Pembicaraan perdamaian baru.  Jalan buntu yang diketahui

Sejak perundingan perdamaian tentatif terakhir antara Israel dan Palestina gagal dua bulan lalu karena kurangnya kemajuan, isu lain – apakah Iran harus menyerang atau tidak – telah mendominasi berita domestik.

Ketika Presiden Barack Obama semakin sibuk dengan kampanye pemilihannya kembali dan melihat kecilnya peluang kemajuan dalam upaya perdamaian Timur Tengah, banyak pakar memperkirakan kebuntuan diplomatik akan terus berlanjut setidaknya hingga sisa tahun ini. Namun minggu ini, berita mengejutkan muncul: Israel dan Palestina siap untuk duduk dan mencoba melakukan perundingan lagi.

Pejabat pemerintah Israel membenarkan bahwa utusan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Yitzchak Molcho, bertemu dengan kepala perunding Palestina, Saeb Erekat. “Pertemuan ini diadakan sebagai persiapan pertemuan mendatang antara Netanyahu dan (Perdana Menteri Palestina Salam) Fayyad,” kata seorang pejabat pemerintah. Pada hari Minggu, dilaporkan bahwa pertemuan kedua pemimpin tersebut dijadwalkan pada 17 April, setelah Paskah. Molcho dan Erekat rupanya juga akan menghadiri pertemuan tersebut.

Kesiapan untuk duduk dan berbicara memang menggembirakan, namun sulit dipercaya bahwa hal itu akan membuahkan hasil. Israel dan Palestina sama-sama berusaha mendapatkan kue mereka dan memakannya juga: Netanyahu menginginkan perundingan perdamaian, namun pada saat yang sama berjanji untuk memperluas permukiman. Presiden Palestina Mahmoud Abbas pada prinsipnya tidak menentang perundingan perdamaian, namun dia sendiri menolak untuk bertemu Netanyahu dan mengatakan pada hari Kamis bahwa Otoritas Palestina kehilangan kesabaran terhadap proses perdamaian karena Palestina melihat “bagaimana pemukiman Israel menelan tanah Palestina.” Sementara Fayyad berencana bertemu dengan Netanyahu, Abbas secara bersamaan sedang melawan Israel di arena internasional dan kemungkinan putus dengan Hamas.

Jadi perundingan sedang berlangsung, namun semua orang tampaknya berupaya untuk tidak mencapai hasil yang sukses.

‘Prinsip yang memandu saya adalah memperkuat komunitas Yahudi di Yudea dan Samaria’

“Saya ingin menyelesaikan konflik dengan Palestina karena saya tidak menginginkan negara binasional,” kata Netanyahu pada konferensi pers yang jarang terjadi di Yerusalem pada hari Selasa. Komentar ini dianggap penting karena, seperti yang dinyatakan oleh Associated Press, mereka “mengakui argumen utama yang dibuat oleh lawan ideologis Netanyahu di sayap kiri Zionis Israel: Penarikan diri dari wilayah yang diklaim oleh Palestina sebagai sebuah negara bukan hanya sebuah konsesi yang bisa dilakukan. dibuat sebagai imbalan atas perdamaian – namun juga merupakan keharusan bagi Israel yang ingin tetap menjadi negara Yahudi yang juga demokratis.”

Pada saat yang sama, Netanyahu dengan percaya diri menegaskan komitmennya terhadap pembangunan pemukiman – tidak hanya untuk mempertahankan pemukiman yang ada, tetapi juga untuk memperluasnya.

“Prinsip yang menjadi pedoman saya adalah memperkuat komunitas Yahudi di Yudea dan Samaria,” dia mengumumkan pada hari Rabu, beberapa jam setelah dia menyetujui evakuasi pemukim dari Rumah Patriark di Hebron. Setelah mendapat kritik keras dari mitra-mitra koalisi sayap kanannya, ia meyakinkan mereka bahwa undang-undang mengikatnya namun pada kenyataannya ia berada di pihak mereka. “Kami memperkuat komunitas Yahudi di Yudea dan Samaria dan kami memperkuat komunitas Yahudi di Hebron, kota para Leluhur,” katanya.

Netanyahu juga berjanji untuk memastikan bahwa pos-pos pemukiman tidak sah di Sansana, Rechalim dan Bruchin di Tepi Barat “disediakan”, yang berarti dilegalkan. Dia juga meminta Jaksa Agung Yehuda Weinstein untuk memastikan bahwa lingkungan Ulpana yang tidak memiliki izin serupa di pemukiman Beit El tidak akan dievakuasi. Sebelumnya, ia membentuk sebuah komite yang bertujuan untuk mencegah pembongkaran pos-pos terdepan. Komite ini dipimpin oleh mantan Hakim Agung Edmond Levy, yang masih diingat oleh banyak orang Israel sebagai Hakim Agung satu-satunya anggota Mahkamah Agung yang menentang Penarikan diri tahun 2005 dari Jalur Gaza.

Netanyahu tidak menginginkan negara binasional. Dia ingin Palestina mempunyai negaranya sendiri. Setidaknya itulah yang dia akui di depan umum. Namun perluasan permukiman Israel tidak akan membantu meyakinkan mitra perdamaian mengenai keseriusan masalah ini. Blok pemukiman besar akan tetap ada di Israel. Tapi dimana sebenarnya Bruchin, Sansana dan Rechalim? Akankah tempat-tempat ini menjadi bagian dari “pertukaran tanah yang disepakati bersama?”

(mappress mapid=”758″)

Di seberang pagar, keadaan juga gelap. Abbas dilaporkan setuju untuk mengirim perdana menterinya ke Yerusalem untuk melanjutkan perundingan. Tapi dia tampaknya tidak benar-benar berkomitmen pada mereka.

Jika dia ingin mencapai kesepakatan status final dengan Israel melalui negosiasi, mengapa dia membuka jalur lain dengan mengajukan keanggotaan PBB?

Pada bulan Februari, partai Fatah yang dipimpinnya menyetujui pembentukan pemerintahan persatuan dengan Hamas, sebuah langkah yang jelas-jelas Israel lakukan akan berarti akhir dari setiap perundingan perdamaian. “Saya telah mengatakan beberapa kali di masa lalu bahwa Otoritas Palestina harus memilih antara aliansi dengan Hamas atau perdamaian dengan Israel. Hamas dan perdamaian tidak berjalan bersama-sama,” kata Netanyahu saat itu.

Mungkin Abbas bersedia untuk berbicara dengan Israel lagi karena tawaran PBB untuk menjadi negara dan rekonsiliasi dengan Hamas tidak membuahkan hasil. Namun jika dia dan Netanyahu tidak mengubah kebijakan dan posisi penting, hal serupa juga akan terjadi pada upaya melanjutkan perundingan.

_______

Temukan Raphael Ahren Twitter.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online pragmatic

By gacor88