Suriah menetapkan syarat untuk penarikan pasukan

DAMASCUS, Suriah (AP) — Pemerintah Suriah pada Minggu tampak menarik diri dari perjanjian gencatan senjata yang bertujuan untuk mengakhiri krisis di negaranya, dengan mengatakan pihaknya tidak akan menarik pasukannya dari kota-kota tanpa jaminan tertulis dari kelompok bersenjata bahwa mereka juga tidak akan meletakkan senjata mereka. .

Pekan lalu, Presiden Suriah Bashar Assad menerima kesepakatan gencatan senjata yang ditengahi oleh utusan internasional Kofi Annan, menyerukan pasukan pemerintah untuk mundur dari kota-kota dan desa-desa pada hari Selasa, dan rezim serta pemberontak yang meletakkan senjata mereka pada pukul 6 pagi pada hari Kamis harus berhenti. Gencatan senjata ini dimaksudkan untuk membuka jalan bagi negosiasi antara pemerintah dan oposisi mengenai masa depan politik Suriah.

Namun dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Minggu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Jihad Makdessi mengatakan laporan sebelumnya bahwa Damaskus akan menarik pasukannya dari kota-kota dan pinggiran kota pada hari Selasa adalah “salah”.

Makdessi mengatakan bahwa Annan sejauh ini gagal memberikan “jaminan tertulis kepada pemerintah Suriah mengenai penerimaan kelompok teroris bersenjata untuk menghentikan kekerasan dalam segala bentuknya dan kesiapan untuk meletakkan senjata.”

Dia menambahkan bahwa Suriah tidak akan membiarkan terulangnya apa yang terjadi selama misi pengamat Liga Arab ke Suriah pada bulan Januari, ketika rezim tersebut menarik pasukan bersenjatanya dari kota-kota dan sekitarnya, hanya untuk melihat pemberontak membanjiri daerah-daerah yang dievakuasi oleh pasukan pemerintah.

“Kelompok teroris bersenjata telah menggunakannya untuk mempersenjatai kembali elemen-elemennya dan menyebarkan otoritasnya ke seluruh distrik,” kata Makdessi.

Komandan pemberontak Tentara Pembebasan Suriah menolak permintaan rezim untuk memberikan ‘jaminan tertulis’ untuk mengakhiri pertempuran.

Kolonel Riad al-Asaad mengatakan pada hari Minggu bahwa kelompoknya tidak mengakui rezim Presiden Bashar Assad dan oleh karena itu mereka tidak akan memberikan jaminan.

Al-Asaad mengatakan kepada Associated Press melalui telepon dari Turki bahwa jika rezim mematuhi enam poin rencana Utusan Khusus PBB dan Liga Arab Kofi Annan untuk mengakhiri kekerasan, kelompoknya akan berhenti menembak.

Dia mengatakan pemerintah harus menarik pasukannya ke pangkalan-pangkalan dan menghapus pos-pos pemeriksaan dari jalan-jalan.

Pada hari Kamis, pernyataan presiden PBB meningkatkan kemungkinan “langkah lebih lanjut” jika Suriah tidak melaksanakan enam poin rencana perdamaian yang digariskan oleh Annan, yang disetujui Assad pada 25 Maret. Pernyataan itu menarik semua pihak, termasuk oposisi. untuk menghentikan kekerasan bersenjata dalam segala bentuk dalam waktu 48 jam setelah pemerintah Suriah menerapkan semua tindakan tersebut.

PBB mengatakan setidaknya 9.000 orang telah tewas di Suriah sejak krisis dimulai 13 bulan lalu.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola

By gacor88