Menteri Pertahanan AS mengatakan zona larangan terbang di Suriah ‘bukan prioritas utama’

WASHINGTON (AP) – Menteri Pertahanan Leon Panetta mengatakan rencana untuk menetapkan zona larangan terbang di sebagian wilayah Suriah “tidak berjalan dengan baik,” meskipun ada seruan terus-menerus dari pasukan pemberontak Suriah bahwa mereka memerlukan perlindungan ekstra dari meningkatnya serangan udara rezim tersebut. .

Dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press pada hari Senin, Panetta mengatakan dia yakin AS akan berhasil menerapkan zona larangan terbang di Suriah, namun hal ini memerlukan “keputusan kebijakan yang sangat besar” yang belum diambil.

“Kami telah merencanakan sejumlah kemungkinan yang dapat terjadi dan salah satu kemungkinan yang mungkin terjadi adalah dengan mengembangkan zona larangan terbang. Namun kami juga menunjukkan adanya permasalahan dalam penerapannya,” kata Panetta. “Sejauh yang saya tahu, itu tidak ada di bagian depan.”

Menteri Luar Negeri Hillary Rodham Clinton baru-baru ini mengatakan bahwa Washington dan Turki sedang mendiskusikan serangkaian langkah, termasuk zona larangan terbang di beberapa wilayah Suriah. Para pemimpin pemberontak telah menyatakan frustrasinya karena Amerika membatasi bantuannya hanya pada bantuan yang tidak mematikan.

AS dan sekutu NATO-nya berhasil memberlakukan zona larangan terbang di Libya tahun lalu ketika pemberontak di sana memperoleh keuntungan dan akhirnya menggulingkan diktator Muammar Gaddafi. Namun, Suriah memiliki pertahanan udara yang relatif modern dan jauh lebih banyak dan canggih dibandingkan Libya. Suriah membeli senjatanya dari Rusia dan upayanya untuk menghentikan pemberontak didukung oleh Iran.

Militer Presiden Suriah Bashar Assad telah secara signifikan meningkatkan serangan udara dalam beberapa pekan terakhir, menggunakan serangan rudal untuk memukul mundur pasukan oposisi di front penting seperti Aleppo. Perang saudara telah menyebar di seluruh negeri, dan para aktivis mengatakan lebih dari 20.000 orang telah terbunuh sejak pemberontakan melawan Assad dimulai pada bulan Maret 2011.

Saat ini, kata Panetta, AS fokus untuk memastikan senjata kimia dan biologi di Suriah aman dan memberikan bantuan kemanusiaan dan tidak mematikan kepada pemberontak.

Panetta, 74, berbicara panjang lebar tentang sejumlah topik selama wawancara AP di kantornya di Pentagon, dengan anjing golden retriever-nya, Bravo, berbaring di sisinya dan bermain dengan boneka lobster berwarna merah.

Panetta mengungkapkan bahwa Pakistan telah mengatakan kepada para pejabat militer AS bahwa mereka berencana untuk segera memulai operasi tempur melawan militan Taliban di wilayah kesukuan dekat perbatasan Afghanistan. Wilayah Waziristan Utara berfungsi sebagai surga bagi para pemimpin jaringan Haqqani yang memiliki hubungan dengan al-Qaeda.

Panglima militer Pakistan, Jenderal. Ashfaq Parvez Kayani, membahas rencana operasi tersebut dengan komandan tertinggi Amerika di Afghanistan, Jenderal. John Allen, berdiskusi, kata Panetta, sambil menambahkan bahwa dia memahami hal itu akan dimulai dalam “waktu dekat”.

Meskipun dia menyambut baik operasi tersebut, dia mencatat bahwa sasaran utamanya adalah Taliban Pakistan, bukan jaringan Haqqani.

“Mereka membicarakan hal itu sejak lama. Sejujurnya, saya sudah kehilangan harapan bahwa mereka akan melakukan sesuatu. Namun nampaknya mereka benar-benar akan mengambil langkah itu,” kata Panetta.

AS telah lama frustrasi dengan penolakan Islamabad untuk menargetkan militan Taliban Afghanistan dan sekutunya yang menggunakan wilayah Pakistan untuk melancarkan serangan terhadap pasukan AS dan koalisi di Afghanistan. Banyak analis yakin Pakistan enggan menargetkan kelompok tersebut karena memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan mereka dan dapat menggunakan mereka sebagai sekutu setelah pasukan asing meninggalkan Afghanistan.

Panetta berbicara optimis tentang hubungan AS dengan militer Pakistan, dengan mengatakan hubungan mereka telah “meningkat banyak” baru-baru ini setelah perselisihan mengenai serangan udara AS yang menewaskan 24 tentara Pakistan pada bulan November. Pakistan kemudian menutup penyeberangan perbatasan bagi pengiriman militer AS dan koalisi, namun baru-baru ini membukanya kembali.

Dia mengatakan Allen dan Kayani “membahas kekhawatiran” mengenai kelompok Haqqani, yang pejuangnya bergerak bolak-balik melintasi perbatasan untuk melancarkan serangan di Afghanistan.

“Jenderal. Kayani memang mengindikasikan bahwa mereka telah mengembangkan rencana untuk pergi ke Waziristan,” kata Panetta. “Kami memahami bahwa mereka diharapkan akan mengambil langkah itu dalam waktu dekat. Saya tidak bisa memberi tahu Anda kapan. Namun indikasi yang kami miliki adalah mereka bersedia melakukan operasi itu segera.”

Pakistan membantah hal ini, dan mengatakan bahwa pasukannya terlalu lemah dalam melawan militan Taliban Pakistan yang sedang berperang dengan negara. Mereka juga mengkritik pasukan NATO dan Afghanistan karena tidak berbuat cukup untuk menghentikan militan Pakistan yang terjebak di Afghanistan melancarkan serangan melintasi perbatasan ke Pakistan.

Mengenai frustrasi besar Amerika lainnya di Afghanistan, Panetta mengatakan percepatan pola serangan terhadap pasukan Amerika dan koalisi oleh anggota militer dan polisi Afghanistan adalah tanda bahwa Taliban sedang mencapai kesuksesan. Namun dia menambahkan bahwa komandan militer AS mengatakan serangan semacam itu masih bersifat sporadis dan bukan tren jangka panjang.

Dia berpendapat bahwa serangan orang dalam Afghanistan, di mana beberapa tentara Afghanistan mengarahkan senjata mereka ke pasukan koalisi, mungkin mencerminkan upaya Taliban untuk menggunakan taktik yang tidak konvensional terhadap kekuatan koalisi yang tidak dapat mereka kalahkan di medan perang.

Dalam sambutannya yang lain, Panetta mengatakan AS memberikan bantuan militer tambahan kepada pasukan penjaga perdamaian di Semenanjung Sinai Mesir untuk meningkatkan keamanan di wilayah tersebut. Namun dia mengatakan Pentagon sejauh ini belum bergerak untuk mengirim pasukan tambahan AS ke Sinai. Sistem pelacakan truk yang dikirim ke Sinai akan memungkinkan pasukan melacak pasukan sahabat.

“Kami hanya ingin memastikan bahwa kami mengetahui bagaimana pasukan tersebut dikerahkan untuk memastikan bahwa kami dapat lebih efektif memburu para teroris yang mencoba menciptakan insiden atau aksi teroris,” kata Panetta.

Saat ini, AS memiliki sekitar 800 tentara di Sinai sebagai bagian dari pasukan penjaga perdamaian internasional. Panetta tidak mengesampingkan pengiriman lebih banyak pasukan AS ke Sinai, namun mengatakan Amerika bekerja sama dengan para pemimpin Mesir “untuk menentukan bantuan tambahan apa yang mungkin mereka perlukan untuk memastikan wilayah tersebut aman.”

Lebih dari seminggu yang lalu, militan bertopeng membunuh 16 tentara Mesir di sebuah pos pemeriksaan di sepanjang perbatasan dengan Gaza dan Israel, kemudian menerobos pagar keamanan ke Israel. Israel mendeteksi infiltrasi dan melancarkan serangan udara untuk menghentikan serangan tersebut.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SDY Prize

By gacor88