Satu kesempatan terakhir untuk keadilan di Down Under

Pada Rabu pagi di Canberra, Pengadilan Tinggi Australia akan mengumumkan apakah Charles (Karoly) Zentai, yang dituduh membunuh seorang remaja Yahudi yang ditangkapnya di trem Budapest tanpa bintang kuning yang diperlukan pada November 1944, dapat diekstradisi ke Hongaria menjadi Keputusan tersebut akan menjadi puncak dari pertarungan hukum yang telah berlangsung selama hampir delapan tahun, sejak saya pertama kali mengungkapnya pada akhir tahun 2004 saat tinggal di Perth, Australia.

Kasus Zentai pertama kali menarik perhatian saya pada awal tahun itu, tak lama setelah Wiesenthal Center meluncurkan proyek “Operasi: Kesempatan Terakhir” – yang menawarkan imbalan finansial atas informasi yang akan memfasilitasi penuntutan dan penghukuman penjahat perang Nazi – di Hongaria. pada bulan Juli. 13, 2004. Beberapa minggu kemudian saya menerima sebuah amplop dari Budapest berisi surat dan beberapa dokumentasi yang tidak biasa dari sumber yang tidak terduga. Surat itu dari Prof. Laszlo Karsai, sejarawan Holocaust asal Yahudi, yang mengkritik keras peluncuran “Operasi: Kesempatan Terakhir” di Hongaria (dan berulang kali sejak itu – terbaru pada bulan Juli lalu – saya dan Wiesenthal Center dalam hal ini).

Karsai dihubungi oleh seorang penyintas yang tinggal di Budapest, yang saudara laki-lakinya, Peter Balazs, diduga dibunuh oleh Karoly Zentai. Yang unik dari tuduhan dalam kasus ini adalah bahwa tuduhan tersebut didukung oleh kesaksian yang luas dari salah satu kaki tangan Zentai di persidangan pasca-perang di Hongaria, sebuah contoh yang sangat jarang di mana sebuah tuduhan sampai ke kantor kami yang didukung oleh kesaksian dari persidangan. yang dengan tegas menyebut tersangka sebagai pembunuh.

Apa yang hilang dari informasi tersebut adalah dua elemen kunci. Orang yang selamat tidak tahu apakah Zentai masih hidup dan jika ya, di mana dia tinggal. Ia mengetahui bahwa ia tinggal di Australia pada tahun 1958, namun itu terjadi 46 tahun sebelumnya dan tidak ada indikasi keberadaannya saat ini. Tidak butuh waktu lama bagi saya untuk mengetahui bahwa Karoly, sekarang Charles, Zentai masih hidup dan sehat serta tinggal di pinggiran kota Willeton, Perth. Saya mengirimkan informasi tersebut kepada pihak berwenang Australia dan Hongaria dan dalam waktu yang sangat singkat, pada bulan Maret 2005, pihak berwenang Hongaria, meminta ekstradisinya ke Budapest. Hal ini seharusnya cukup untuk memastikan bahwa Zentai akan diadili di negara tempat dugaan kejahatannya terjadi, namun sayangnya, hal ini tidak terjadi.

Ketika Zentai pertama kali ditampilkan di televisi nasional pada akhir tahun 2004, dia berkata bahwa dia ingin pergi ke Hongaria untuk membersihkan namanya, namun saat Hongaria meminta ekstradisinya, keluarga Zentai mulai melakukan segala yang mereka bisa untuk mencegah hal ini terjadi. Melalui berbagai manuver hukum, sejauh ini mereka berhasil menghalangi ekstradisi, dan setiap penundaan hanya akan memperbesar peluang pertimbangan medis pada akhirnya mencapai hasil yang tidak dapat dicapai oleh keluarga tersebut dalam kerangka hukum.

Dalam hal ini, kasus Zentai mempunyai kepentingan yang unik di Australia, karena ini akan menjadi kasus terakhir yang dibawa ke pengadilan, kecuali ada perkembangan baru. Terlepas dari kenyataan bahwa banyak penjahat perang/kolaborator Nazi diizinkan masuk ke Australia segera setelah perang (1948-1955) dan pemerintah mengeluarkan undang-undang pada tahun 1989 yang memungkinkan penuntutan mereka dan membentuk Unit Investigasi Khusus untuk melakukan hal tersebut, tidak ada satu pun pelaku Holocaust yang melakukan hal tersebut. telah berhasil diadili di Australia. Ketiga kasus yang diadili tersebut kalah atau dibatalkan karena alasan medis dan upaya tersebut pada dasarnya (walaupun tidak secara resmi) ditinggalkan pada tahun 1992. Namun, beberapa penjahat perang penting Nazi hampir pasti masih bisa dihukum. Pecahnya Uni Soviet menciptakan potensi yang jauh lebih baik untuk menemukan dokumen dan saksi yang memberatkan para tersangka di Australia, yang hampir semuanya adalah warga Eropa Timur.

Jadi upaya besar-besaran untuk meminta pertanggungjawaban para penjahat perang Nazi yang mengungsi di Australia berawal dari kasus Zentai. Memang tidak sedramatis yang terjadi pada petugas regu pembunuh Lituania dan Latvia yang korbannya berjumlah ribuan, namun prinsipnya tetap sama. Berlalunya waktu sama sekali tidak mengurangi rasa bersalah para penjahat ini dan usia tua seharusnya tidak memberikan perlindungan bagi para pembunuh. Terlebih lagi, Peter Balazs, seorang anak laki-laki Yahudi yang baik berusia delapan belas tahun – yang juga merupakan saudara lelaki yang luar biasa dari saudara kembarnya yang cacat, Paul – berhak agar orang yang bertanggung jawab atas pembunuhannya tidak diizinkan menjalani hidupnya dengan damai dan tenang, hal yang tidak dia lakukan. . menghasilkan.

Saat ini saya hanya bisa berharap dan berdoa agar Pengadilan Tinggi Australia menyetujuinya.

Dr. Efraim Zuroff adalah kepala pemburu Nazi di Simon Wiesenthal Center dan direktur kantornya di Israel. Buku terbarunya, “Operation Last Chance; Upaya Satu Orang untuk Mengadili Penjahat Nazi” (Palgrave/Macmillan), membahas secara luas kasus Zentai dan upaya untuk mengungkap dan mengadili para penjahat perang Nazi yang berimigrasi ke Australia setelah Perang Dunia Kedua untuk mengadili

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola online

By gacor88