Membersihkan Sinai dan mengguncang Timur Tengah

Gejolak militer Mesir dan pertanyaan apakah akan menyerang Iran atau tidak menjadi berita utama di halaman depan surat kabar Israel. Sebagian besar surat kabar menggabungkan kedua cerita tersebut, kecuali Haaretz (yang memuat cerita Iran di bagian bawah halaman) dan Berbaris (yang melakukan hal yang sama untuk cerita tentang Mesir).

Pemecatan jenderal-jenderal penting Mesir pada hari Minggu oleh Presiden baru Mohammed Morsi menjadi berita utama yang menandai dimulainya fase kedua revolusi Mesir. Haaretz dan Maariv sama-sama menggunakan frasa, “Penyelesaian revolusi,” dalam berita utama mereka Israel Hayom sebut saja “Revolusi Kedua”. Hanya Yedioth Ahronoth gunakan judul yang sensasional, “Kaum Islamis telah menaklukkan tentara Mesir.”

Yedioth Ahronoth menulis dengan hati-hati tentang tindakan Morsi, dan menyebut tentara Mesir, “benteng terakhir yang menjaga perdamaian dengan Israel, apa pun risikonya.” Dalam opini yang menyertai artikel tersebut, Alex Fishman khawatir tindakan tersebut akan merugikan hubungan Mesir-Israel.

“Dapat dikatakan secara taktis bahwa akan tetap ada kepentingan strategis bersama di Sinai sehingga akan ada kontak yang berkelanjutan. Tapi itu akan menjadi dingin.” Fishman yakin satu-satunya hal yang akan menyelamatkan perdamaian adalah keinginan Mesir untuk melestarikan industri pariwisatanya, bukan perdamaian bersama antara kedua negara.

Di Israel Hayom, Boaz Bismuth menulis hal serupa tentang perjanjian perdamaian dalam sebuah artikel berjudul, “Israel Kehilangan Semua Sumber Daya Veterannya.” Dia putus asa atas kehilangan semua tokoh terkenal Mesir yang hilang dari Israel dalam setahun terakhir – “pertama Mubarak, sekarang tentara.” Bismuth menulis bahwa Ikhwanul Muslimin diberi kesempatan unik setelah serangan pekan lalu di perbatasan Israel yang menewaskan 16 tentara Mesir.

“Serangan teroris minggu lalu di Sinai tidak hanya memberikan kesempatan kepada Ikhwanul Muslimin untuk memberantas teror di Sinai, namun juga ‘membersihkan’ tentara dari pusat kekuasaan di Kairo,” tulis Bismuth.

Dalam editorial halaman depan Haaretz, Zvi Barel menunjuk pada kecurigaan yang melekat pada Israel seputar tindakan tersebut. Fakta bahwa serangan teroris Sinai memberi Mesir kesempatan untuk melepaskan belenggu pemerintahan militer yang dimulai pada tahun 1952 tidaklah patut dirayakan. Hal ini karena pemerintah sekarang “dipimpin oleh seorang anggota Ikhwanul Muslimin, dan setiap tindakannya melawan militer segera ditafsirkan sebagai perjuangan untuk memaksakan agenda Islam radikal, bukan sebagai upaya untuk mendirikan negara sipil di mana negara-negara Islam berada. militer berada di bawah pemerintah.”

Menyerang atau tidak menyerang?

Maariv melaporkan bahwa jika Israel menyerang Iran, “AS harus ikut serta dalam serangan itu.” Artikel tersebut (meskipun judul halaman depan ditempatkan di halaman enam) menyatakan bahwa sumber-sumber politik dan diplomatik telah mengatakan kepada Israel bahwa jika Israel menyerang, AS akan terpaksa mengambil tindakan militer.

Mungkin yang lebih menceritakan daripada cerita utamanya tentang Iran adalah artikel Maariv tentang kemungkinan serangan terhadap Iran yang menyoroti masyarakat Israel. “Kecemasan terhadap atom,” demikian bunyi judul berita utama tersebut, dengan diskusi yang sedang berlangsung mengenai Iran dan kemungkinan terjadinya serangan tampaknya menyebabkan lonjakan jumlah orang yang beralih ke organisasi kesehatan mental. Surat kabar tersebut melaporkan bahwa terdapat peningkatan sebesar 12 persen pada pasien yang mengaku mencari bantuan karena takut akan kemungkinan perang dengan Iran.

Yedioth melaporkan bahwa Ehud Barak melakukan kesalahan dalam program atom Suriah lima tahun lalu, sebelum Israel diduga menghancurkan fasilitas nuklir di dekat Deir Ez-Zour. Barak mungkin bersemangat untuk melakukan serangan terhadap Iran saat ini, namun artikel tersebut mengatakan bahwa Barak menentang situs nuklir Suriah, meskipun seluruh anggota kabinet dan kepala komunitas intelijen mendukungnya.

Haaretz mencurahkan sebagian besar halaman empatnya untuk Iran, lengkap dengan cerita tentang PBB, NATO dan Netanyahu. Salah satu cerita berfokus pada kemarahan Ban Ki-moon terhadap Netanyahu karena membocorkan pembicaraan mereka dimana Netanyahu meminta Ban untuk membatalkan perjalanannya ke Iran. Artikel lain berfokus pada bagaimana Netanyahu memandang ancaman terhadap Israel, “Ancaman terhadap negaranya tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan ancaman nuklir.” Artikel lain didasarkan pada wawancara dengan mantan jenderal NATO yang memperingatkan bahwa serangan terhadap Iran akan “sangat mahal”. Terakhir, drone Angkatan Udara Israel yang mampu mencapai Iran telah kembali beroperasi setelah kecelakaan tahun lalu di dekat Gedera sehingga memerlukan penyegaran perangkat lunak.

Cobaan dan upacara

Cerita ini juga dimuat di semua surat kabar tentang tindakan disipliner terhadap beberapa pelaut Israel yang berpartisipasi dalam latihan gabungan dengan angkatan laut Yunani. Para pelaut Israel diduga mengunjungi rumah bordil saat sedang cuti darat. Ketika kabar tersebut sampai ke komandan kapal, dia dilaporkan memberi mereka medali dan mengucapkan selamat kepada mereka karena “kehilangan keperawanan mereka”. Menurut surat kabar tersebut, IDF menyatakan bahwa para pelaut tersebut “akan diadili karena tidak mematuhi perintah dan bertindak bertentangan dengan ekspektasi seorang prajurit di IDF.”

Yedioth Ahronoth mencurahkan dua halaman untuk upacara penutupan Olimpiade pada hari Minggu. Meskipun hanya ada sedikit sorotan Israel untuk diliput, surat kabar tersebut memuat beberapa momen favoritnya dari Olimpiade London, termasuk perenang Amerika Michael Phelps sebagai “yang paling berprestasi” dan pelari Afrika Selatan Oscar Pistorius sebagai “yang paling menarik”. Israel Hayom menulis ucapan perpisahan yang pas dalam judul artikelnya, “Senang sekali, sampai jumpa di Karnaval.”

Mungkin Rio De Janeiro akan lebih baik hati terhadap atlet Israel dibandingkan London.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result Sydney

By gacor88