Menteri Keamanan Publik memperingatkan keputusan MK terhadap migran dapat menyebabkan kekerasan

Menteri Keamanan Publik Yitzhak Aharonovitch memperingatkan pada hari Senin bahwa pernyataan yang dibuat oleh pejabat publik terhadap migran Afrika dapat menyebabkan “kekerasan serius”.

Berbicara pada upacara memperingati jatuhnya polisi di akademi kepolisian Kiryat Ono, Aharonovitch mengatakan “mereka yang melakukan ini menutupi kelambanan bertahun-tahun dengan bergabung dengan gelombang populis anti-migran.”

Aharonovich membuat pernyataan pada hari yang sama bahwa sebuah apartemen yang menampung migran Afrika di Yerusalem terbakar, melukai empat warga negara Eritrea, dalam kebakaran yang menurut polisi sengaja dibuat.

Grafiti juga ditemukan dengan cat semprot di atas pintu apartemen bertuliskan: “Keluar dari lingkungan ini.”

Kekerasan imigran anti-Afrika telah mencapai puncaknya di Israel dalam beberapa pekan terakhir ketika sejumlah orang berunjuk rasa di Tel Aviv untuk mendeportasi sekitar 60.000-70.000 migran Afrika yang tinggal di negara itu tanpa status hukum.

Kekerasan tersebut disertai dengan meningkatnya retorika anti-migran, beberapa di antaranya diungkapkan oleh politisi.

Salah satu MK yang paling banyak berbicara tentang para migran adalah Eli Yishai, Menteri Dalam Negeri dan ketua Shas. Yishai, yang kementeriannya bertanggung jawab atas Otoritas Imigrasi, Kependudukan dan Perbatasan, badan pemerintah yang mengawasi urusan migran, telah mendapat kecaman keras di masa lalu karena beberapa pernyataannya tentang migran. Politisi kiri dan aktivis hak asasi manusia terus-menerus menuduhnya xenofobia karena dia mengklaim bahwa para migran membawa penyakit, mengklaim bahwa mereka semua adalah penjahat dan menuduh mereka ingin “menyerbu” negara.

Bulan lalu, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengutuk kekerasan fisik dan nada rasial dari protes anti-migran, menekankan bahwa komentarnya diarahkan tidak hanya pada penduduk Tel Aviv, tetapi juga terhadap pejabat publik, termasuk anggota Knesset, yang berpartisipasi. dalam reli.

Berbicara kepada pengunjuk rasa di lingkungan Hatikva selatan Tel Aviv bulan lalu, MK Miri Regev (Likud) menyatakan: “Sudan adalah kanker di tubuh kita” dan berkata: “Mereka harus dikirim kembali” ke tempat asal mereka

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola online

By gacor88