Orang-orang bersenjata menembaki kantor polisi El-Arish

KAIRO (AP) – Orang-orang bersenjata menyemprotkan peluru ke sebuah kantor polisi di Sinai Mesir pada Kamis, memicu baku tembak singkat dengan polisi sebelum mengemudikan truk mereka, yang terbaru dalam serangkaian serangan terhadap pasukan keamanan di semenanjung yang semakin bergejolak, kata pejabat keamanan .

Sementara itu, tentara telah mengirimkan kendaraan lapis baja tambahan dan kendaraan tentara lainnya untuk memperkuat kekuatannya dalam perburuan militan setelah serangan akhir pekan yang mematikan yang menewaskan 16 tentara Mesir.

Para pejabat keamanan juga mengatakan bahwa insinyur militer sedang membuat persiapan untuk menghancurkan atau menutup jaringan terowongan bawah tanah yang luas yang menghubungkan Sinai dan Gaza yang digunakan untuk menyelundupkan senjata, manusia dan barang-barang pokok untuk melewati pembatasan perbatasan yang diberlakukan oleh Israel dan Mesir terhadap Hamas. diperkenalkan. Semua pejabat berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk membahas operasi yang sedang berlangsung.

Pelanggaran hukum di Sinai utara, yang berbatasan dengan Gaza dan Israel, mencapai tingkat baru dengan serangan hari Minggu di pos perbatasan militer Mesir. Para penyerang membunuh 16 tentara saat mereka berbuka puasa setiap hari untuk bulan suci Ramadhan dengan makan saat matahari terbenam. Mereka kemudian menyita kendaraan lapis baja, yang kemudian mereka gunakan untuk bergegas melintasi perbatasan ke Israel di mana mereka terkena serangan udara Israel yang menewaskan sedikitnya enam militan.

Serangan itu mengguncang pemerintah Mesir, mendorong presiden Islam baru negara itu untuk memecat kepala intelijen karena gagal menindaklanjuti peringatan Israel tentang serangan yang akan segera terjadi beberapa hari sebelumnya.

Presiden Mohammed Morsi juga memecat gubernur Sinai utara. Keputusan tersebut merupakan langkah pertama Morsi untuk menegaskan otoritasnya di tengah perebutan kekuasaan dengan para pemimpin militer negara tersebut. Tetapi keputusan itu tampaknya datang dengan persetujuan para jenderal karena bangsa itu marah atas serangan militan, serangan terburuk terhadap pasukan dari dalam Mesir dalam kenangan hidup.

Tentara juga mengumumkan serangan di Sinai yang dirancang untuk memusnahkan militan yang telah menggunakan kekosongan keamanan di wilayah gurun untuk menyebarkan pengaruh mereka. Dalam eskalasi yang tajam, pesawat tempur Mesir menyerang tempat persembunyian militan pada hari Rabu, tetapi tidak ada laporan resmi tentang kematian atau penangkapan dalam operasi tersebut.

Amerika Serikat telah menyatakan dukungan atas upaya Mesir untuk meningkatkan keamanan di semenanjung dan menjanjikan lebih banyak kerja sama melawan terorisme dengan sekutu lamanya.

Sebagian besar Sinai utara jatuh ke dalam pelanggaran hukum setelah penggulingan Presiden Mesir Hosni Mubarak tahun lalu, dengan aliran besar-besaran senjata yang diselundupkan dari Libya menemukan jalan mereka ke tangan Badui yang tidak puas. Pelanggaran hukum itu disertai dengan munculnya kelompok-kelompok militan yang terinspirasi al-Qaeda yang melancarkan kampanye kekerasan di semenanjung terhadap pasukan keamanan Mesir. Mereka juga melakukan beberapa serangan lintas batas terhadap Israel.

Meskipun ofensif baru, serangan terhadap pasukan terus berlanjut, dalam pesan yang jelas dari para militan bahwa mereka tidak terhalang.

Tidak ada yang terluka dalam serangan Kamis pagi di sebuah kantor polisi di kota El-Arish, Sinai utara, kata pejabat keamanan itu. Pejabat itu juga mengatakan bahwa helikopter militer mengitari langit untuk memberikan perlindungan bagi pasukan di darat dan menemukan gerilyawan di daerah pegunungan yang tidak dapat dicapai dengan berjalan kaki.

Beberapa kampanye sebelumnya, di mana terowongan diledakkan, diisi air atau ditutup, gagal membendung penyelundupan Gaza yang menguntungkan. Pagar logam bawah tanah yang dipasang oleh Mesir juga gagal menghalangi penggalian terowongan baru. Sementara itu, pihak berwenang Mesir telah menutup perbatasan Rafah dengan Gaza untuk penumpang sejak serangan akhir pekan lalu.

Militer juga meminta warga dan warga Badui setempat untuk membantu mereka melacak militan di Sinai.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link sbobet

By gacor88