Palestina, aktivis sayap kiri mencoba mengambil alih rumah Hebron

Sebuah keluarga Palestina dan beberapa aktivis sayap kiri dievakuasi dari sebuah rumah kosong di Hebron yang mereka coba ambil alih pada Rabu malam.

Sebelum pasukan keamanan mengevakuasi penyusup, pemukim tiba di lokasi dan meneriaki warga Palestina dan aktivis. Namun, polisi berhasil memisahkan kedua kelompok tersebut.

Lebih dari selusin orang dievakuasi dari gedung tersebut.

Menurut Ynet, rumah yang berada di dekat pos pemeriksaan di kota itu kosong karena letaknya yang strategis. Pentingnya menjaga kenetralan bangunan disorot Rabu setelah penggusuran pemukim dari properti Hebron yang disengketakan pada hari sebelumnya.

Dalam sebuah langkah mengejutkan yang menyebabkan kemarahan pada hak politik, pasukan keamanan mengevakuasi 15 pemukim dari Beit Hamachpela.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengindikasikan pada hari Selasa bahwa penggusuran para pemukim telah ditunda, tetapi kemudian mendukung keputusan untuk melaksanakannya pada hari Rabu.

Yehuda Weinstein, jaksa agung, menasihati perdana menteri agar pengusiran harus dilakukan tanpa penundaan. Terkait tudingan bahwa Menteri Pertahanan Ehud Barak melakukan bypass terhadap pemerintah, Weinstein juga mengatakan tidak perlu ada keputusan pemerintah terkait hal tersebut.

Barak juga mencontohkan pertimbangan operasional dalam melakukan penggusuran pada Rabu lalu.

Pejabat Kementerian Pertahanan mengatakan Rabu malam bahwa para pemukim akan diizinkan untuk kembali jika terbukti bahwa pembelian rumah itu sah.

Para pemukim dipindahkan dari Beit Hamachpela tanpa perlawanan dan tanpa gangguan dalam waktu sekitar 40 menit sekitar pukul 13.00, kata para pejabat. Sekitar 150 anggota satuan polisi khusus mengepung gedung dan kemudian melakukan penggusuran. Mereka yang ada di rumah – empat orang dewasa dan 11 anak di bawah 18 tahun – yang mengatakan mereka sedang mempersiapkan Paskah, mengaku diperlakukan dengan kasar. Aparat keamanan membantahnya.

Tidak ada penangkapan di tempat kejadian. Sebuah kontingen kecil polisi tetap menjaga gedung itu.

Barak, yang mengesahkan penggusuran, mengatakan pemerintah “tidak akan membiarkan tindakan yang melanggar hukum dan tidak akan membiarkan warga menciptakan fakta di lapangan untuk merusak fondasi supremasi hukum.” Dia mengatakan klaim para pemukim atas kepemilikan bangunan itu akan terus diperiksa dan bangunan itu “tetap dipertahankan” untuk sementara.

Barak mengatakan dia berharap tindakan seperti itu tidak diperlukan di masa depan.

Wakil Perdana Menteri Moshe Ya’alon (Likud) menuduh Barak “mengipasi api” ketegangan dengan para pemukim. Ya’alon dan menteri tanpa portofolio Benny Begin menyarankan agar para pemukim meninggalkan rumah mereka sendiri, tetapi Barak memutuskan untuk tidak melakukannya.

Menteri Likud Yuli Edelstein mengatakan dia “tidak bisa berkata apa-apa” atas tindakan tersebut dan menuntut agar Barak dicabut dari aspek otoritas kementeriannya.

Pemimpin sayap kiri Meretz MK Zehava Gal-On berkata: “Pasukan keamanan telah memenuhi peran mereka dalam menegakkan supremasi hukum.”

Para pemukim yang pindah minggu lalu mengklaim bahwa mereka membeli bangunan tersebut secara legal. Namun, para pejabat militer mengatakan bahwa masuknya mereka belum disetujui oleh menteri pertahanan dan karenanya tidak diizinkan dalam hal apa pun.

Menteri Luar Negeri Avigdor Lieberman mengatakan pada Selasa malam bahwa pemerintah telah salah menangani masalah Hebron dan mengatakan hal itu dapat membahayakan koalisi pemerintahan.

“Dalam hal koalisi, kita berbicara tentang kesalahan serius,” katanya pada fungsi partai Yisrael Beiteinu.

Delapan menteri Likud menyatakan dukungan bagi para pemukim di Beit Hamachpela, meskipun ada pemberitahuan penggusuran dari Administrasi Sipil yang secara resmi berlaku pada Selasa sore. Perdana menteri menginstruksikan Barak untuk menunda penggusuran sambil menunggu penyelidikan atas klaim para pemukim yang telah membeli rumah tersebut. sah.

Militer bersikeras agar mereka dievakuasi dari rumah tersebut, tetapi Netanyahu mengatakan pada hari Selasa bahwa perintah untuk mengusir mereka telah ditunda.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Toto SGP

By gacor88