Morsi ‘memensiunkan’ menteri pertahanannya dan melakukan perombakan radikal terhadap para petinggi

Presiden Mesir Mohammed Morsi memecat Menteri Pertahanan Mohammed Hussein Tantawi dan Kepala Staf Sami Anan pada Minggu sore, memaksa mereka untuk pensiun, dan membatalkan amandemen konstitusi yang diproklamirkan oleh militer yang memberikan kekuasaan luas kepada para jenderal, TV pemerintah Mesir melaporkan.

Morsi juga memerintahkan pengunduran diri para panglima angkatan laut, pertahanan udara, dan angkatan udara.

Tindakan tersebut dipandang sebagai penegasan otoritas atas angkatan bersenjata yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh presiden Ikhwanul Muslimin – sebuah “kudeta sipil” terhadap tentara, menurut analis urusan Arab terkemuka Israel, Ehud Yaari. Langkah ini menggarisbawahi bahwa presiden dan militer tidak menjalankan pemerintahan bersama-sama, namun militer tunduk pada perintah presiden, kata Yaari.

Dia mencatat bahwa meskipun Israel memiliki hubungan dengan Tantawi selama beberapa dekade, Morsi tidak akan berhubungan langsung dengan Israel. Penerus Tantawi, Abdul Fatah Khalil Al-Sisi, kini akan menjadi salah satu titik kontak, dan kepala intelijen baru, Mohammed Raafat Shehata, akan menjadi penghubung lainnya.

Dalam pernyataan otoritasnya pada hari Minggu, presiden juga mengerahkan pasukan di Sinai menjelang tindakan keras militer terhadap sel-sel teroris di sana. Pekan lalu, Israel memberikan izin kepada Mesir untuk mengerahkan pasukan melebihi batas yang ditetapkan dalam perjanjian perdamaian Israel-Mesir untuk menindak basis teror Sinai. Israel mengizinkan Mesir mengerahkan pasukan di dekat perbatasan Israel, kata Yaari. Pertanyaannya adalah apakah Morsi akan menarik pasukannya lagi setelah operasi militer.

Sumber-sumber politik di Yerusalem mengatakan bahwa jika orang-orang baru yang ditunjuk tidak bekerja sama dengan Israel, Israel akan mulai mengambil langkah independen untuk menghentikan serangan teroris dari Sinai, Channel 10 melaporkan.

Mayjen. Mohamed el-Assar mengatakan kepada Reuters bahwa keputusan presiden untuk memerintahkan Tantawi mundur menyusul konsultasi dengan Tantawi dan Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata yang dipimpinnya. Al Jazeera melaporkan, pengumuman tersebut mengejutkan Tantawi dan Anan.

Morsi menghadiahkan Tantawi dengan Ordo Sungai Nil — kehormatan negara tertinggi Mesir — dan menjadikan Anan sebagai anggota Orde Republik. Keduanya akan secara resmi dipertahankan sebagai penasihat presiden.

Morsi juga menunjuk seorang hakim senior, Mahmoud Mekki, sebagai wakil presiden dan pensiunan komandan angkatan laut, Letjen. Mohan Mameesh, sebagai ketua Terusan Suez, jalur air strategis yang menghubungkan Laut Merah dan Mediterania dan merupakan sumber pendapatan utama negara.

Mantan Kepala Staf Mesir, Letjen. Sami Anan pada bulan Februari 2012. (kredit foto: CC BY FishInWater, Wikimedia Commons)

Pemecatan dramatis ini menyusul serangkaian pemecatan beberapa pejabat tinggi intelijen dan keamanan Mesir menyusul serangan teror Minggu lalu di perbatasan Mesir-Gaza-Israel yang menewaskan 16 tentara Mesir.

Tantawi memimpin pemerintahan transisi militer di Mesir sebelum Morsi terpilih sebagai presiden pada bulan Juni. Pengganti Tantawi, Al-Sisi, adalah mantan direktur intelijen militer. Pengganti Anan ditunjuk sebagai Lt. Jenderal Sidki Sayed Ahmed, mantan komandan Angkatan Darat Ketiga.

Pengunduran diri Tantawi, tokoh militer Mesir yang kuat, adalah langkah Morsi yang paling drastis dalam upaya memarjinalisasi kepemimpinan militer Mesir dan menegaskan supremasi eselon politik. Kedua hierarki tersebut secara terbuka berjanji untuk bekerja sama dalam beberapa minggu sejak Morsi terpilih, namun mereka berselisih mengenai legitimasi parlemen Mesir, dan mengenai siapa yang harus memegang kekuatan militer utama.

Morsi memecat kepala intelijennya dan gubernur Sinai Utara pada Rabu lalu.

Dia juga memecat komandan pengawal presiden dan menunjuk kepala baru pasukan keamanan Kairo dan Keamanan Pusat kepolisian, sebuah pasukan paramiliter besar yang sering dikerahkan untuk menangani kerusuhan.

Kepala intelijen yang dipecat, Murad Muwafi, dikutip di surat kabar Rabu lalu mengatakan bahwa lembaganya telah diperingatkan oleh Israel sebelum serangan hari Minggu tetapi tidak berpikir umat Islam akan menyerang umat Islam saat mereka sedang berbuka puasa Ramadhan.

Para penyerang membunuh 16 tentara Mesir saat mereka berbuka puasa harian di bulan suci Ramadhan dengan makan saat matahari terbenam. Para teroris menyita sebuah kendaraan lapis baja yang kemudian mereka gunakan untuk bergegas melintasi perbatasan menuju Israel, di mana mereka menjadi sasaran serangan udara Israel.

Kamis lalu, Israel memperingatkan warganya untuk meninggalkan Sinai, mengutip laporan intelijen mengenai serangan yang akan terjadi. AS mengeluarkan peringatan perjalanan keesokan harinya.

Pekan lalu, militer Mesir membalas dengan serangan udara dan darat terhadap sasaran teror di Sinai.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88