PBB menuding preman pro-Suriah dalam pembantaian Houla

PBB (AP) – Kepala penjaga perdamaian PBB pada Selasa mengatakan ada kecurigaan kuat bahwa pejuang pro-rezim bertanggung jawab atas 108 korban pembantaian di Suriah, bersama dengan senjata berat yang ditembakkan secara ilegal oleh pasukan pemerintah Suriah.

Herve Ladsous mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak melihat alasan untuk percaya bahwa “elemen ketiga” – kekuatan luar – terlibat dalam salah satu peristiwa paling berdarah dalam pemberontakan yang telah berlangsung selama 15 bulan di Suriah, meskipun dia tidak mengesampingkan hal tersebut, dengan mengatakan “kita mungkin Belajarlah lagi.”

Pemerintah Suriah membantah bertanggung jawab atas pembantaian di Houla dan menyalahkan “teroris bersenjata”.

Ladsous sangat tidak setuju.

“Saya dengan tegas mengatakan bahwa karena banyak orang – warga sipil, anak-anak – telah dibunuh secara dramatis oleh senjata berat, saya katakan, tanpa diragukan lagi, pemerintah Suriah bertanggung jawab,” katanya.

Ladsous juga menuding milisi pro-pemerintah yang dikenal sebagai shabiha. “Ada dugaan kuat bahwa para shabiha terlibat dalam tragedi di Houla ini,” ujarnya.

Namun dia menambahkan: “Saya tidak bisa mengatakan bahwa kami memiliki bukti mutlak.”

Ladsous juga menunjuk keterlibatan shabiha dalam serangan lainnya.

“Ada rumor kuat serupa di tempat lain, dalam kasus kekerasan ekstrem lainnya mereka terlibat,” kata Ladsous tanpa memberikan contoh apa pun.

“Ketika Anda melihat situasi dari lapangan,” katanya, “Anda jelas melihat sejumlah pasukan militer dan keamanan berseragam, namun Anda juga melihat sejumlah besar orang yang mengenakan pakaian sipil namun masih berseragam. dipersenjatai dengan senapan mesin dan sebagainya.”

Ladsous, yang mengunjungi Suriah pekan lalu, mengatakan dia tidak menanyakan warga bersenjata tersebut apakah mereka shabiha, namun “faktanya adalah beberapa elemen pasti hadir di lokasi kekerasan.”

Kepala perdamaian itu mengatakan hampir seluruh dari 300 pengamat PBB tidak bersenjata yang diberi wewenang oleh Dewan Keamanan kini berada di lapangan. Mereka dikerahkan di delapan kota dan akan segera di 11 kota, katanya.

Ladsous mengatakan kehadiran pengamat PBB “menyelamatkan nyawa” dan penggunaan senjata berat telah menurun di wilayah di mana mereka ditempatkan.

Namun Asisten Sekretaris Jenderal Tony Banbury, yang menangani peralatan dan logistik, mengatakan kendaraan lapis baja yang mereka gunakan untuk patroli “hampir setiap hari ditembaki”, termasuk pada hari Selasa.

Saat ditanya siapa yang harus disalahkan, Ladsous mengatakan “ketika peluru ditembakkan ke mobil lapis baja, tidak ada tanda tangan pada peluru tersebut.”

“Anda tidak bisa menentukan dengan pasti pihak mana yang bertanggung jawab,” katanya. “Tetapi saya yakin kedua belah pihak mempunyai tanggung jawab atas serangkaian insiden tersebut.”

Ladsous menekankan bahwa tujuannya adalah untuk menerapkan keenam poin dalam rencana perdamaian utusan internasional Kofi Annan, yang dimulai dengan penghentian kekerasan dan penarikan senjata berat dan pasukan dari daerah berpenduduk dan diakhiri dengan pembicaraan damai untuk menyelesaikan konflik. Dia mengatakan pemerintah juga harus mengizinkan akses terhadap tahanan dan protes damai.

Wakil Ladsous dan Annan, Jean-Marie Guehenno, dijadwalkan memberikan pengarahan pada pertemuan tertutup Dewan Keamanan pada hari Rabu.

Duta Besar Inggris untuk PBB Mark Lyall Grant mengatakan kepada wartawan bahwa ia memperingatkan selama konsultasi tertutup dewan mengenai Timur Tengah pada hari Selasa “bahwa situasi saat ini tidak berkelanjutan” dan bahwa pembantaian Houla “dilihat oleh banyak orang di wilayah tersebut, dan secara lebih luas, seperti pengubah permainan.”

Inggris ingin anggota dewan mengadakan diskusi strategis mengenai langkah selanjutnya di Suriah pada pertemuan hari Selasa, kata Lyall Grant.

Dia mengatakan dia memperkirakan Annan, utusan gabungan PBB-Liga Arab yang saat ini berada di Damaskus, akan memberikan pengarahan kepada dewan tersebut dalam beberapa hari ke depan setelah kembali ke Jenewa.

Gedung Putih: Tidak ada intervensi militer

Sementara itu, Gedung Putih mengatakan pihaknya tetap menentang tindakan militer di Suriah, dengan alasan bahwa hal itu hanya akan menyebabkan lebih banyak pembantaian.

Juru Bicara Jay Carney mengatakan pemerintahan Obama akan terus memberikan bantuan yang tidak mematikan kepada rakyat Suriah. Setelah pembantaian akhir pekan yang mengerikan di Suriah, Carney mengatakan AS bekerja sama dengan sekutunya untuk mengevaluasi tindakan lebih lanjut, namun ia tidak memberikan rincian spesifik mengenai langkah selanjutnya yang mungkin diambil.

Sebuah laporan dari PBB mengatakan lebih dari separuh dari 108 orang yang tewas pada akhir pekan adalah perempuan dan anak-anak.

Carney menegaskan kembali seruan AS agar Presiden Suriah Bashar Assad meninggalkan kekuasaan. Carney juga mengatakan bahwa langkah terkoordinasi yang dilakukan AS dan negara-negara lain pada Selasa untuk mengusir diplomat Suriah merupakan tanda “rasa jijik” masyarakat internasional terhadap pemerintahan Assad.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun slot demo

By gacor88