Kipas api |  Zaman Israel

Setelah terlempar dari halaman depan selama beberapa hari oleh serangan teror Sinai, Iran berhasil kembali ke halaman depan semua surat kabar pada hari Jumat dengan cukup berita dan survei publik untuk membuat Anda terus membaca semua Sabat.

Semua berita utama memiliki rasa yang sedikit berbeda, tetapi semuanya menunjukkan hal yang sama: orang Israel gugup. milik Maariv Headline mengungkapkan hasil survei yang melakukan ini, “37% publik: jika Iran memiliki senjata nuklir, akan ada Holocaust kedua.” Dalam lebih banyak survei, hasilnya terungkap, termasuk bahwa 40% orang Israel akan mendukung Israel menyerang Iran, sementara 35% mengatakan Amerika Serikat harus menanganinya.

Publik Israel bukan satu-satunya yang merasakan tekanan dari Iran, Itu dari Haaretz headline mengungkapkan bahwa pemerintah juga khawatir, “Pejabat senior Israel: pedang Iran di leher kami lebih tajam dari situasi tahun 1967.” Sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada surat kabar itu bahwa jika Iran mendapat bom, “Timur Tengah tidak akan sama, keberadaan kita tidak akan sama.” Surat kabar itu melaporkan bahwa pejabat itu juga menanggapi gagasan bahwa Israel ingin menyeret AS ke dalam perang. “Dalam keadaan apa pun kami tidak ingin menyeret AS ke dalam perang … Israel kuat, kontemplatif dan akan melakukan apa pun yang harus dilakukan.”

Saat Israel mempersiapkan cara menghadapi Iran, milik Israel Hayom tajuk utama mengutip seorang pejabat AS tentang tanggapan Iran, “Iran secara signifikan meningkatkan langkahnya untuk mengembangkan senjata nuklir.” Terlepas dari judulnya yang menonjol, artikel tersebut terkubur di halaman lima dan menceritakan laporan intelijen AS terbaru, yang sebagian besar menegaskan penilaian Israel. Artikel tersebut menyatakan ketidaksepakatan antara Israel dan AS terletak pada apa yang didefinisikan masing-masing negara sebagai garis merahnya. Bagi AS, keputusan politik Iran untuk merakit bom, sedangkan bagi Israel kemampuan merakit bom itulah yang menjadi garis merah.

Yedioth Ahronoth juga menempatkan Iran di depan dan tengah di halaman depannya dengan tajuk utama, “Netanyahu dan Barak bertekad untuk menyerang Iran pada musim gugur.” Tapi cerita itu terkubur dalam suplemen akhir pekannya dan hanya mengulangi alasan untuk dan menentang serangan. Termasuk dalam bagian utama Yedioth adalah artikel kecil tentang IDF yang memastikan bahwa pangkalan-pangkalan di seluruh negeri memiliki jatah lapangan dan amunisi yang cukup. Artikel tersebut melaporkan bahwa pergerakan logistik ini kemungkinan besar merupakan hasil dari Perang Lebanon Kedua di mana pasukan di Lebanon Selatan tidak dapat memperoleh pasokan karena kurangnya dukungan logistik.

Jenis lain dari gelombang panas

Berita domestik utama memasuki akhir pekan adalah gelombang pembakaran saat ini di Israel. Maariv melaporkan bahwa ada enam kebakaran hutan di seluruh negeri pada hari Kamis dan penyelidik polisi yakin itu adalah serangan pembakaran yang terorganisir. Empat kebakaran terjadi di Israel utara, di luar Haifa, dan dua di luar Yerusalem. Kebakaran secara keseluruhan menghancurkan lima rumah dan membakar ratusan dunam, namun tidak ada korban luka. Polisi menduga penyebab kebakaran itu bersifat nasionalistis.

Sudah 12 tahun sejak hukuman mati tanpa pengadilan terhadap dua cadangan IDF di kantor polisi Ramallah, tetapi otoritas Israel tidak berhenti mencari mereka yang bertanggung jawab. Israel Hayom melaporkan bahwa dua warga Palestina didakwa di pengadilan militer Israel atas partisipasi mereka dalam serangan brutal tersebut. Kedua pria tersebut dilaporkan mengaku berpartisipasi dalam hukuman mati tanpa pengadilan yang menewaskan tentara cadangan Israel Yossi Avrahami dan Vadim Nurzhitz.

Haaretz melaporkan bahwa mantan Perdana Menteri Ehud Olmert menolak undangan untuk berbicara di konferensi Liga Arab tahun 2007. Surat kabar tersebut mengatakan bahwa undangan tersebut diatur oleh mantan presiden Mesir Hosni Mubarak dan Olmert awalnya menerima, dia menolak pada menit terakhir dan mengirim Moshe Shahal sebagai gantinya. Surat kabar tersebut melaporkan bahwa Olmert ingin hadir tetapi merasa dia kekurangan dukungan politik dalam negeri untuk melakukannya.

Susu busuk

Pada hari Kamis, perusahaan susu Tnuva mengeluarkan penarikan kembali satu liter susu 3% karena kontaminasi deterjen. Maariv melaporkan bahwa susu terkontaminasi dengan natrium hidroksida yang digunakan untuk membersihkan mesin dan membersihkan sumbatan di pabrik susu. Dokter Vadim Levinksy mencoba menenangkan rasa takut dengan mengatakan kepada surat kabar: “Itu tidak dapat menyebabkan masalah kesehatan, terutama dengan konsentrasi rendah dalam susu.” Meskipun susu yang terkontaminasi mungkin tidak menyebabkan masalah kesehatan, penarikan itu diperkirakan akan menelan biaya sebesar 71 juta shekel, yang mungkin membuat beberapa orang di Tnuva menangisi susu yang terkontaminasi.

Tnuva bukan satu-satunya yang menangis, keluh Yedioth atas medali Olimpiade yang bisa jadi dengan dua kisah atlet Olimpiade dan hubungan mereka dengan Israel. Kisah pertama tentang seorang pelaut Jo Aleh, yang merupakan putri dari ayah Israel dan ibu Selandia Baru. Orang tua Aleh bertemu saat ibunya menjadi instruktur olahraga di IDF. Aleh, yang berbicara bahasa Ibrani tetapi telah tinggal di Selandia Baru sepanjang hidupnya, dijamin akan memenangkan medali perak dan dapat memenangkan emas jika acara hari Jumat berjalan sesuai keinginannya.

Medali Olimpiade lainnya yang bisa jadi milik Israel terkait dengan senam. Pelatih peraih medali emas Amerika Aly Raisman, Mihai Brestyan, tinggal di Israel dan melatih atlet Israel pada 1980-an dan 1990-an. Brestyan meninggalkan Israel setelah komite Olimpiade Israel menolak mengirim salah satu atlet Israel ke Atlanta karena mereka mengira dia tidak akan mendapatkan medali. “Setelah itu, saya putus asa,” kata Berstyan. Tetapi pelatih memiliki beberapa hal positif untuk dikatakan tentang atlet Israel, “Ada anak-anak dan pelatih yang sangat cakap di setiap sektor Israel. Jika mereka berhenti membuat drama, mungkin Israel dapat memenangkan banyak medali.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran Sydney

By gacor88