PM menjanjikan tanggapan cepat terhadap surat Abbas mengenai pembicaraan baru

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menjadi tuan rumah bagi delegasi Palestina untuk pembicaraan yang sangat dinanti-nantikan pada Selasa sore, setelah menerima surat yang banyak dibahas yang dikirim oleh Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas, namun Perdana Menteri PA Salam Fayyad tidak termasuk di antara yang hadir.

Times of Israel diberitahu bahwa Netanyahu tidak tahu sampai menit terakhir apakah Fayyad akan datang.

Netanyahu dan Yitzhak Molcho, utusannya untuk negosiasi dengan Palestina, berbicara dengan Saeb Erekat, negosiator senior Palestina, dan Majid Faraj, kepala intelijen umum PA, kata Kantor Perdana Menteri.

Palestina memberikan Netanyahu surat dari Abbas yang menguraikan syarat-syarat untuk dimulainya kembali perundingan. Netanyahu akan menanggapi secara tertulis dalam waktu dua minggu, kata kantornya. “Kedua belah pihak berharap pertukaran surat ini akan membantu menemukan cara untuk memajukan perdamaian,” kata pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pertemuan tersebut.

Sumber di Yerusalem kemudian mengatakan bahwa “tidak ada hal baru” dalam surat Abbas tersebut.

Fayyad, kata sumber-sumber Palestina, memilih untuk menjauh karena dia merasa tidak nyaman dengan gagasan bertemu Netanyahu, dan mungkin berfoto bersamanya, pada hari yang diperingati oleh orang-orang Palestina sebagai Hari Tahanan, dan di mana mereka mulai menyaksikan misa. mogok makan yang dilakukan oleh tahanan keamanan Palestina.

Pertemuan Netanyahu-Fayyad diumumkan pekan lalu dan, meskipun dalam bentuk yang lebih sederhana, merupakan kontak tingkat tinggi pertama antara kedua belah pihak sejak perundingan resmi gagal di Yordania pada bulan Januari.

Menteri Pertahanan Ehud Barak mengatakan Selasa pagi bahwa pertemuan itu mungkin dibatalkan karena perselisihan mengenai masalah transfer uang antara Israel dan Otoritas Palestina. Dilaporkan secara luas bahwa Fayyad tidak senang hadir.

Pesan dari Abbas, yang diterbitkan oleh The Times of Israel pada hari Minggu, mencakup tuntutan agar Israel berhenti membangun Jalur Hijau, membebaskan semua tahanan dan menyetujui pembentukan negara Palestina di perbatasan tahun 1967 dengan kemungkinan sedikit penyesuaian.

Dalam surat tersebut, yang beberapa di antaranya bernada pahit dan mempertanyakan komitmen Netanyahu terhadap solusi dua negara, Abbas nyaris mengancam untuk membubarkan PA karena frustrasi atas kebuntuan diplomatik – seperti yang dikatakan telah ia pertimbangkan untuk dilakukan – namun ia menahan diri untuk tidak membuat pernyataan seperti itu.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola

By gacor88