Korban kebencian buta rasisme

YERUSALEM (JTA) — Ketika kerusuhan kekerasan terhadap pekerja migran Afrika pecah di selatan Tel Aviv baru-baru ini, massa menyerang Hanania Wanda, seorang Yahudi asal Ethiopia, salah mengira dia sebagai pekerja migran Sudan.

“Wanda adalah teman saya,” kata Elias Inbram, seorang aktivis sosial di komunitas Ethiopia dan mantan anggota korps diplomatik Israel yang menjabat sebagai juru bicara kedutaan di Afrika Selatan. “Aku tahu aku harus merespons dengan cara tertentu.”

Dia tiba-tiba menyadari, kata Inbram (38), “bahwa karena bagi orang kulit putih, semua orang kulit hitam terlihat sama – saya, seorang Yahudi Israel yang berkulit hitam, atau siapa pun di keluarga saya, atau siapa pun di komunitas saya, juga dapat diserang.”

Ini memindahkannya ke stensil “PERHATIAN: Saya bukan penyusup dari Afrika” ​​pada kaus kuning cerah. Dia kemudian menggambar tambalan “Jude” kuning yang tidak salah lagi dari era Nazi dengan tangan, di sudut kiri atas.

Elias Inbram telah merancang kemejanya sendiri yang bertuliskan dalam bahasa Ibrani ‘Perhatian Saya bukan penyusup Afrika’ (kredit foto: Facebook)

Pekan lalu, dia memposting foto dirinya mengenakan kaos tersebut – satu-satunya yang dia cetak – di Facebook. Itu sudah menerima ribuan “suka”.

“Saya ingin memaksa orang di sini untuk berpikir tentang rasisme dan kebencian dalam masyarakat Israel,” kata Inbram, yang memiliki gelar master hukum dan sedang belajar sebelum melamar pengacara, kepada JTA.

Gelombang kekerasan di Israel terhadap pekerja migran dan pencari suaka di Afrika, di mana hampir selusin orang Yahudi asal Ethiopia juga telah diserang dalam beberapa pekan terakhir, telah memaksa banyak orang Yahudi Ethiopia untuk berurusan dengan ras dengan cara yang paling sering mereka lakukan hingga sekarang. . menghindari. Beberapa mengatakan itu memaksakan kesadaran baru dan kesadaran politik pada mereka.

“Saya memiliki gelar sarjana hukum dan gelar master. Saya bertugas di militer,” kata Inbram. “Teman saya yang lain yang dipukuli adalah Ph.D. calon. Kami adalah warga negara Israel. Tapi tidak ada yang penting. Sejak kami datang, negara memperlakukan kami seolah-olah kami harus berterima kasih atas apa pun yang kami terima, seolah-olah kami tidak memiliki hak sebagai orang Yahudi dan Israel. Tapi sekarang kami takut, karena di mata orang kulit putih, pertama-tama kami adalah orang kulit hitam.”

Aliza, 23, seorang mahasiswa sosiologi di Universitas Ibrani yang hanya mau menyebutkan nama depannya, mengatakan kepada JTA, “Awalnya, ketika teman kulit putih bertanya kepada saya bagaimana perasaan saya tentang migran dari Afrika, saya akan sangat marah. Mengapa saya harus merasa istimewa? Hanya karena kami berdua berkulit hitam? Saya pikir itu rasis dan merendahkan. Saya orang Yahudi dan Israel. Sejarah Yahudi jauh lebih relevan bagi saya daripada sejarah Afrika. Saya lebih berhubungan dengan orang Yahudi dari Eropa Timur daripada dengan Muslim Afrika atau Kristen. Saya masih bayi ketika saya datang ke sini.”

Tetapi kekerasan – dan khususnya, katanya, pembakaran sebuah apartemen tempat para migran Eritrea tinggal di Yerusalem awal pekan ini – telah mengubah pikirannya.

“Sekarang saya takut tinggal di negara saya sendiri – karena saya berkulit hitam,” katanya.

Shula Molla, 40, seorang pendidik Yerusalem yang mengepalai Asosiasi Israel untuk Yahudi Ethiopia, sebuah kelompok advokasi terkemuka, mengatakan bahwa perasaan Aliza adalah hal biasa.

“Kekerasan telah memaksa komunitas Ethiopia untuk mencapai realisasi yang sulit, tetapi matang,” katanya. “Sampai saat ini, beberapa tokoh masyarakat berusaha menghindari pembicaraan tentang rasisme sistemik. Mereka mencoba menjelaskan insiden rasis; beberapa bahkan menyalahkan komunitas – bahwa kami tidak cukup progresif, bahwa kami tidak beradaptasi dengan cukup cepat.

“Tapi sekarang kita semua harus berurusan dengan rasisme,” tambahnya. “Tentu saja saya tidak merasa terhubung secara khusus dengan orang Afrika, tetapi masyarakat memaksa kami untuk bernasib sama. Bagaimana saya mendefinisikan diri saya tidak masalah. Hanya warna kulitku yang terlihat.”

Inbram adalah anggota komite Kementerian Luar Negeri yang menangani pencari suaka dan mengatakan dia tidak merasakan kesamaan atau kesamaan tertentu dengan para pekerja migran. Dia berkata bahwa dia ragu-ragu sebelum menambahkan lambang Nazi ke bajunya. Tapi kemudian dia berpikir: “Kami orang Yahudi dan Israel sangat cepat mengutuk serangan anti-Semit – seperti yang terjadi di dekat Lyon di Prancis minggu ini. Tetapi hal yang sama terjadi di negara kita sendiri. Alih-alih menjadi ‘cahaya bagi bangsa-bangsa’, kami berperilaku lebih buruk daripada banyak negara yang kami kritik. Jerman memiliki kebijakan yang jauh lebih manusiawi terhadap migran dan pencari suaka daripada Israel. Kita harus melakukan pencarian jiwa yang serius.”

Dia menambahkan, “Awalnya Hitler hanya meminta pengusiran orang Yahudi.

“Saya tidak menganggap diri saya sebagai orang Afrika; Saya menganggap diri saya sebagai orang Yahudi dan Israel,” katanya. “Dan mayoritas dari orang-orang ini bukanlah pencari suaka. Mereka adalah pekerja migran yang harus dideportasi. Tetapi selama mereka berada di sini, mereka harus diperlakukan dengan baik dan penuh kasih sayang serta diberikan pelatihan kejuruan. Saya mengatakan ini karena saya manusia, bukan karena saya berkulit hitam atau Afrika.”

Molla sangat kritis terhadap para pemimpin Israel.

“Saya tentu tidak membenarkan rasisme terhadap pekerja migran, tetapi saya percaya bahwa setiap dari kita memiliki inti rasisme dalam dirinya,” katanya. “Di Tel Aviv Selatan, masyarakat mengadu domba komunitas veteran Israel yang miskin dan terabaikan dengan komunitas migran yang bahkan lebih lemah dan lebih rentan.

“Jadi saya tidak berharap penduduk Tel Aviv bangkit dari diri mereka sendiri, tetapi saya berharap para pemimpin kita bangkit dari rasisme mereka sendiri, dan untuk memimpin,” lanjutnya. “Sebaliknya, mereka menghasut bentuk terburuk dari rasisme.”

Dia mencatat bahwa Miri Regev, anggota Kadima dari Knesset, membandingkan orang Afrika dengan “kanker”, sementara Menteri Dalam Negeri Eli Yishai dari Shas “menuduh mereka menyebarkan penyakit dan memperkosa wanita.”

Sementara itu, anggota Knesset Aryeh Eldad dari Persatuan Nasional mengatakan bahwa “siapa pun yang menyentuh perbatasan Israel harus ditembak, dan bahkan perdana menteri mengatakan penyusup mengancam karakter negara kita,” kata Molla.

Dengan para pemimpin politik memberikan legitimasi atas kekerasan tersebut, dia mengatakan bahwa dia merasakan perubahan dalam cara beberapa orang asing memperlakukannya.

“Di dalam bus, orang-orang menoleh ke saya dan berbicara dalam bahasa Inggris karena mereka menganggap saya seorang migran. Pemeriksaan keamanan di mal dan bioskop tidak sama dengan orang kulit putih Yahudi karena saya dianggap mencurigakan. Semakin sulit memanggil taksi,” kata Molla.

Mengacu pada peristiwa baru-baru ini di Israel, dia mengatakan bahwa situasinya kemungkinan akan menjadi lebih buruk.

“Tahun lalu, di Safed, para rabi mengimbau warga untuk tidak menyewakan kepada orang Arab,” katanya. “Pemimpin politik kami diam – dan segera setelah itu, di Kiryat Maleagi, pemilik apartemen menandatangani perjanjian untuk tidak menyewakan atau menjual kepada orang Yahudi dari Ethiopia.

“Sudah cukup buruk bahwa kerumunan yang tidak berpendidikan dan kehilangan haknya melakukan kekerasan rasial, tetapi yang benar-benar mengerikan adalah bahwa para pemimpin politik telah melegitimasinya,” katanya. “Dan sekarang setelah disahkan, kekerasan rasial terhadap semua orang kulit hitam akan menyebar – dan itu termasuk saya, anak-anak saya – semua orang Yahudi dari komunitas Ethiopia.”


slot online pragmatic

By gacor88