Kepala teror Hamas yang dicari oleh Mesir karena serangan hari Minggu terlibat dalam penculikan Shalit

Intelijen Umum Mesir menuntut agar tiga anggota senior Brigade Izz A-Din Al-Qassam sayap bersenjata Hamas diekstradisi dari Gaza karena keterlibatan mereka dalam serangan teroris pada hari Minggu di dekat perbatasan Kerem Shalom, sebuah harian Palestina melaporkan Kamis. Seorang juru bicara Hamas membantah laporan itu.

Salah satu dari tiga buronan, Raed Attar, adalah komandan Brigade Qassam di Gaza. Attar terlibat dalam penculikan tentara Israel Gilad Shalit dari dalam perbatasan Israel, juga di dekat perlintasan Kerem Shalom, pada Juni 2006, menurut laporan media Ibrani tentang urusan Shalit.

Pejabat Israel mengatakan para teroris yang melakukan serangan hari Minggu – yang menewaskan 16 petugas keamanan Mesir, menyita sebuah APV dan menyerbu melintasi perbatasan ke Israel sebelum kendaraan mereka diledakkan oleh IAF – juga bertujuan untuk membunuh seorang tentara atau menculik tentara. Dalam komentar awal kepada media setelah teroris digagalkan pada Minggu malam, juru bicara IDF menyebutkan bahwa tidak ada tentara yang diculik.

Al-Quds melaporkan bahwa permintaan untuk mengekstradisi ketiganya dikirim ke Perdana Menteri Hamas Ismail Haniyeh oleh Mahmoud A-Zahar, seorang pejabat Hamas di Gaza. Seorang sumber keamanan yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada harian itu bahwa ketiga pria itu tidak dicurigai melakukan serangan itu, tetapi memberikan “dukungan logistik tidak langsung” kepada kelompok ekstremis di Sinai yang melakukannya.

Sumber tersebut tidak mau menyebutkan nama ketiga pria tersebut kepada Al-Quds, namun sumber keamanan di Ramallah mengatakan kepada harian tersebut bahwa mereka adalah Raed Attar, Ayman Nofal dan Muhammad Abu-Shamalah, yang dikenal sebagai penyelundup terowongan di Gaza. Harian itu melaporkan bahwa Hamas setuju untuk menyerahkan orang-orang itu kepada orang Mesir, tetapi mereka menolak untuk pergi secara sukarela, dengan alasan takut disiksa oleh orang Mesir. Orang-orang itu setuju untuk diwawancarai oleh intelijen Mesir di Jalur Gaza.

Attar, komandan Brigade Qassam di Gaza, dilaporkan terlibat dalam infiltrasi lintas perbatasan, melalui terowongan, di mana dua tentara IDF tewas dan Shalit ditangkap dan diseret ke Gaza, di mana dia disandera selama lima tahun. akhir Oktober.

Hamas membantah terlibat dalam serangan teror hari Minggu, mendirikan tugu peringatan simbolis untuk 16 warga Mesir dan berjanji akan membantu pihak berwenang Mesir dalam penyelidikan mereka.

Sementara itu, Abdul Dayem Abu-Midin, seorang dermawan Palestina dari Gaza, menjanjikan $10.000 untuk setiap keluarga korban Mesir pada hari Kamis. Dia mengatakan kepada Pusat Informasi Palestina yang berafiliasi dengan Hamas bahwa sumbangannya berasal dari “cinta seorang warga Palestina kepada negara saudara.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Sydney

By gacor88