Retorika Digulung |  Zaman Israel

Jika retorika adalah syikal, maka pers Israel sendiri akan memiliki PDB Jerman. Saat ini, perang yang sedang terjadi, dan banyak kata-kata yang terkandung di dalamnya, tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda.

Yang pertama adalah Haaretz, yang memutuskan untuk mengungkapkan retorikanya dalam bentuk pejabat yang tidak disebutkan namanya. Setelah mengganggu hari Jumat dengan kata-kata yang mengancam Ehud Barak, Menteri Pertahanan seorang pengambil keputusan yang tidak disebutkan namanya dan memiliki grand piano di ruang tamunya, surat kabar hari ini lebih banyak memuat pabulum “Iran hampir sampai, lari ke bukit” di bagian depan. Informasi yang bocor adalah, tolong drum roll… Iran semakin dekat untuk memproduksi bom nuklir. Itu orang yang benar. Sumber senior di Yerusalem yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa Iran telah mengalami kemajuan jauh melampaui jangkauan yang diketahui Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

Informasi ini, tentu saja, dimasukkan dalam penilaian keamanan nasional AS terbaru, yang digunakan Haaretz selama beberapa hari terakhir untuk dijadikan berita utama. Sayangnya, kata-kata tersebut tidak melenceng jauh dari apa yang diberitakan surat kabar tersebut sebelumnya.

Israel Hayom melaporkan fakta serupa mengenai kemajuan nuklir Iran, namun juga mengatakan para pejabat tinggi yakin Presiden AS Barack Obama menolak tindakan apa pun terhadap Iran karena alasan politik. “Para pejabat senior berbicara secara anonim, meski dengan kasar menentang Barack Obama. Dalam kata-kata mereka, jelas bagi semua orang bahwa ia dapat membuat pilihan yang diperlukan, namun hal tersebut dicegah oleh pemilu mendatang pada bulan November.” Surat kabar tersebut juga mengutip Shabtai Shavit, mantan kepala agen mata-mata Mossad, yang mengatakan bahwa nasib Israel harus berada di tangannya sendiri. “AS bisa hidup dengan nuklir Iran,” katanya kepada Channel 2.

Surat kabar tersebut, yang dianggap dekat dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, dan bukan penggemar media, mengirimkan dua kolumnisnya untuk menyalahkan media Israel atas segala hal yang mengecam dan mengecam hal tersebut. Dan Margalit ingin tahu mengapa setiap kolumnis berpikir dia bisa mengabaikan fakta dan Itzik Saban menyatakan bahwa kelompok kelima Israel sakit kepala: Kebohongan putih atau setengah kebenaran adalah bagian dari kehidupan sehari-hari, dan bagi sebagian orang ada moralitas dalam penggunaannya. mereka untuk melindungi orang yang tidak bersalah. Namun kini semakin banyak kelompok media yang menderita penyakit psikologis yang dikenal sebagai “kebohongan patologis”.

Berikutnya adalah Maariv, yang baru-baru ini menggratiskan edisi digitalnya. Harian tersebut melaporkan bahwa Amerika Serikat masih mengatakan masih ada waktu untuk memberikan sanksi, dan ruang untuk Jell-0. Judul berita utama ini berasal dari juru bicara Gedung Putih Jay Carney, yang menggunakan mimbarnya pada hari Jumat untuk sekali lagi memperingatkan Israel agar bertindak sendiri. Makalah ini berfokus pada “diplomasi non-tenang” yang saat ini digunakan oleh AS dan Israel untuk membuat pandangan mereka didengar. (Jika Amerika cerdas, mereka harus tahu bahwa tidak ada orang yang lebih tangguh daripada orang Israel dalam hal membuat diri mereka sendiri): “Melawan praktik keamanan nasional yang diterima, alih-alih menyampaikan pesan dalam pertemuan tertutup antara perwakilan pemerintah atau percakapan telepon yang aman, justru memberikan dampak buruk bagi negara kita. Kedua pemerintahan tersebut sebagian besar menggunakan media untuk menyampaikan pesan-pesan yang sesuai dengan posisi mereka. Tujuannya jelas: upaya untuk mempengaruhi opini publik di Israel dan AS, dan dengan demikian juga mempengaruhi opini para pemimpin yang membuat keputusan penting tersebut.”

Yedioth Ahronoth melewatkan seluruh retorika yang menghasut dan langsung membahas “tachlis” – seluk beluknya. “Kami belum siap berperang,” teriak surat kabar di halaman depan, bersama dengan pesawat tempur yang juga tampaknya belum siap berperang. Acara khusus “menakut-nakuti bejesus di luar negeri untuk menghentikan proyek ini sebelum terlambat” mencakup cerita tentang fakta bahwa Angkatan Udara telah berlatih selama bertahun-tahun dan masih belum yakin apakah sudah siap; bahwa 700.000 warga Israel tidak mempunyai akses mudah ke tempat perlindungan bom; bahwa separuh penduduknya tidak memiliki masker gas; bahwa kita tidak bisa memadamkan kebakaran besar; bahwa gudang bahan kimia industri kita tidak dilindungi dengan baik; bahwa setelah minggu depan kita tidak akan memiliki menteri pertahanan dari dalam negeri; bahwa sekolah-sekolah harus ditutup dan rumah sakit hanya akan bersiap menghadapi kemungkinan serangan terhadap Israel dalam tiga tahun. Lalu bagaimana dengan sanksi tersebut?

Afrika di

Cerita yang baru-baru ini tidak disensor bahwa tentara Israel memasuki Sinai untuk menangkap para migran sebelum mereka mencapai Israel, menurut Associated Press, juga merupakan berita besar. Namun, karena sensor hanya memperbolehkan surat kabar melaporkan apa yang ditulis AP, semua berita yang muncul kurang lebih sama.

Haaretz, yang memuat berita tersebut di halaman depannya, memuat tanggapan IDF bahwa mereka “hanya bertindak jika tidak ada pagar perbatasan,” dan bahwa mereka harus memasuki Sinai “beberapa kali dalam beberapa minggu terakhir untuk menahan para penyusup.” (istilah pemerintah) untuk masuk secara ilegal.”

Jika Anda tidak berpikir musim panas hanya akan membahas Iran dan Sinai, Maariv mengingatkan pembaca bahwa ada banyak tempat bagus untuk dikunjungi. bersembunyi sampai dunia berakhir berjalan-jalan keliling negeri selama liburan musim panas yang kini sedang berlangsung. Dalam lima daftar pendakian teratasnya adalah Mata Air Gishron dan Gunung Zefahot dekat Eilat, Gunung Hacarbolite dekat Kawah Ramon, Aliran Yarkon di tengah negara, Aliran Kadesh di utara, dan aliran terdekat di no. . Nahal Snir peringkat 31 di dekat perbatasan Lebanon. Halaman tersebut diakhiri dengan foto Mark Zuckerberg dari Facebook yang bertelanjang dada, tanpa hoodie terkenalnya untuk pertama kalinya.

Mencari seorang pemimpin

Di bagian opini Yedioth, Eitan Haber menyesali hari-hari dahulu kala, ketika David Ben-Gurion meluruskan kita. “Kita membutuhkan seorang pemimpin yang akan diikuti oleh sebagian besar negara, namun tidak secara membabi buta, yang akan… menjelaskan, membenarkan, mempengaruhi dan memimpin Negara Israel di masa-masa sulitnya.”

Haaretz menggunakan halaman opininya untuk membagikan keputusan Netanyahu dan Barak yang menyampaikan argumen mereka mengenai serangan terhadap Iran kepada publik melalui tindakan menakut-nakuti.

“Tujuannya boleh demokratis, tapi caranya demagogis. Tidak ada perselisihan yang nyata antara masyarakat dan para pemimpinnya mengenai tekad untuk tidak hidup dalam bayang-bayang senjata nuklir Iran, selama rezim di Iran bersifat ekstremis dan secara terbuka menginginkan kehancuran Israel. Pertanyaannya bukanlah ‘akomodasi atau perang’, melainkan apakah semua cara telah habis, sehingga tidak ada pilihan selain segera menyerang, menjelang pemilihan presiden AS.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88