Meskipun mengalami kesulitan, beberapa orang Badui masih merasa terdorong untuk mengabdi pada Israel

RAHAT, Israel (JTA) — Pada suatu sore hari kerja di bulan Agustus, Mohammed Kernowi yang berusia 19 tahun berdiri di depan sebuah toko kecil di kota Badui terbesar di Israel, di depannya ada piring panas dengan pancake kecil yang dimaniskan sebagai persiapan untuk acara akhir. puasa Ramadhan hari itu.

Pada usianya, banyak pria Israel menjalani pelatihan dasar dan menjalani wajib militer pertama dari tiga tahun di perbatasan negara, di Tepi Barat, di kantor atau di salah satu dari banyak pangkalan di negara tersebut.

Namun, Kernowi lebih memilih mangkuk dibandingkan peluru.

“Tidak ada seorang pun yang meninggalkan keluarga kami,” katanya. “Itu hanya menyia-nyiakan tiga tahun hidupmu.”

Meskipun sebagian orang Badui terus menjadi sukarelawan di militer Israel, komunitas mereka – seperti halnya beberapa komunitas Yahudi Israel – berdebat apakah hal itu layak dilakukan. Orang Badui, yang terpisah secara fisik dan sampai batas tertentu secara budaya dari orang Arab Israel lainnya, dibebaskan dari wajib militer di Pasukan Pertahanan Israel.

Ada sekitar 250.000 orang Badui di negara ini, menurut data pemerintah Israel. IDF tidak dapat memberikan perkiraan mengenai populasi Badui di militer saat ini, namun Doron Almog, kepala staf Program Peningkatan Badui Israel, memperkirakan bahwa setengah persen dari warga Badui yang memenuhi syarat masuk militer.

Dinas militer merupakan bagian penting dalam kehidupan publik Israel; banyak orang Yahudi Israel menjalin hubungan profesional yang mereka gunakan sepanjang karier sipil mereka. Namun perdebatan mengenai siapa yang harus bertugas di IDF menjadi sangat panas pada musim panas ini.

Bulan ini, tentara Israel secara resmi mulai merekrut pemuda Ortodoks Haredi ketika tidak ada undang-undang kompromi baru yang disahkan oleh anggota parlemen yang bertugas di militer. Pada bulan Februari, Mahkamah Agung Israel membatalkan undang-undang yang mengecualikan Haredim dari wajib militer dan mengamanatkan bahwa mereka bertugas di organisasi sukarelawan militer atau sipil.

Sebuah faksi di Knesset Israel menuntut agar orang-orang Arab juga mengabdi. Sebulan yang lalu, pemimpin partai nasionalis Israel Yisrael Beiteinu, Avigdor Lieberman, memperkenalkan rancangan undang-undang ke Knesset yang mengharuskan semua warga Israel, apa pun latar belakangnya, untuk ikut serta dalam rancangan undang-undang tersebut. RUU tersebut ditolak, dan Lieberman menuai protes dari para pemimpin Israel-Arab.

Kernowi mengeluh bahwa orang-orang Badui Negev “tidak menerima kesetaraan, tidak ada rasa hormat” dari orang-orang Yahudi Israel – sebuah klaim yang juga diamini oleh orang-orang Badui lainnya yang juga menyesali kurangnya program pendidikan dan pekerjaan di Rahat. Sumber kebencian lainnya terhadap negara adalah penghancuran desa-desa Badui yang tidak diakui oleh IDF di Negev dalam beberapa tahun terakhir. Para pemimpin Badui mengatakan desa-desa tersebut adalah bagian dari budaya Badui seminomaden; pemerintah Israel bersikeras bahwa hal itu ilegal.

Meskipun ada keluhan, beberapa orang Badui melayani dengan sigap dan penuh hormat. Beberapa dari mereka terdengar tidak berbeda dengan orang-orang Yahudi Israel yang paling patriotik dalam menggambarkan kewajiban mereka untuk mengabdi pada negara, tidak peduli bagaimana Israel memperlakukan komunitas mereka.

“Kami tinggal di negara bagian dan kami harus memberikan kontribusinya,” kata Sammy, 35, yang bergabung dengan Angkatan Darat (secara sah) pada usia 16 1/2 tahun. “Saya ingin memberi waktu tiga tahun kepada negara.”

Namun Sammy, yang bekerja di toko kelontong Rahat, juga menyesali waktunya di IDF.

“Saya tidak melihat nilainya,” katanya. “Itu tidak membantu hidupku. Akan lebih baik jika ada kesetaraan. Tidak ada kesetaraan bahkan di antara orang-orang Yahudi.”

Pada satu keluhan – kurangnya pendidikan – kata kol. Ahmed Ramiz, kepala departemen minoritas IDF dan dirinya seorang Badui, dinas militer dapat membantu. Dia mengatakan IDF menawarkan tentara Badui kesempatan untuk memajukan karir mereka, salah satunya dengan menawarkan kursus perdagangan dan beasiswa kepada tentara.

Ramiz menambahkan bahwa pengangguran di kalangan suku Badui disebabkan oleh lokasi mereka, bukan etnis mereka.

“Pengangguran terjadi di Utara dan Selatan,” wilayah tempat tinggal suku Badui, katanya. “Prajurit, kalau mau mengabdi, bisa belajar. Kami memberi mereka kesempatan untuk bekerja dan memasuki masyarakat.”

Namun, data dari Layanan Ketenagakerjaan Israel menunjukkan bahwa tingkat pengangguran di Rahat jauh lebih tinggi dibandingkan kota-kota terdekat yang mayoritas penduduknya Yahudi. Pada bulan April, tingkat pengangguran di Rahat adalah 29,2 persen, sedangkan di sekitar Beersheva, Ofakim dan Netivot masing-masing sebesar 7,2, 12,7 dan 8,2 persen.

IDF juga menawarkan prioritas kepada para veteran Badui dari desa-desa yang tidak diakui dalam program pemukiman kembali pemerintah yang memindahkan penduduk desa ke tempat tinggal yang disetujui pemerintah.

Meskipun Sammy mengatakan peluang IDF telah berlalu begitu saja, warga Rahat lainnya, Ibrahim Abuzayid, percaya bahwa IDF adalah peluang terbaik bagi suku Badui untuk mencapai kesetaraan dalam masyarakat Israel – meskipun ia juga frustrasi dengan apa yang ia lihat sebagai diskriminasi pemerintah yang dianggap anti-Badui. Sebagai kepala Koalisi untuk Prajurit cabang Badui, sebuah organisasi bantuan Israel, Abuzayid membantu menyediakan pasokan dan paket perawatan bagi pasukan.

“Di militer ada kesetaraan sejati yang tidak kita temukan setiap hari,” kata Abuzayid, yang ikut berperang dalam Perang Yom Kippur tahun 1973. “Setelah kamu melepas seragammu, kamu bukan siapa-siapa. Beri aku tanah pertanian, selusin hektar. berikan saya air Bukankah aku pantas mendapatkannya?”

Namun, seperti halnya banyak warga Badui, Abuzayid merasakan kewajiban yang telah ia wariskan kepada delapan putranya, yang semuanya bertugas di ketentaraan.

“Kami tidak memiliki negara bagian lain,” katanya. “Mereka tidak membantu orang Badui? Ini masih negara kita. Kami lahir di sini. Anak-anak kami lahir di sini. Tidak ada alasan untuk tidak mengabdi.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88