Pelaut menghadapi pengadilan karena mengunjungi pelacur di Yunani

Empat tentara angkatan laut Israel mengakui pada hari Minggu bahwa mereka melakukan hubungan seksual dengan pelacur selama latihan militer bersama di Yunani bulan lalu. Pada hari Senin, tentara tersebut dijadwalkan menghadapi pengadilan militer atas tuduhan perilaku tidak pantas.

Komandan mereka, seorang letnan kolonel di angkatan laut, menerima surat teguran pada Minggu malam.

“Insiden itu bertentangan dengan semua nilai yang diajarkan kepada para prajurit ini,” kata juru bicara Angkatan Laut. “Hukuman berat yang dijatuhkan kepada komandan kapal menegaskan hal ini.”

Kecerobohan para prajurit mungkin merupakan hal yang paling tidak menjadi perhatian IDF dalam insiden ini. Ketika para prajurit kembali ke kapalnya dan membual atas apa yang telah mereka lakukan, rekan-rekan mereka dan bahkan komandan memuji tindakan mereka. Menurut Maariv, seorang komandan memberikan medali khusus kepada dua prajuritnya karena mereka “tidak perawan lagi”.

Dugaan insiden tersebut terjadi di Piraeus, di mana kapal-kapal Israel terlibat dalam latihan pencarian dan penyelamatan dengan rekan-rekan Yunani mereka selama beberapa hari. Menteri Pertahanan Yunani dan Kepala Staf Angkatan Darat termasuk di antara banyak pejabat yang datang untuk menyaksikan latihan tersebut.

Ketika para pelaut diizinkan meninggalkan pantai, keempat pelaut yang terlibat dilaporkan mabuk sebelum berhubungan dengan pelacur setempat.

Terlepas dari masalah perilaku yang ditimbulkan oleh insiden tersebut, pihak militer juga dilaporkan khawatir akan lemahnya keamanan.

Mengingat meningkatnya upaya kelompok musuh untuk menculik tentara Israel, IDF telah memberlakukan pedoman ketat pada semua personel ketika berkunjung ke luar negeri dalam rangka dinas militer mereka. Selain perilaku standar yang diharapkan, tentara didorong untuk tidak menonjolkan diri dan sesedikit mungkin menarik perhatian pada diri mereka sendiri.

Juru bicara IDF mengatakan insiden itu sedang diselidiki secara menyeluruh.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet mobile

By gacor88