israel tidak akan berencana untuk menarik AS ke dalam perang dengan Iran dengan menyerang fasilitas nuklir Iran, kata laporan itu. Dan Israel tidak percaya bahwa serangan akan memicu perang regional.

Laporan TV membuat sebagian besar pidato baru-baru ini oleh Netanyahu, di lokasi serangan teror hari Minggu yang digagalkan oleh Israel di perbatasan Gaza-Mesir-Israel. Netanyahu mengunjungi daerah itu pada hari Senin dan mengatakan Israel “harus dan dapat” hanya mengandalkan dirinya sendiri untuk melindungi keamanannya.

“Menjadi jelas lagi dan lagi bahwa ketika datang ke keselamatan warga Israel, Israel harus dan hanya bisa mengandalkan dirinya sendiri. Tidak ada yang dapat memenuhi peran ini kecuali IDF dan berbagai pasukan keamanan Israel, dan kami akan terus melakukannya dengan cara ini,” kata Netanyahu.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola terpercaya

By gacor88