Pengadilan menyetujui kesepakatan pembelaan bagi tentara yang didakwa melakukan pembunuhan ‘Cast Lead’

Seorang prajurit Brigade Givati ​​​​yang didakwa melakukan pembunuhan setelah penembakan fatal terhadap seorang ibu dan putrinya selama Operasi Cast Lead pada bulan Januari 2009 telah menyetujui kesepakatan pembelaan di mana dia akan menjalani hukuman karena penggunaan senjata secara ilegal.

Kesepakatan pembelaan itu disetujui oleh pengadilan militer di Jaffa pada hari Minggu. “Saya sangat senang ini sudah berakhir,” kata prajurit yang tidak dapat disebutkan namanya dan dipanggil “S.”

S akan menjalani hukuman 45 hari penjara setelah pengacaranya menunjukkan kepada pengadilan bahwa tidak ada hubungan langsung antara tembakan yang dia lakukan dan kematian Majeda Abu Hajaj (35) dan ibunya Raya Salama Abu Hajaj (64), kata Radio Angkatan Darat. dikatakan. Hukuman pembunuhan tidak berencana dapat mengakibatkan hukuman hingga 20 tahun penjara.

S mengatakan itu membuktikan “bahwa tuduhan terhadap saya tidak benar… Sekarang saya memulai hidup saya dari awal.”

Insiden ini diingatkan kembali dalam Laporan Goldstone yang diprakarsai PBB mengenai tindakan Israel selama konflik 2008-2009 konflik melawan Hamas. Namun kesaksian yang saling bertentangan dan tidak jelas membuat sulit untuk mengidentifikasi secara pasti siapa yang bertanggung jawab atas kematian kedua wanita tersebut.

Laporan Goldstone, yang dikeluarkan pada bulan September 2009, menuduh Israel sengaja menargetkan warga sipil di Gaza selama Cast Lead. Goldstone mencabut tuduhan ini pada bulan April 2011; ketiga rekan penulisnya menjauhkan diri dari pencabutan itu.

Pada tanggal 4 Januari 2009, menurut beberapa pemberitaan, sekelompok warga Gaza yang membawa bendera putih seadanya mendekati posisi IDF yang diawaki oleh tentara Givati, termasuk S, dan perwiranya. Para prajurit menerima laporan bahwa seorang teroris mungkin mencoba mendekati posisi mereka dengan menyamar sebagai sekelompok warga sipil. Pada suatu saat, beberapa tentara, di antaranya S, menembaki kelompok tersebut, bahkan tanpa diperintahkan oleh komandannya. S kemudian mengaku melepaskan tembakan dan dilaporkan mengenai salah satu orang dalam kelompok tersebut.

Kesaksian warga Palestina menunjukkan bahwa kedua wanita tersebut tewas dalam insiden tersebut, namun tertembak oleh tembakan tank. Israel mengatakan tidak ada tank di daerah tersebut pada saat itu. Tim pembela S beralasan tidak ada bukti bahwa perempuan tersebut tewas dalam kejadian tersebut.

S. pertama kali diinterogasi oleh polisi militer pada tahun 2010, dan menjelaskan tindakannya dengan menggambarkan insiden tersebut sebagai situasi yang mengancam yang membahayakan nyawa para prajurit, dengan mengatakan bahwa dia menembak kaki massa yang mendekat.

Tim pembela S berpendapat bahwa setelah kejadian tersebut, para penyelidik tidak dapat menentukan secara pasti di mana perempuan yang meninggal tersebut meninggal, atau siapa sebenarnya yang terluka, atau tentara mana yang melepaskan tembakan fatal ke arah kelompok tersebut jika ada tembakan yang dilepaskan.

Setelah penyelidikan, S dipindahkan ke posisi non-tempur di mana ia tetap berada di sana hingga akhir wajib militernya pada tahun 2010.

Setelah kesepakatan pembelaan tersebut, kelompok hak asasi manusia Israel B’Tselem menuntut Unit Investigasi Polisi Militer (MPIU) membuka kembali berkas pembunuhan Majeda dan Rayah Abu Hajaj. Karena pihak penuntut militer menerima klaim dari pengacara tentara tersebut, bahwa tidak ada hubungan antara penembakan yang dia akui dan pembunuhan ibu dan anak perempuan Palestina tersebut, “itu berarti bahwa penyelidikan atas insiden ini tidak pernah selesai” katanya. Oleh karena itu, MPIU harus menyelesaikan masalah ini dan, dalam kaitannya dengan temuan tersebut, meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab.

Operasi Cast Lead adalah konflik tiga minggu pada musim dingin 2008-2009 di mana pasukan IDF memasuki Jalur Gaza dan melawan Hamas dalam upaya menghentikan tembakan roket Palestina terhadap komunitas dan kota di Israel selatan.

Dalam banyak kasus, IDF mengambil langkah-langkah – termasuk melalui siaran radio dan panggilan telepon – untuk mendorong warga sipil Gaza meninggalkan daerah yang akan menjadi sasaran serangan Hamas. Dalam beberapa kasus, konflik terjadi di ruang terbatas di lingkungan perkotaan yang menempatkan warga sipil Palestina dekat dengan lokasi pertempuran.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SGP

By gacor88