Pasukan Assad menembaki daerah pemukiman di Suriah tengah

Pasukan pemerintah menembaki daerah pemukiman di Suriah tengah pada hari Minggu, kata para aktivis, dua hari setelah membom serangkaian desa di wilayah yang sama menewaskan lebih dari 90 orang, banyak dari mereka adalah anak-anak.

Lebih dari 30 orang tewas pada hari Minggu, kelompok oposisi Suriah melaporkan.

Serangan hari Jumat di Houla, sebuah daerah di barat laut pusat kota Homs, adalah salah satu peristiwa paling berdarah dalam pemberontakan Suriah selama 15 bulan. PBB mengatakan 32 orang yang tewas berusia di bawah 10 tahun.

Serangan itu menimbulkan kemarahan dari AS dan para pemimpin internasional lainnya, dan memperbaharui kekhawatiran tentang relevansi rencana perdamaian internasional yang sudah berjalan berbulan-bulan yang telah gagal menghentikan kekerasan hampir setiap hari.

Penembakan hari Minggu menghantam lingkungan di pusat kota Hama dan kota Rastan yang dikuasai pemberontak di utara Homs, kata komite koordinasi lokal dan Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris.

Kedua kelompok itu juga melaporkan bentrokan antara pasukan dan pemberontak di Hama, di Harasta pinggiran Damaskus dan di distrik Midan tengah ibu kota. Mereka mengatakan sebuah bom menghantam kendaraan keamanan di distrik Mazzeh kelas atas ibu kota – dekat bandara militer, menurut LCC.

Observatorium mengatakan serangan bom kendaraan menyebabkan korban, tetapi tidak memiliki rincian lain tentang korban tewas atau terluka akibat kekerasan hari itu.

Sebuah video yang diposting online oleh para aktivis menunjukkan asap hitam tebal mengepul dari apa yang disebut Mazzeh.

Damaskus dikontrol ketat oleh pasukan rezim, tetapi telah dilanda serentetan ledakan selama beberapa bulan terakhir yang telah merenggut nyawa banyak orang. Sebagian besar ledakan menargetkan badan keamanan Suriah.

Kemarahan tumbuh atas kematian Houla. Pengamat PBB – di antara lebih dari 250 yang dikirim dalam beberapa pekan terakhir untuk menyelamatkan rencana gencatan senjata – menemukan peluru artileri dan tank bekas di lokasi itu pada hari Sabtu. “Mereka yang menggunakan kekerasan untuk agenda mereka sendiri akan menciptakan lebih banyak ketidakstabilan, lebih tidak dapat diprediksi dan dapat membawa negara ke dalam perang saudara,” kata ketua pengamat, Mayjen. Robert Mood memperingatkan dalam sebuah pernyataan.

Kuwait, yang saat ini memimpin 22 anggota Liga Arab yang bermarkas di Kairo, mengumumkan akan melakukan kontak untuk mengadakan pertemuan tingkat menteri Arab yang bertujuan “mengambil langkah-langkah untuk mengakhiri praktik penindasan terhadap rakyat Suriah.”

Seorang pejabat kementerian luar negeri yang tidak disebutkan namanya dikutip oleh kantor berita resmi Kuwait, KUNA, mengutuk serangan di Houla dan menyalahkan pasukan rezim atas “kejahatan buruk”. Pejabat itu mengatakan Kuwait juga membuat kontak Arab dan internasional sehingga masyarakat internasional dapat memikul tanggung jawabnya untuk menghentikan pertumpahan darah saudara-saudara Suriah.

PBB mengutuk serangan itu dalam sebuah pernyataan yang tampaknya meminta pertanggungjawaban rezim Presiden Bashar Assad, dan Gedung Putih menyebut tindakan kekerasan itu sebagai “kebrutalan yang tak terkatakan dan tidak manusiawi.” Suriah menyalahkan “kelompok teroris” bersenjata yang terkait dengan al-Qaeda.

Pertumpahan darah merupakan pukulan lain bagi rencana perdamaian internasional yang ditengahi oleh utusan PBB dan Liga Arab Kofi Annan, yang membayangi kunjungannya yang akan datang untuk memantau kemajuan rencana tersebut. Gencatan senjata antara pasukan yang setia kepada rezim Assad dan pemberontak yang berusaha menggulingkannya seharusnya dimulai pada 12 April, tetapi tidak pernah benar-benar terjadi, dengan pembunuhan baru setiap hari.

PBB menyebutkan jumlah korban tewas lebih dari 9.000 minggu lalu. Ratusan orang telah meninggal sejak saat itu.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP Prize

By gacor88