Meski ada penindasan di Mesir, ratusan terowongan penyelundupan di Gaza masih aktif

Meskipun ada upaya militer Mesir untuk menekan dan menghancurkan terowongan penyelundupan warga Palestina antara Gaza dan Sinai, ratusan terowongan masih aktif, kata para penyelundup Palestina kepada harian afiliasi Hamas, Felesteen, pada hari Minggu.

Operator terowongan bekerja selama akhir pekan untuk mendatangkan pasokan makanan, bahan bangunan dan bahan bakar sejak sejumlah terowongan di sisi perbatasan Mesir dan Palestina dihancurkan. Namun menurut seorang penyelundup, ratusan terowongan terus beroperasi tanpa diketahui oleh tentara Mesir, yang telah meningkatkan kehadirannya di sepanjang perbatasan.

Wahid, yang menyelundupkan semen dari Mesir ke Gaza, mengatakan kepada Felesteen bahwa stok semen di pihak Mesir telah berkurang karena meningkatnya kehadiran keamanan di Sinai. Dia mengatakan pasukan Mesir telah mengisi sejumlah kecil terowongan dibandingkan dengan ratusan terowongan yang masih berfungsi. Wahid menambahkan, sejumlah pemilik terowongan menutup terowongannya dan menyembunyikan bukaannya agar tentara Mesir tidak menemukan dan menghancurkannya.

Mesir menutup terowongan tersebut setelah 16 polisi tewas dalam penggerebekan di pos polisi perbatasan di kota Rafah, yang terletak dekat perbatasan dengan Gaza dan Israel.

Warga Palestina berjalan menuju perbatasan Rafah pada 10 Agustus (kredit foto: AP Photo)

Gerakan Islam Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, belum pernah terjadi sebelumnya meminta Mesir untuk menutup terowongan di sepanjang perbatasan, menyarankan pembentukan pasukan yang dilatih Mesir untuk mempertahankan perbatasan.

Hamas telah meminta agar Mesir meningkatkan penyeberangan perbatasan Rafah menjadi pusat industri dan membuka penyeberangan 24 jam sehari, sehingga terowongan tersebut tidak lagi berguna.

Wahid, yang menyelundupkan semen dari Mesir ke Gaza, mengatakan kepada Felesteen bahwa pasokannya dari pihak Mesir telah berkurang karena meningkatnya kehadiran keamanan di Sinai.

Pemimpin Hamas Salah Bardawil pada hari Minggu menyatakan kesediaannya untuk meninggalkan terowongan penyelundupan dengan imbalan membuka penyeberangan Rafah untuk barang dan orang.

“Terowongan ini merupakan alat darurat yang populer untuk melubangi tembok pengepungan kriminal yang mengelilingi Jalur Gaza dan untuk menegaskan ketabahan dan perlawanan Palestina dalam menghadapi pendudukan,” katanya.

Setelah serangan teroris terhadap pos terdepan tentara Mesir di dekat Rafah pada tanggal 5 Agustus, Mesir mengirimkan alat berat ke daerah perbatasan dengan Gaza dan mulai menghancurkan terowongan penyelundupan.

Namun seorang pejabat keamanan yang tidak disebutkan namanya mengakui kepada Felesteen bahwa sejumlah terowongan masih beroperasi “dengan kerahasiaan penuh”, dan menambahkan bahwa dalam sejumlah kasus “luar biasa” warga Gaza bahkan menggunakannya untuk memasuki Mesir dalam beberapa hari terakhir.

Israel mengizinkan semua barang memasuki Gaza melalui penyeberangan perbatasan Kerem Shalom, kecuali bahan bangunan yang dikatakan dapat digunakan dalam pembuatan senjata: semen, baja, dan kerikil.

Segera setelah serangan Rafah dan penghancuran terowongan, Gaza melaporkan peningkatan tajam hingga 60% pada biaya bahan bangunan.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88