Mesir menahan 9 militan Islam yang terkait dengan serangan Sinai

EL-ARISH, Mesir (AP) — Pasukan dan pasukan keamanan Mesir menahan sembilan gerilyawan Islam di Sinai utara pada Jumat yang diyakini berada di balik serangan mendadak akhir pekan lalu yang menewaskan 16 tentara Mesir, kata seorang pejabat keamanan.

Itu adalah penangkapan pertama yang dilaporkan sehubungan dengan serangan itu, yang terjadi Minggu lalu dan memicu operasi militer besar-besaran Mesir di Semenanjung Sinai yang bertujuan untuk membasmi kelompok-kelompok militan Islam yang semakin berani dan jumlahnya telah meningkat sejak penggulingan Hosni Mubarak. tahun lalu.

Sejauh ini, efektivitas operasi 4 hari itu belum jelas. Meskipun masuknya pasukan, militan terus melancarkan serangan tingkat rendah terhadap pasukan Mesir dan pasukan keamanan. Satu pos pemeriksaan terkenal di jalan yang menghubungkan kota perbatasan Rafah dengan kota el-Arish diserang hampir setiap hari. Para pejabat mengatakan bahwa militan membakar di malam hari, terlibat baku tembak singkat dan kemudian melarikan diri.

Dalam serangan Jumat pagi, pasukan menyerbu sebuah rumah di Sheik Zweid, dekat perbatasan Rafah yang melintasi Jalur Gaza, dan menangkap sembilan tersangka militan saat mereka tidur. Di antara mereka adalah Selmi Zeyoud, yang digambarkan pejabat itu sebagai “elemen berbahaya” dan saudara dari seorang jihadis yang terbunuh. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada pers.

Pejabat itu mengatakan sembilan orang itu diduga terlibat dalam serangan yang mengejutkan Minggu lalu, di mana orang-orang bersenjata menyerbu sebuah pos pemeriksaan tentara di perbatasan dengan Gaza dan Israel, menewaskan 16 tentara saat mereka berbuka puasa setiap hari untuk bulan suci Ramadhan dengan ‘matahari terbenam’. makan malam. Para penyerang kemudian menyita kendaraan lapis baja, yang kemudian mereka gunakan untuk bergegas melintasi perbatasan ke Israel di mana mereka terkena serangan udara Israel yang menewaskan sedikitnya enam militan.

Sebagian besar Sinai utara jatuh ke dalam pelanggaran hukum setelah penggulingan Mubarak dalam pemberontakan tahun lalu, dan senjata yang diselundupkan dari Libya menemukan jalan mereka ke tangan militan. Persenjataan dan kekosongan keamanan telah memicu munculnya kelompok-kelompok militan yang terinspirasi al-Qaeda yang telah melakukan beberapa serangan lintas batas tingkat rendah terhadap Israel.

Pejabat keamanan memperkirakan jumlah militan di Sinai utara sekitar 1.500, tetapi beberapa pemimpin suku Bebouin menyebutkan jumlahnya ribuan. Seorang kepala suku terkemuka, Awda Abu-Malhou, menyebutkannya setinggi 10.000.

Tentara telah mengirim tank dan pasukan ke semenanjung untuk melawan kelompok teroris. Namun, para saksi mengatakan serangan itu terbatas pada beberapa penggerebekan di rumah-rumah tersangka militan. Surat kabar Al-Ahram dan surat kabar milik pemerintah lainnya melaporkan pada hari Jumat bahwa 60 “teroris” tewas dalam serangan udara. Namun, pejabat medis mengatakan tidak ada jenazah yang mencapai satu-satunya rumah sakit di El-Arish.

Para pejabat mengatakan sebelumnya bahwa Mesir melakukan serangan di balik jaringan luas terowongan bawah tanah yang digunakan untuk menyelundupkan senjata, militan, dan barang antara Sinai dan Gaza. Al-Ahram melaporkan bahwa 150 terowongan hancur. Penduduk di daerah tersebut mengatakan terowongan yang menjadi sasaran bukanlah yang paling aktif.

Penduduk Badui lokal sebagian besar membenci pemerintah pusat selama bertahun-tahun diskriminasi, marginalisasi dan keamanan tangan berat menyapu di bawah Mubarak. Beberapa telah membantu tentara, meskipun banyak yang takut mempertaruhkan nyawa mereka jika mereka membantu pasukan keamanan dan memberikan informasi tentang militan – banyak dari mereka adalah Badui – setelah salah satu pemimpin suku ditembak mati dua bulan lalu karena bentrok dengan polisi. bekerja sama.

Serangan akhir pekan itu membuat marah pemerintah Mesir, dewan militer dan presiden Islamis negara itu Mohammed Morsi, yang memecat kepala intelijen dalam upaya nyata untuk meredakan ketidakpuasan publik.

Hak Cipta 2012 The Associated Press

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola online

By gacor88