Rumah sakit Swiss mencabut larangan sunat

JTA – Sebuah rumah sakit di Swiss yang sempat melarang sunat mengumumkan kini akan mengizinkan prosedur tersebut.

Pengumuman dari Rumah Sakit Anak Universitas Zurich pada hari Jumat mengatakan bahwa moratorium selama tiga minggu, yang kini telah berakhir, diperlukan untuk menentukan implikasi hukum dari praktik tersebut.

Dewan rumah sakit “memutuskan bahwa sunat di masa depan akan diselidiki berdasarkan kasus per kasus, dengan mempertimbangkan kesejahteraan anak-anak.” Jika dianggap diperbolehkan, kedua orang tua harus memberikan persetujuan tertulis untuk prosedur tersebut.

Presiden Federasi Komunitas Yahudi Swiss, Dr. Herbert Winter, mengatakan kepada JTA bahwa dia “senang” dengan pencabutan larangan sunat. “Sangat positif bahwa rumah sakit juga menyadari bahwa sunat tidak bertentangan dengan hukum atau yurisprudensi Swiss – seperti yang sering diklaim oleh komunitas Yahudi.” Winter juga mengatakan nilai-nilai Yahudi sejalan dengan kepedulian rumah sakit terhadap kesejahteraan anak.

Menurut Winter, Rumah Sakit Anak Universitas Zurich adalah satu-satunya institusi di negara tersebut yang mengumumkan larangan ritual tersebut.

Sunat Yahudi biasanya dilakukan dengan cara mohalim, atau sunat ritual, dan “sangat jarang dilakukan di rumah sakit,” tambahnya.

Larangan awal terhadap rumah sakit tersebut menyusul keputusan pada bulan Juni oleh pengadilan di Cologne, Jerman, yang menyatakan bahwa sunat dapat mengakibatkan cedera tubuh yang serius.

Gubernur provinsi Vorarlberg di Austria juga memerintahkan rumah sakit pemerintah untuk menghentikan sunat kecuali karena alasan kesehatan “sampai situasi hukumnya jelas.”

Rabbi Pinchas Goldschmidt, presiden Konferensi Rabi Eropa, mengatakan dia ingin mengucapkan selamat kepada komunitas Yahudi Swiss karena telah mencabut larangan tersebut.

“Kami menghadapi dua kampanye paralel: melarang sunat dan melarang shechitah,” katanya kepada JTA, mengacu pada prosedur penyembelihan hewan halal. “Keduanya terkadang menampilkan nada anti-Semit tertentu. Membolehkan shechitah sangatlah penting. Namun, sunat itu bersifat eksistensial; tanpanya tidak akan ada komunitas Yahudi.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data Sydney

By gacor88