Ketegangan di Lebanon dan (mungkin) diceritakan di Mesir

Prospek Perang Saudara Lebanon

Seluruh Arab melaporkan hari ini bahwa “nasib” 11 peziarah Lebanon yang diculik di Suriah tetap “ambigu”, sementara Al Jazeera menulis bahwa “rezim Assad menghalangi pembebasan para peziarah.” Eskalasi terbaru dalam ketegangan yang sedang berlangsung antara Lebanon dan Suriah memicu perdebatan serius di pers Arab tentang kemungkinan perang saudara di Lebanon.

Dalam sebuah opini di pan-Arab Dar Al Hayat berjudul “What’s Behind the Hill,” penulis Khaled Jamal berpendapat bahwa kedekatan regional pemberontakan Suriah menyebabkan peningkatan kekerasan di Lebanon utara. “Konflik berdarah…tampaknya terus berlanjut, tumbuh dan berubah bentuk, melampaui tingkat lokal hingga regional. Perbatasan utara Tripoli berbatasan dengan Homs dan pedesaan, dan Latakia berada di sekitar bukit, mengalir dengan ribuan pengungsi.” Jamal menambahkan bahwa, “Orang-orang Lebanon utara mengetahui sifat rezim (Assad) dan kebrutalannya dalam menghadapi pemberontakan.”

Op-ed lain di Dar Al Hayat melukiskan gambaran yang lebih jelas tentang perpecahan internal di Lebanon. Penulis Hazam al Ameen berpendapat bahwa kekuatan yang merusak stabilitas di Lebanon terlalu dibesar-besarkan, karena “individu akan menjadi pemrakarsa perang (di Lebanon) … karena kelompok Lebanon bukanlah unit politik yang sebenarnya atau homogen secara sosial.”

Perdebatan ini muncul dengan latar belakang pergeseran kekuatan dan aliansi regional. koran harian Palestina Al Quds al Arabi hari ini menampilkan sebuah artikel berjudul “Iran memperkuat kehadirannya di Lebanon sebagai alternatif jika rezim Assad jatuh.” Laporan tersebut menunjukkan bahwa “Iran siap untuk” menyemprotkan “uang ke Lebanon… bahkan selama masa kesulitan ekonomi dan sanksi internasional… yang merupakan bukti jelas bahwa mereka yakin sekutu mereka Suriah akan jatuh.” Artikel tersebut menyoroti keefektifan, dampak potensial, dan kedalaman strategi ini, dengan mengatakan bahwa dana tersebut digunakan untuk “proyek konstruksi dan pembangunan bendungan… hubungan budaya dan ekonomi…. dukungan keuangan untuk studi Persia di universitas… (dan ke) sekolah dan rumah sakit.”

Hamdeen Sabahi menantang hasil pemilu

Guncangan awal pemilihan presiden Mesir telah mereda, dan tekanan memanas bagi kandidat tempat ketiga dan keempat untuk mengikuti pemungutan suara atau mendukung salah satu kandidat terdepan yang baru. Pengumuman Hamdeen Sabahi bahwa dia berniat untuk menggugat hasil pemilu dan menggantikan Ahmed Shafiq menjadi berita di depan banyak surat kabar Arab hari ini.

Surat kabar Mesir Liberal kamu 7 mendokumentasikan “puluhan protes oleh pendukung Sabahi … yang menolak menerima hasil awal pemilu.” Mengingat dukungannya yang luas, sebuah artikel di Al Arabiya hari ini menyebut Sabahi sebagai “fenomena” dan “keajaiban”, memuji slogan kampanyenya “salah satu dari kita” dan mencatat bahwa dia akan mengembalikan kejayaan Mesir.

Youm7 masih melihat peluangnya untuk mengajukan banding sebagai suara tipis, menulis “Tidak ada kebenaran atas kedatangan kedua Sabahi … hasil belum terselesaikan.” Artikel tersebut menjelaskan bahwa gagasan tentang tantangan tempat ketiga yang efektif memang masih sebatas rumor, karena “tidak ada kebenaran dalam laporan apa pun bahwa Komisi Pemilihan Presiden atau salah satu anggotanya … mengatakan bahwa Sabahi telah mencalonkan diri. tidak akan masuk.-bawah.” Al Quds al Arabi membahas peluang Sabahi untuk menggantikan Shafiq dalam pemungutan suara kedua bulan Juni dengan lebih menguntungkan, dengan mengatakan “ada tanda-tanda harapan bahwa Sabahi akan menerobos dan bersaing dengan Shafiq.”

Namun surat kabar Arab lainnya tampaknya menerima hasil tersebut dan tidak melihat adanya persaingan yang sah dari pihak yang kalah. Liputan Al Jazeera tentang pemilihan Mesir hari ini tidak menyebutkan seruan Sabahi, malah memimpin dengan bab berjudul “Pemilihan Mesir bukanlah bencana.” Artikel lain berjudul “Akankah Ikhwanul Muslimin Menyelamatkan Revolusi Mesir?” melihat ke depan dan mempertimbangkan hasil akhir.

Sementara itu, Abdel-Moneim Abolfotoh, yang finis keempat, menolak klaim bahwa dia sekarang mendukung kandidat Ikhwanul Muslimin, Mohammed Morsi. Sebuah artikel di Al Arabiya Arab Saudi mengatakan “Abolfotoh … mengklaim bahwa dia belum mengumumkan dukungannya untuk kandidat tertentu.” Artikel tersebut lebih lanjut menyoroti ambiguitas dan sikap menyendiri saat ini dari Abolfotoh, mengutip ucapannya: “Saya sekarang akan memulai dialog dan pertemuan saya dengan semua kekuatan nasional, untuk menggabungkan upaya menghadapi rezim yang korup.”

Salafi menyerbu markas polisi Tunisia

koran harian Palestina Al Quds melaporkan hari ini bahwa sekitar “200 Salafi … memprotes penangkapan 4 Salafi,” dengan “membakar kantor polisi di kota Jendouba, Tunisia barat laut.” Serangan itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara gerakan Salafi dan pemerintah, sebagaimana surat kabar itu mengutip seorang pejabat pemerintah yang mengatakan “kami tidak akan mengizinkan berdirinya negara di dalam negara.”

Al Arabiya melaporkan bahwa massa juga menyerang “sebuah hotel wisata, bar dan restoran yang menyajikan alkohol”, menambahkan bahwa serangan ini datang sebagai “peringatan akan kondisi internal yang memburuk” di Tunisia.

Terlalu banyak televisi

“Bahrain untuk menghentikan siaran karena kelebihan saluran Iran” membaca judul sebuah artikel di Al Arabiya hari ini. Otoritas Urusan Informasi Bahrain (IAA) telah mengumumkan bahwa mereka akan berhenti menggunakan jaringan satelit Arabsat, yang katanya mengandung “kelebihan saluran Iran”.

Daftar keluhan badan tersebut termasuk “kegagalan Arabsat untuk menghentikan pelecehan dan permusuhan melalui saluran Iran … yang menghasut sektarianisme, kekerasan, kebencian, terorisme dan menghasut kebohongan dan pelecehan terhadap para pemimpin dan komunitas politik di Arab Saudi dan Bahrain.” Artikel itu juga mengklaim bahwa program-program Iran berusaha menantang “ikatan bersejarah” Dewan Kerjasama untuk Negara-negara Arab di Teluk.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88