Perang saudara Suriah mengguncang hubungan Damaskus-Beirut

BEIRUT (AP) — Perang saudara di Suriah telah meluas ke Lebanon, menyebabkan bentrokan jalanan sektarian, kekerasan massa, dan kelumpuhan pemerintahan secara umum di Beirut.

Namun penangkapan dramatis terhadap mantan menteri Lebanon dan pendukung utama presiden Suriah pada awal bulan ini menunjukkan bahwa konflik tersebut menyebabkan Lebanon semakin menjauh dari dominasi lama Damaskus.

Pertumpahan darah di Suriah telah menyeret Lebanon ke dalam kekacauan yang lebih dalam – sebuah tanda yang mengkhawatirkan bagi negara yang telah melalui perang saudara selama 15 tahun dan memiliki percampuran sektarian yang meledak-ledak serta perpecahan yang mendalam antara faksi-faksi yang pro dan anti-Suriah, banyak diantaranya yang bersenjata.

Kekacauan ini bisa memberi para pejuang Muslim Sunni di Lebanon utara lebih banyak ruang untuk membangun jalur pasokan bagi para pemberontak di Suriah dalam perjuangan mereka menggulingkan Presiden Bashar Assad.

Ketegangan dan pertempuran yang terputus-putus di kota Tripoli di Lebanon utara berlanjut pada hari Rabu setelah dua hari bentrokan antara kelompok pro dan anti-Assad yang menyebabkan sedikitnya enam orang tewas dan lebih dari 70 orang terluka.

Tujuh belas kali lebih besar dari Lebanon dan empat kali lebih banyak penduduknya, Suriah telah lama memiliki sekutu kuat di sini, termasuk kelompok militan Hizbullah yang didukung Iran dan kini mendominasi pemerintahan. Selama 30 tahun terakhir, masyarakat Lebanon hidup di bawah dominasi militer dan politik Suriah.

Cengkeraman tersebut mulai melemah pada tahun 2005, ketika mantan Perdana Menteri Rafik Hariri dibunuh di Beirut. Banyak yang dituduh terlibat – sesuatu yang selalu dibantah – Suriah terpaksa menarik pasukannya. Namun pembunuhan terhadap tokoh-tokoh anti-Suriah terus berlanjut dan penentang rezim Assad mengatakan ia mempertahankan pengaruhnya melalui sekutu yang kini mengendalikan pemerintah.

Semua ini membuat penangkapan mantan Menteri Penerangan Michel Samaha pada tanggal 9 Agustus menjadi semakin mengejutkan.

Samaha, salah satu sekutu paling setia Suriah di Lebanon yang telah lama bertindak sebagai penasihat media tidak resmi untuk Assad, diculik dari tempat tidurnya saat fajar oleh pasukan polisi khusus yang menyerbu rumahnya di pegunungan pada musim panas. Dalam beberapa jam, beberapa bocoran mulai bermunculan bahwa Samaha mengaku telah secara pribadi mengangkut bahan peledak di mobilnya dari Suriah ke Lebanon dengan tujuan membunuh tokoh-tokoh Lebanon atas perintah Suriah.

Dua hari kemudian, pengadilan militer menjatuhkan hukuman Samaha, bersama dengan Brigadir Suriah. Jenderal Ali Mamlouk, berniat melakukan serangan teroris di Lebanon. Mamlouk, yang ditunjuk oleh Assad bulan lalu sebagai kepala Biro Keamanan Nasional Suriah, didakwa secara in absensia atas tuduhan memasok bahan peledak ke Samaha.

Menurut seorang pejabat senior polisi Lebanon, Samaha mengaku setelah dihadapkan dengan rekaman audio dan video yang diambil oleh agen ganda menggunakan pena yang dilengkapi kamera. Pejabat itu berbicara tanpa menyebut nama sesuai dengan peraturan pemerintah.

Kasus ini mengejutkan banyak orang di Lebanon, dimana pembunuhan politik telah berlangsung tanpa mendapat hukuman selama beberapa dekade. Meskipun Suriah disalahkan atas banyak pembunuhan tersebut, tidak ada seorang pun yang dimintai pertanggungjawaban.

Sekutu Suriah di Lebanon – termasuk Hizbullah – sebagian besar diam setelah penangkapan Samaha, dan percaya bahwa bukti yang memberatkannya cukup kuat.

“Saya pikir kebijakan (di Lebanon) telah beralih dari aliansi dengan Suriah,” kata Ayham Kamel, analis Timur Tengah di Eurasia Group di London. “Rezim Suriah berada di bawah tekanan yang kuat, sehingga sekutunya di Lebanon melakukan kalibrasi ulang.”

Penentang Suriah di Lebanon menyebut kasus Samaha sebagai bukti bahwa Damaskus berusaha menghasut perselisihan sektarian di negara tetangganya untuk mengalihkan perhatian dari permasalahannya sendiri, dan mereka menyerukan agar duta besar Suriah diusir.

Dalam pernyataan yang sangat berani dari seorang kepala negara Lebanon, Presiden Michel Suleiman mengatakan dia mengharapkan Assad untuk menjelaskan situasi tersebut.

“Jika hubungan apa pun dengan entitas asing merugikan Lebanon, kami akan mengakhirinya. Dan ketika hubungan ini kembali menjadi kepentingan Lebanon, kami akan memulihkannya kembali,” kata Suleiman merujuk pada Suriah. Komentarnya dipublikasikan di media Lebanon.

Para analis mengatakan Suleiman bertujuan untuk menjadi wajah baru Lebanon yang lebih mandiri, dengan memanfaatkan melemahnya rezim di Suriah.

Perdana Menteri Najib Mikati, yang memimpin pemerintahan yang didominasi oleh Hizbullah dan kelompok pro-Suriah, mengatakan dia tidak memihak dalam krisis Suriah dan mengadopsi kebijakan “disosiasi.” Kritikus mengatakan hal ini telah menyebabkan kelumpuhan pemerintah secara umum di mana pihak berwenang takut untuk memihak ketika menyangkut kubu pro dan anti-Suriah yang berseteru di Lebanon.

Mikati memuji operasi keamanan yang menyebabkan penangkapan Samaha, dan mengatakan bahwa operasi tersebut menyelamatkan Lebanon dari “bencana besar”.

“Sekutu rezim Suriah menyusut. Pemerintah Lebanon, yang merupakan ‘Buatan Suriah’, adalah salah satu sekutu terakhir rezim tersebut, dan tampaknya mereka bahkan kehilangan sekutu tersebut,” kata Hadi Hobeish, seorang anggota parlemen yang anti-Suriah.

Suriah menuduh kelompok Sunni di Lebanon mencoba membangun jalur pasokan ke pemberontak Suriah melalui perbatasan utara Lebanon, dengan mendatangkan pejuang dan senjata.

Tentara Lebanon telah dikerahkan di sepanjang daerah perbatasan yang rawan untuk mencoba mencegah upaya penyelundupan, namun jika Beirut berbalik melawan Damaskus, operasi semacam itu akan lebih mudah dilakukan.

Bahkan Hizbullah, kelompok militan Syiah yang didukung Iran dan Suriah, berusaha menjauhkan diri dari kerusuhan di Suriah. Ketika klan Syiah menculik sejumlah warga Suriah di Lebanon pekan lalu sebagai pembalasan atas penculikan yang dilakukan pemberontak Suriah di Damaskus, pemimpin Hizbullah Sheik Hassan Nasrallah mengatakan kekacauan itu berada di luar kendali kelompok tersebut.

Para analis mengatakan Assad masih memiliki alat dan sekutu yang ia perlukan untuk menimbulkan masalah di Lebanon.

“Saya kira rezim Suriah belum sepenuhnya kehilangan pengaruhnya di Lebanon,” kata Kamel, analis Eurasia. “Tetapi mereka jelas mempunyai kemampuan dan bahkan kemauan yang lebih kecil untuk melakukan intervensi dalam politik Lebanon pada tingkat yang sama,” tambahnya.

Hanin Ghaddar, redaktur pelaksana situs oposisi Lebanon NOWLebanon, mengatakan Lebanon berada di persimpangan jalan penting dalam hubungannya dengan Suriah.

“Aura Assad di Lebanon memudar,” tulis Ghaddar pekan lalu.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran Sydney

By gacor88