Pemberontak membangun kantong-kantong besar di Suriah utara

AZAZ, Suriah (AP) – Penduduk kota perbatasan Suriah utara ini suka mengambil foto anak-anak mereka di atas tank yang diparkir di pusat kota, satu dari selusin tank yang ditangkap atau dihancurkan oleh pemberontak dalam pertempuran bulan lalu yang ” membebaskan” daerah itu dari tentara Presiden Bashar Assad.

Di seberang jalan, di kantor-kantor ber-AC bekas Partai Baath yang dipimpin Assad, sebuah tatanan politik baru sedang muncul. Pemberontak lokal membentuk komite untuk memperbaiki saluran listrik, membakar toko roti dan menjaga perbatasan dengan Turki. Mereka juga melakukan patroli keamanan dan penjara dengan sekitar 60 narapidana. Dua pria baru-baru ini dieksekusi oleh regu tembak setelah hakim dan ulama menyatakan mereka bersalah atas pembunuhan.

“Kami menjalankan sistem negara di sini,” kata Samir Hajj Omar, mantan guru berambut perak yang mengepalai kantor politik pemberontak di Azaz, sebuah kota berpenduduk 35.000 jiwa. “Kami menerapkan hukum.”

Dalam beberapa bulan terakhir, pemberontak Suriah telah memperluas kendali atas sebagian besar wilayah di sudut timur laut negara itu setelah memaksa tentara berpindah dari kota ke kota dalam serangkaian pertempuran jalanan yang berdarah.

Hasilnya, untuk pertama kalinya dalam konflik yang telah berlangsung selama 17 bulan di Suriah, para pemberontak memiliki wilayah yang relatif kohesif untuk bergerak dan berorganisasi dengan kebebasan yang belum pernah terjadi sebelumnya, ditambah bentangan panjang perbatasan dengan Turki yang menjadi kunci bagi pergerakan pengungsi dan penyelundupan senjata. Mereka juga memiliki satu petugas penyeberangan perbatasan yang berfungsi.

Kawasan tersebut membentang sekitar 50 kilometer selatan perbatasan Turki dan dari tepi provinsi Idlib di barat hingga kota al-Bab dan Manbaj sekitar 130 kilometer timur. Di tepi selatannya, wilayah ini mencapai pinggiran Aleppo, kota terbesar di Suriah dan menjadi lokasi pertempuran sengit dalam beberapa pekan terakhir ketika pasukan rezim berusaha membasmi pemberontak yang telah menguasai beberapa lingkungan.

Tas bukanlah “zona aman”. Tentara memiliki dua pangkalan di dalamnya – di bandara Mannagh dekat Azaz dan akademi infanteri di utara Aleppo. Dari sana, mereka membombardir kota-kota terdekat setiap hari, menghancurkan bangunan dan membunuh orang. Kelompok ini sering menargetkan daerah kantong pemberontak dengan helikopter dan jet tempur. Jadi masih ada warga yang bolak-balik mengungsi dari rumah-rumah di daerah tersebut.

Namun tentara sebagian besar menyerahkan tanah tersebut, meninggalkan sebagian besar kota-kota besar dan daerah-daerah di antara mereka, sehingga menciptakan kekosongan besar yang harus diisi oleh pemberontak.

Di kota-kota pertanian yang tersebar di wilayah tersebut, penduduk setempat telah membentuk dewan untuk membersihkan puing-puing, memulihkan utilitas dan menyalurkan pasokan ke para pejuang di Aleppo. Mereka mengatur patroli keamanan untuk mencegah pencuri dan mata-mata pemerintah. Beberapa menjalankan penjara dan pengadilan yang belum sempurna.

Upaya mereka sangat terdesentralisasi. Setiap kota berdiri sendiri-sendiri. Tidak ada badan nasional atau bahkan regional yang dapat menjadi tempat melapor bagi mereka.

Sejak pemberontakan anti-Assad dimulai pada Maret 2011 dengan protes yang menyerukan perubahan politik, para pemimpin oposisi hanya memberikan gambaran samar-samar tentang negara seperti apa yang ingin mereka dirikan jika rezim tersebut jatuh. Lebih dari 20.000 orang tewas ketika konflik tersebut berubah menjadi perang saudara skala penuh.

Warga Suriah melihat kerusakan sebuah sekolah yang hancur setelah terkena serangan udara yang menewaskan enam warga Suriah di kota Tal Rifat di pinggiran Aleppo. (kredit foto: AP)

Meskipun masih baru, upaya pengorganisasian awal ini menyoroti prioritas para pemimpin lokal yang baru muncul. Ketika ditanya, semua orang mengatakan mereka menginginkan negara sipil yang menghormati warganya. Namun yang lebih berkaitan dengan agama minoritas di Barat dan Suriah, sebagian besar mengatakan bahwa Islam adalah panduan mereka lebih dari ideologi politik apa pun. Apa arti hal ini bagi mereka dalam banyak hal masih belum diketahui, namun yang jelas adalah bahwa setelah empat dekade berada di bawah kekuasaan sekuler, mereka mencari peran agama dalam kehidupan publik.

“Agama adalah dasar segalanya bagi kami,” kata Abdel-Aziz Salameh, ketua “dewan revolusioner” yang mengkoordinasikan berbagai faksi pemberontak di Aleppo dan daerah sekitarnya. “Ini adalah kekuatan pendorong revolusi.”

Salameh berbicara dari ruang bawah tanah kantor polisi di Tal Rifat, sekitar 30 kilometer utara Aleppo, yang sekarang menjadi markas salah satu kelompok pemberontak terbesar di Suriah, Brigade Persatuan Islam.

Pesawat-pesawat tempur menderu-deru di atas kepala, dan suara tembakan yang tumpul mengganggu pembicaraan.

“Semoga Tuhan mengutukmu,” kata distributor madu berusia 46 tahun itu sambil mendongak saat lampu berkedip-kedip.

Brigade tersebut, yang dibentuk bulan lalu, kini memiliki lebih dari 7.000 pejuang, kata Salameh, yang menyatukan beberapa faksi bersenjata di wilayah Aleppo yang muncul selama konflik ketika tentara yang direkrut membelot dan penduduk setempat mengangkat senjata. Sebelum kelompok baru dapat bergabung, kelompok tersebut harus sepakat untuk tidak menargetkan warga sipil atau harta benda mereka dan membawa semua tahanan ke salah satu dari dua penjara milik brigade tersebut, yang sekarang menampung sekitar 500 narapidana.

Hal ini untuk mencegah para pejuang menyelesaikan masalah pribadi atau menculik orang-orang kaya untuk mendapatkan uang tebusan, kata Salameh.

Seperti kebanyakan pemimpin pemberontak, Salameh menyesalkan kurangnya dukungan militer yang menurutnya diterima pemberontak dari luar negeri. Sejumlah kecil dana yang masuk dari pemerintah dan kelompok swasta yang ia enggan sebutkan namanya tidak banyak membantu para pejuangnya, yang sebagian besar membawa senjata yang dijarah atau dibeli dari pedagang di Turki atau Irak.

Salameh mengakui bahwa banyak kelompok pemberontak beroperasi secara independen dan beberapa di antaranya – sejumlah kecil, katanya – ingin membunuh Muslim Syiah dan Alawi, cabang sekte Syiah yang dimiliki Assad dan banyak anggota rezimnya.

Dia mengatakan pandangan seperti itu melanggar prinsip-prinsip Islam yang dianut kelompoknya, namun dia mengatakan tidak semua pejuang dapat diperiksa.

“Saat kita berperang, saya tidak punya waktu untuk bertanya kepada setiap pejuang apa pandangannya,” katanya. “Aku menyuruhnya untuk meletakkan senjatanya di samping senjataku dan bertarung.”

Sebagian besar brigade di wilayah kantong dibentuk untuk melawan tentara di kota mereka sendiri dan baru bergerak setelah jalan-jalan mereka “dibebaskan”. Banyak dari pertempuran ini merupakan kemenangan yang dahsyat, menyebabkan seluruh wilayah hancur dan tidak berpenghuni.

Di kota Atarib, misalnya, 30 kilometer (20 mil) barat daya Aleppo, setiap bangunan di pusat kota rusak, jendela-jendela pecah, pintu-pintu dipenuhi pecahan peluru, dan tirai jendela robek hingga menjadi pita.

Di tengah-tengahnya terdapat reruntuhan kantor polisi dan balai kota yang hangus, yang diduduki pasukan pada bulan Februari. Selama berbulan-bulan, pemberontak setempat menyerang posisi mereka dan mencoba memutus jalur pasokan mereka. Pada saat tentara meninggalkan kota pada bulan Juni, kota itu telah hancur dan ditinggalkan.

Ketika ditanya berapa banyak dari 25.000 penduduk kota yang telah kembali sejak “pembebasan”, ketua dewan militer Atarib tertawa.

“Jika Anda menaruh semuanya di bagian belakang truk semi, masih ada ruang,” kata Obeid Ahmed Obeid. Yang lain menduga jumlahnya beberapa ratus.

Di dekatnya, Fatum Obeid, seorang janda berusia 50 tahun, berjalan melewati reruntuhan rumahnya yang sederhana, meminta Tuhan untuk menghancurkan Assad dan ibunya.

Dua putranya tewas dalam pemberontakan tersebut. Seseorang kembali dari wajib militernya dalam kantong mayat tanpa penjelasan. Seorang lainnya ditembak mati oleh penembak jitu pemerintah sebelum dia dan warga lainnya melarikan diri ke desa-desa terdekat.

“Kami duduk dan menyaksikan pasukan datang, lalu mendengar dentuman dan melihat asap,” katanya.

Para pemimpin desa membentuk dewan militer dan sipil dan membuka penjara yang menampung sekitar 15 orang.

Tentara terus menembaki kota itu setiap hari, mengusir penduduk dan membuat beberapa orang bertanya-tanya seberapa bebasnya mereka.

“Ini bukan pembebasan karena Anda tidak bisa duduk tanpa khawatir roket akan menimpa Anda,” kata seorang aktivis lokal yang menolak disebutkan namanya karena ia rutin melakukan perjalanan ke Aleppo.

Kekerasan tersebut telah menciptakan gelombang kemanusiaan yang terus menerus, yang pertama mendorong penduduk pedesaan ke Aleppo, dan sekarang mendorong mereka keluar seiring dengan berkecamuknya pertempuran di sana. Dengan berlanjutnya penembakan di seluruh provinsi, sering terlihat keluarga besar mengendarai truk dengan mesin cuci, kasur, dan tas pakaian. Banyak dari mereka mencari perlindungan di sekolah, pertanian, dan bangunan yang belum selesai dibangun di desa-desa yang para pemimpin setempat harus perjuangkan agar tetap aman.

Para pengungsi telah meningkatkan populasi desa Maaret al-Artiq menjadi 25.000 dalam beberapa bulan terakhir, kata Omar Zahra, seorang warga yang membantu mereka mencari perlindungan.

“Mereka akan tinggal di bangunan mana pun yang mereka temukan asalkan lebih baik dari tenda,” katanya.

Azaz, kota perbatasan, bernasib lebih baik dibandingkan kota-kota lain. Warga mulai pulang ke rumah, beberapa toko telah dibuka dan orang-orang bersenjata menjaga pos pemeriksaan di pintu masuk kota. Anak-anak muda memanjat mengitari tank-tank dan kendaraan-kendaraan lapis baja yang hancur dan setengah terkubur di reruntuhan gedung keamanan yang dirobohkan pemberontak dengan bom rakitan.

Grafiti yang dibuat oleh tentara pemerintah di salah satu dinding bertuliskan, “Hewan-hewan Assad ada di sini.” Setelah mereka pergi, seseorang mencoret “Assad” dan menulis “keledai”.

Di kantornya yang luas dan berkarpet, Omar, mantan guru berambut perak, menelepon melalui tiga ponsel dan dua telepon rumah sambil mengobrol dengan pengunjung. Ketika ditanya bagaimana dia mendapatkan pekerjaannya, dia mengatakan pekerjaan itu “otomatis” karena perannya dalam pemberontakan.

Namun, saat dia berbicara, suara protes terdengar dari jalan-jalan di bawah – namun kali ini dengan suara yang berbeda.

“Protes ini sebagian besar ditujukan terhadap saya,” Omar mengakui sambil tertawa, dan menganggap beberapa lusin pengunjuk rasa tersebut sebagai orang-orang baru yang menginginkan kekuasaan tanpa bekerja demi kekuasaan.

“Mereka merasa diabaikan,” katanya. “Tetapi haruskah seseorang yang duduk di pinggir lapangan datang dan duduk di sini, atau seseorang yang ada di sini untuk bertarung?”

Hak Cipta 2012 Associated Press.


sbobet88

By gacor88