Mesir: Kandidat Ikhwan dan militer era Mubarak bertempur dalam pemilihan putaran kedua

KAIRO – Kandidat Ikhwanul Muslimin dan veteran rezim otokratis pemimpin terguling Hosni Mubarak akan berhadapan dalam pemilihan putaran kedua untuk presiden Mesir, menurut hasil putaran pertama Jumat. Pertikaian yang memecah belah itu telah mengecewakan banyak orang Mesir yang khawatir bahwa salah satu dari mereka akan mengakhiri perolehan demokrasi yang dicapai oleh pemberontakan tahun lalu.

Lebih dari setahun setelah pengunjuk rasa pro-demokrasi menggulingkan Mubarak, pertarungan antara Ikhwanul Muslimin Mohammed Morsi dan mantan kepala angkatan udara dan perdana menteri Ahmed Shafiq tampak seperti kemunduran pada hari-hari rezimnya – persaingan antara orang kuat yang berakar dari militer. siapa yang berjanji. tangan tegas untuk memastikan stabilitas dan Islamis yang berjanji untuk menerapkan hukum agama.

“Skenario terburuk yang mungkin terjadi,” kata Ahmed Khairy, juru bicara Partai Pembebasan Mesir, salah satu partai sekuler dan liberal yang muncul tahun lalu. Dia menggambarkan Morsi sebagai “fasis Islam” dan Shafiq sebagai “fasis militer” ketika berbicara kepada harian Al-Ahram.

Ia mengaku sudah mengetahui calon mana yang akan didukung pada 16-17 Juni mendatang. Banyak orang Mesir menghadapi dilema yang sama, dengan tidak adanya sosok yang mewakili jalan tengah untuk mereformasi negara polisi yang korup tanpa membelok ke jalan perpecahan penerapan hukum Islam yang ketat.

Kontes head-to-head antara Morsi dan Shafiq kemungkinan akan menjadi panas. Masing-masing memiliki pendukung setia, tetapi juga dibenci oleh sebagian besar penduduk.

Balapan putaran pertama yang diadakan pada hari Rabu dan Kamis ternyata berlangsung ketat. Pada Jumat malam, penghitungan dari stasiun-stasiun di seluruh negeri yang dilaporkan oleh kantor berita negara memberikan Morsi 25,3 persen dan Shafiq 24,9 persen dengan selisih kurang dari 100.000 suara.

Kombinasi tiga foto ini menunjukkan calon presiden Mesir, dari kiri, Ahmed Shafiq, Hamdeen Sabahi dan Mohammed Morsi. (kredit foto: AP)

Sebagian besar suara – lebih dari 40 persen – diberikan kepada kandidat yang dipandang lebih berjiwa revolusi yang menggulingkan Mubarak, yang bukan dari Ikhwanul Muslimin atau dari apa yang disebut “feloul” atau “sisa-sisa” bukan . rezim otokratis lama. Secara khusus, suara itu jatuh ke sayap kiri Hamdeen Sabahi, yang berada di urutan ketiga dengan perolehan suara yang mengejutkan sebesar 21,5 persen, dan seorang Islamis moderat yang memutuskan hubungan dengan Ikhwanul Muslimin, Abdel-Moneim Abolfotoh.

Broederbond, yang sudah mendominasi parlemen dan berharap kepresidenan dapat menyegel kebangkitannya ke tampuk kekuasaan, berebut untuk mencoba memenangkan pemungutan suara revolusi ke pihaknya. Itu mengundang kandidat lain dan kelompok revolusioner untuk berkumpul pada hari Sabtu untuk “menyelamatkan bangsa dan revolusi” menjelang persaingan yang ketat.

Persaudaraan mungkin menghadapi tugas yang sulit. Selama enam bulan terakhir, ia telah mengecewakan banyak dari tokoh-tokoh tersebut dengan permainan kekuasaan yang membuat calon sekutunya merasa dikhianati dan memperdalam reputasi Ikhwan sebagai orang yang mendominasi dan arogan.

“Mesir sedang mengalami transformasi yang benar-benar bersejarah,” kata tokoh senior Persaudaraan Essam el-Erian dalam konferensi pers. “Kami berharap hasilnya lebih panas, lebih jelas, dan lebih mewakili semangat revolusi 25 Januari.”

Kubu Shafiq membuat seruan serupa.

“Kami tahu Ikhwanul Muslimin mencuri revolusi dari para pemuda,” kata juru bicara Shafiq, Ahmed Sarhan. “Program kami adalah tentang masa depan. Ikhwanul Muslimin adalah tentang sebuah kerajaan Islam. Ini bukan yang diminta (kelompok pemuda) dalam revolusi.

Namun, dalam pengungkapan yang jelas kepada Ikhwan menjelang pemilihan kedua Juni, Shafiq mengatakan kepada stasiun televisi yang berbasis di London Al-Hayat bahwa dia tidak melihat masalah dengan pemerintahan yang didominasi Ikhwan: “Saya tidak melihat masalah pada perdana menteri yang akan datang no. menteri. Mesir yang berasal dari Partai Kebebasan dan Keadilan,” katanya.

Runtuhnya voting di putaran pertama menimbulkan banyak kejutan.

Performa kuat Shafiq tidak terpikirkan setahun lalu di tengah semangat anti-rezim publik. Dia adalah perdana menteri terakhir Mubarak dan dirinya sendiri dipaksa mundur oleh protes beberapa minggu setelah mantan bosnya digulingkan.

Seorang mantan komandan angkatan udara dan teman pribadi Mubarak, dia secara terbuka berkampanye sebagai kandidat “anti-revolusi” dalam pemilihan presiden dan mengkritik para pengunjuk rasa revolusioner. Dia terus menginspirasi kebencian dari banyak orang yang percaya dia akan mempertahankan otokrasi gaya Mubarak. Dia telah ditemui di penampilan publik oleh pengunjuk rasa yang melempar sepatu.

Namun kebangkitannya menggarisbawahi rasa frustrasi terhadap revolusi yang dialami banyak orang Mesir. 15 bulan terakhir telah terjadi kekacauan terus-menerus, dengan ekonomi yang hancur, jatuhnya layanan publik, meningkatnya kejahatan dan protes terus-menerus yang berubah menjadi kerusuhan berdarah. Ini menyisakan banyak hal untuk stabilitas.

Nevine George, seorang Kristen berusia 36 tahun dan pegawai pemerintah, mengatakan dia memilih Shafiq karena dia tidak ingin mengalami eksperimen baru dalam memerintah Mesir.

“Bahkan jika dia dari sistem lama… kita membutuhkan keterampilan manajemen. Dan kita tidak harus memulai dari awal,” katanya setelah memberikan suara di lingkungan Shubra, Kairo.

Minoritas Kristen Mesir – sekitar 10 persen dari populasi 82 ​​juta – sangat mendukung Shafiq, melihatnya sebagai benteng melawan Ikhwanul Islam. Salah satu stasiun TV melaporkan bahwa seluruh pemilih dari satu desa selatan – 4.000 orang Kristen – memilih Shafiq.

Shafiq juga memanggil mantan anggota partai Mubarak dan sekte mistik Muslim yang berpengaruh dan tersebar luas yang dikenal sebagai Sufi, yang takut pada Ikhwanul Muslimin, yang mengadvokasi penerapan versi hukum Islam yang lebih ketat. Analis mengatakan Shafiq juga mendapat dukungan dari keluarga petugas keamanan – karena petugas keamanan sendiri tidak diizinkan untuk memilih.

Sementara itu, meski Morsi unggul, pemungutan suara itu merupakan pukulan bagi Ikhwanul Muslimin. Kandidat mereka hanya mendapat setengah suara yang diperoleh kelompok itu dalam pemilihan parlemen akhir tahun lalu ketika merebut hampir 50 persen kursi legislatif.

Sejak itu, banyak dari mereka yang mendukungnya menjadi kecewa. Beberapa pemilih mengatakan mereka telah menentangnya karena gagal melakukan perbaikan apa pun pada cengkeramannya di parlemen. Yang lain dimatikan oleh tekadnya yang tampak untuk memonopoli kekuasaan, tidak termasuk yang lain.

Pada akhirnya, Morsi sangat bergantung pada basis aktivis kelompok yang sangat loyal dan terorganisir.

Mungkin yang paling mengejutkan adalah kinerja Sabahi, yang untuk sebagian besar kampanye tertinggal jauh dalam jajak pendapat.

Tapi dia melangkah di hari-hari terakhir sebelum pemungutan suara dimulai, karena orang Mesir mencari alternatif untuk Islamis dan “penjahat”. Berkampanye dengan janji untuk membantu orang miskin, Sabahi mengklaim jubah nasionalis, ideologi sosialis mantan Presiden Gamal Abdel-Nasser, yang memerintah dari tahun 1954 hingga 1970.

“Hasilnya mencerminkan bahwa orang mencari alternatif ketiga, mereka yang takut pada negara agama dan mereka yang tidak ingin rezim Mubarak kembali,” kata juru bicara kampanye Sabahi Hossam Mounis.

Sabahi mendominasi di banyak daerah perkotaan, dan baru sekarang menjadi yang pertama di Kairo dan Port Said – sarang sentimen revolusioner. Dia menang telak di kota terbesar kedua Mesir, pelabuhan Mediterania Alexandria, menggandakan kinerja Morsi, meskipun kota itu dianggap sebagai kubu Islamis.

Tidak jauh di belakangnya adalah Abolfotoh, dengan sekitar 19 persen. Abolfotoh, seorang Islamis moderat, menarik spektrum yang luas, termasuk Islamis yang kecewa dengan Ikhwanul dan kaum liberal.

Pertanyaan besar adalah apakah kedua kandidat putaran kedua dapat menarik pendukung mereka. Para Islamis yang memilih Abolfotoh kemungkinan besar akan beralih ke Morsi, meskipun mereka tidak percaya pada Ikhwanul Muslimin. Pemilih liberal, kiri, dan sekuler yang mendukung Abolfotoh atau Sabahi cenderung merasa tersesat.

Abolfotoh meminta para pendukungnya untuk bersatu melawan kembalinya rezim sebelumnya.

“Kami akan membangun konsensus revolusioner nasional seputar masalah saat ini dan kami akan berdiri satu garis di hadapan simbol korupsi, ketidakadilan, penindasan. Revolusi kita akan menang,” katanya dalam sebuah pernyataan di situsnya.


demo slot pragmatic

By gacor88