Wakil Menteri Afrika Selatan: Jangan mengunjungi Israel

Wakil Menteri Luar Negeri Afrika Selatan pada hari Minggu meminta warga negaranya untuk tidak mengunjungi Israel karena perlakuan Yerusalem terhadap warga Palestina, yang semakin memperdalam keretakan diplomatik antara kedua negara.

“Israel adalah negara pendudukan yang menindas Palestina, jadi tidak pantas bagi warga Afrika Selatan untuk bergaul dengan Israel,” wakil menteri hubungan dan kerja sama internasional Pretoria, Ebrahim Ismail Ebrahim, kata kepada surat kabar City Press. “Kami melarang orang pergi ke sana, kecuali jika hal itu berkaitan dengan proses perdamaian.”

Afrika Selatan perlu “mengurangi” hubungan ekonominya dengan Israel, kata Ebrahim kepada surat kabar tersebut, meskipun ia diyakini telah menambahkan bahwa tidak perlu menghancurkan hubungan sepenuhnya.

Komentar Ebrahim muncul setelah upaya pemerintah Afrika Selatan untuk melarang label “Made in Israel” pada barang-barang yang diproduksi oleh pemukim Tepi Barat. Meskipun usulan tersebut belum diterima secara resmi oleh pemerintah, hal ini telah memicu kemarahan komunitas Yahudi di Afrika Selatan dan pemerintah Israel.

Komentar tersebut memicu tanggapan marah dari Kementerian Luar Negeri Israel. “Ini membuktikan pendapat kami,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Yigal Palmor. “Semua inisiatif mereka untuk saling memberi informasi kepada konsumen, seolah-olah, hanyalah sebuah boikot terselubung. Sekarang hal ini mengemuka ketika seorang anggota senior pemerintah secara terbuka menyerukan boikot yang umum, non-diskriminatif dan diskriminatif terhadap Israel.”

Ketua Komite Urusan Masyarakat Israel di Afrika Selatan, David Hersch, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Tindakan yang semakin meningkat di Afrika Selatan terhadap Israel adalah upaya klasik untuk menyesatkan pemilih, membodohi dunia, dan kepura-puraan terhadap otoritas moral yang melaju dengan cepat. momentum menurun yang terjadi setelah pemilu demokratisnya pada tahun 1994.

“Afrika Selatan tampaknya telah mengabaikan klaim konyolnya untuk terlibat dalam perundingan perdamaian antara Israel dan Arab Palestina. Mereka tidak bisa lagi berpura-pura menjadi ‘broker yang jujur’, padahal hal ini tidak pernah terjadi,” kata Hersch.

Hubungan antara Yerusalem dan Pretoria telah tegang selama beberapa tahun, namun keretakan tersebut memburuk pada bulan Mei setelah Menteri Perdagangan dan Perindustrian Rob Davies mengatakan ia bermaksud mengeluarkan pemberitahuan resmi “untuk meminta para pedagang di Afrika Selatan tidak menggunakan produk-produk yang berasal dari wilayah pendudukan Palestina.” Territory (OPT) sebagai produk dari Israel.”

Kementerian Luar Negeri Israel mengklaim bahwa usulan tersebut “berbau rasisme” dan mengatakan pihaknya akan mengungkapkan kemarahannya kepada duta besar Pretoria untuk Israel, Ismail Coovadia.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP hari Ini

By gacor88