Israel membantah mengirim tentara ke Sinai untuk mencegah migran masuk

KAIRO – Israel telah mengirim tentara ke gurun Sinai Mesir untuk menghentikan migran Afrika sebelum mereka mencapai perbatasan dan menyerahkan mereka kepada pasukan Mesir, kelompok hak asasi manusia menuduh dalam sebuah laporan yang dirilis Jumat.

Kelompok-kelompok itu meminta Israel untuk mengakhiri praktik tersebut. Israel menyangkal bahwa mereka melakukannya.

Israel semakin khawatir dengan jumlah migran Afrika yang menyelinap melintasi perbatasan yang keropos. Kebanyakan berasal dari Sudan, Sudan Selatan dan Eritrea. Sekitar 60.000 migran sudah berada di Israel, dan beberapa orang Israel telah menyatakan keprihatinan bahwa masuknya mereka dapat merusak karakter Yahudi di negara mereka.

Seorang pejabat senior militer Mesir di Sinai membantah bahwa ada tentara Israel yang memasuki Mesir untuk mengejar para migran. Jumat malam, Israel juga membantah laporan itu, kata Radio Israel.

Kantor juru bicara militer Israel sebelumnya mengatakan pasukan Israel bekerja “untuk mencegah infiltrasi elemen teroris yang bermusuhan serta penyelundupan kriminal.” Dikatakan tentara Israel menghentikan kelompok beberapa kali dan menahan mereka “sampai kedatangan pasukan Mesir yang mengambil penyusup.”

Penggunaan tentara Israel di dalam wilayah Mesir, dengan persetujuan Mesir, akan menjadi langkah yang mengejutkan, mengingat sentimen anti-Israel yang meluas di antara orang Mesir dan kepekaan yang kuat atas Sinai, yang direbut dan dikembalikan Israel dalam perang 1967 setelah perdamaian 1979. kesepakatan antara kedua negara. Kerja sama dengan Israel adalah topik sensitif di Mesir, yang memiliki hubungan dingin dengan Israel sejak perjanjian damai ditandatangani.

Laporan itu muncul saat ketegangan meningkat atas situasi keamanan di gurun tanpa hukum itu, di mana militan Islamis membunuh 16 tentara Mesir, mencuri kendaraan lapis baja dan melaju ke Israel, berniat untuk melakukan serangan lebih lanjut sampai mereka dikalahkan oleh pasukan Israel. Mesir telah mengerahkan pasukan tambahan di semenanjung dekat perbatasan dengan Israel dan Gaza dalam operasi untuk membasmi kelompok militan.

Laporan yang dirilis pada hari Jumat oleh Amnesty International dan beberapa kelompok Israel, termasuk Hotline untuk Pekerja Migran dan Asosiasi Hak Sipil di Israel, mengatakan tentara Israel masuk beberapa ratus meter (yard) ke wilayah Mesir untuk menangkap migran dan menyerahkan mereka ke Mesir. POLISI.

Laporan tersebut mengutip seorang tentara Israel dan beberapa migran yang anggota keluarganya ditangkap oleh tentara Israel di dalam wilayah Mesir.

Dalam surat pernyataan yang dimasukkan dalam laporan itu, tentara cadangan Israel mengatakan unitnya dikerahkan beberapa ratus meter (meter) di dalam Mesir pada bulan Juni untuk menghentikan migran Afrika. Prajurit itu menggambarkan tiga insiden di mana unitnya menangani migran Afrika di pihak Mesir. Pada dua kesempatan, tentara Israel berbaris beberapa kilometer (mil) di sepanjang perbatasan di sisi Mesir dan menyerahkan mereka ke polisi Mesir.

Di bagian lain, dia menulis bahwa tentara menjaga sekitar 40 migran, termasuk wanita dan bayi, selama dua hari sebelum para migran “bubar”, dan kebanyakan dari mereka menyeberang ke Israel.

Nama prajurit itu telah disamarkan. Seorang pengacara Tel Aviv menandatangani pernyataan itu.

Laporan itu juga menyebutkan para migran yang berhasil sampai ke Israel, tetapi mengatakan anggota keluarga mereka berada dalam kelompok yang dicegat dan diserahkan secara paksa kepada pihak berwenang Mesir.

Kelompok tri-hak itu meminta Israel untuk mengakhiri praktik tersebut, dengan mengatakan itu bertujuan untuk mencegah migran memasuki Israel, di mana pemerintah kemudian harus mempertimbangkan klaim suaka mereka. Kelompok tersebut mengatakan pemulangan pencari suaka yang mungkin berisiko di negara asalnya merupakan pelanggaran hukum internasional.

“Israel bertanggung jawab atas tindakan atau kelalaian tentaranya, apakah mereka berada di wilayah Israel atau Mesir,” kata laporan itu. Ia menambahkan bahwa dikhawatirkan “korban pelecehan fisik dan seksual oleh para pedagang manusia di gurun Sinai mungkin termasuk di antara mereka yang dikembalikan.”

Israel percaya bahwa sebagian besar migran mencari pekerjaan, bukan suaka.

Israel telah mulai mendeportasi migran dari Sudan Selatan, menawarkan insentif keuangan kepada mereka yang setuju untuk pergi secara sukarela. Sudan Selatan, yang merdeka setahun lalu, memiliki hubungan persahabatan dengan Israel.

Laporan kelompok hak asasi itu bertepatan dengan penurunan tajam jumlah migran yang melintasi perbatasan. Pada bulan Juli, Israel mengatakan 248 migran telah mendaftar, kurang dari setengah rata-rata. Laporan tersebut mengutip surat kabar Mesir yang mengatakan bahwa 514 migran ditangkap pada bulan Juli, beberapa ratus lebih banyak dari biasanya.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola

By gacor88