Pengusaha cerdas meluncurkan panduan DIY ke Mahane Yehuda yang semarak di Yerusalem

Mahane Yehuda adalah salah satu tempat wisata utama Yerusalem, serta pasar makanan luar ruangan terbaik di kota. Dibangun kembali dalam dekade terakhir, sekarang menyajikan keju gourmet, roti kering dan trattorias yang lucu, serta pilihan mentimun dan tomat, labu dan kentang, daging, ikan, dan kotoran yang penting dan familiar.

Dan ketika pasar tumbuh dan berubah, itu menjadi pusat kota Yerusalem, serta pusat peluang bisnis.

Bawa seluruh keluarga ke pasar (kredit foto: Serge Attal/Flash 90)

Pengeboman pada tahun 1997 dan 2002, yang menewaskan 23 orang, mengubah fokus dan arah pasar. Setelah ledakan itu, beberapa penduduk setempat dan banyak turis menjauh dari shuk, takut akan serangan lebih lanjut, karena kerumunan besar membuat sulit untuk mengamankan daerah tersebut. Pengurus pasar memutuskan untuk mengambil pendekatan baru, membuka kafe dan butik, merenovasi jalan-jalan dan gang-gang di daerah yang telah berusia puluhan tahun, dan menarik lebih banyak populasi kelas menengah untuk berbelanja secara teratur.

Sepuluh tahun kemudian, pasar selalu penuh, dengan penduduk setempat masih mencari sayuran terbaik, tetapi pengunjung Israel dan luar negeri kini juga beralih dari jus segar ke cappucino, kios ikan dan keripik, mangkuk gourmet, hingga bar pasta.

“Shuk adalah tempat yang populer karena bukan tujuan keagamaan,” kata Michael Weiss, salah satu dari dua mitra di belakang peluncuran panduan web ke pasar yang baru-baru ini diluncurkan. “Yerusalem diasosiasikan dengan sejarah, spiritualitas dan itu adalah tempat di mana tidak semua tentang itu, itu adalah tempat untuk bernafas.”

Ini juga merupakan peluang bisnis bagi Weiss dan mitranya, yang membuat Machne, situs web komprehensif pertama di pasar, www.machne.co.il, dan menambahkan opsi untuk tur berpemandu sendiri, Shuk Bites, dengan kartu dan punch card yang mencakup pencicipan dari berbagai kios dan toko. Reuven Filo, mitra Weiss, adalah konsultan wisata butik, yang berspesialisasi dalam wisata makanan dan anggur di Israel.

Pertunjukan selama Balabasta, rangkaian seni jalanan musim panas, disponsori oleh Musim Budaya Yerusalem, dan diadakan di shuk (kredit foto: Abir Sultan/Flash 90)

Situs itu, kata Weiss, mewakili pertama kalinya shuk dipetakan sepenuhnya, termasuk semua jalan, gang, dan cerita di balik setiap kios. Mereka telah menemukan bahwa pelanggan mereka termasuk turis asing dan pengunjung lokal, karena ini adalah pengalaman yang memungkinkan orang untuk datang berkunjung, kapan pun mereka mau, dan dengan kecepatan mereka sendiri.

“Tingkat kepercayaan dengan pemilik kios sudah ada, tetapi kami pasti harus mengajak mereka agar orang-orang melakukan tur ini sendiri,” kata Weiss, yang telah membuat situs web serupa dan tur mandiri. untuk shuk Kota Tua serta pasar Levinsky di Tel Aviv. “Ini elemen perintis dan ada kendala.”

“Percayalah, manis di dalam!” (kredit foto: Serge Attal / Flash 90)

Pemilik Mahane Yehuda sering kali dikenal sedikit bungkam atau tidak dapat didekati, terutama ketika pembeli membeli kurang dari satu kilo — sekitar 2,2 pon — produk, tetapi mereka akrab dengan tim Shuk Bites dari pekerjaan awal mereka untuk membuat situs tersebut, mana permintaan bukti lebih dapat diterima.

Dan lebih banyak pembelian dilakukan karena bisnis, bahkan oleh turis yang tidak berencana untuk membeli pita selama seminggu.

“Ketika pemilik memiliki kesempatan untuk memperkenalkan diri, orang tidak hanya mengadopsi rasa, mereka membeli keju, halva, dan rempah-rempah,” kata Weiss.

Sifat sapaan tentu saja tergantung pemiliknya. Di Hava Brothers Bakery, tempat voucher menghasilkan penuh Ashtanor roti, hangat dari oven dan ditaburi Za’atar, ditawari roti segera setelah melihat kartu Shuk Bites, tetapi tidak banyak percakapan di luar percakapan itu. Tetapi di Basher Fromagerie – toko Mahane Yehuda yang terkenal dengan lusinan keju, semuanya halal, dari seluruh dunia – staf yang berpengetahuan dan mudah didekati tidak ragu untuk menawarkan baguette segar yang diolesi mentega di atas bulatan marmer.

Saudara laki-laki David Basher, Eli, di fromagerie terkenal mereka di shuk (kredit foto: Fromagerie Courtesy Basher)

“Kami berada di shuk, tapi kami adalah produk unik yang tidak sepenuhnya terhubung dengan shuk,” jelas David Basher, yang memiliki toko bersama saudaranya, Eli.

Basher bersaudara membuka toko mereka, awalnya bernama Basher, King of the Cheeses, 15 tahun lalu di Etz Haim Street, jalan utama pasar. Dengan lusinan keju yang dibuat secara lokal, serta impor dari Prancis, Inggris, dan Swiss, mereka menemukan bahwa pelanggan sangat senang menemukan variasi yang begitu banyak, dan halal untuk di-boot.

Basher punya milik mereka sendiri mashgiahpengawas halal, yang bekerja dengan berbagai perusahaan susu di Eropa untuk memastikan bahwa keju dapat diterima.

“Ini banyak uang, tapi bagus untuk nama kita,” kata Basher. “Orang-orang selalu berkata, ‘Sayang sekali kami tidak memilikinya di mana-mana, sayang sekali kami tidak memilikinya di Chicago.'”

Ini jelas jenis kios yang berbeda dari buah yang dijual di sebelah, atau jamur kayu yang berjarak beberapa kios.

Selain fromagerie, Bashers baru-baru ini membuka Basher Resto Bar, bar anggur dan keju di Jalan Agrippas terdekat; mereka juga memiliki toko di Tel Aviv dan pembukaan lainnya di pinggiran kota Ra’anana.

“Saya pikir itu menambah pariwisata lokal,” kata Basher sambil menunjuk ke toko yang penuh dengan pelanggan. “Shuk kami adalah salah satu yang terbaik di dunia, dan banyak turis yang kagum karenanya.”

Pasar, tambah Weiss, adalah “pasar paling populer di Israel, titik. Ini cara yang bagus untuk menambah nilai.”


Togel SDY

By gacor88