Limmud debut di Tiongkok |  Zaman Israel

HONG KONG – Di sepanjang Tembok Besar Tiongkok, sekitar sembilan puluh menit di luar Beijing, sebuah peristiwa penting akan segera terjadi. Sekitar 80 orang Yahudi dari seluruh Timur Jauh akan belajar dan memecahkan roti bersama pada tanggal 3 Juni dalam acara satu hari Taste of Limmud, yang oleh banyak orang disebut sebagai awal yang optimis untuk menghubungkan bagian Diaspora Yahudi yang terisolasi dan terabaikan ini.

Secara historis, orang Yahudi telah tinggal di Tiongkok selama berabad-abad. Namun diaspora di Tiongkok dicirikan oleh isolasi relatif masing-masing komunitas dari komunitas lain di Tiongkok, wilayah tersebut, dan arteri utama Yahudi dunia.

Dan isolasi ini tidak hanya terjadi di Tiongkok. Diperkirakan terdapat 20.000 orang Yahudi yang tinggal di Timur Jauh, termasuk Tiongkok, Singapura, Vietnam, dan Jepang, dan meskipun terdapat konektivitas yang umumnya dibangun oleh dunia Yahudi, komunitas Yahudi di Timur Jauh sebagian besar masih terpisah. tas. Namun, dalam banyak hal, hal ini berlawanan dengan intuisi, karena orang-orang Yahudi yang membentuk komunitas ini saat ini sudah tidak asing lagi untuk bepergian dan juga sering kali mendapati diri mereka berada di jalur ekspatriat Asia, yang secara fisik berpindah dari kota ke kota di wilayah tersebut. Namun tidak ada rasa persatuan regional.

Komite Distribusi Gabungan Yahudi Amerika (JDC), yang berakar kuat di wilayah tersebut, menyadari kesenjangan ini dan lahirlah Taste of Limmud China. Ini akan berlangsung di dekat Beijing.

‘Dengan memanfaatkan semangat, komitmen, dan kreativitas orang-orang Yahudi di Asia, dan bekerja sama untuk menciptakan Limmud China, kami berkontribusi terhadap kebangkitan Yahudi di Asia’

Seperti yang dikatakan Judy Amit, direktur global program pembangunan internasional JDC: “Dengan banyaknya orang Yahudi di belahan dunia ini – kami ingin berkontribusi pada meningkatnya rasa konektivitas di antara populasi Yahudi ini. Kami di JDC percaya bahwa dengan memanfaatkan semangat, dedikasi dan kreativitas orang-orang Yahudi di Asia, dan bekerja sama untuk menciptakan Limmud China, kami berkontribusi terhadap kebangkitan Yahudi di Asia.”

Dan dalam semangat Limmud yang sebenarnya, pertemuan Limmud Timur Jauh yang pertama ini akan mempertemukan individu-individu yang sangat beragam, menyatukan orang-orang Yahudi yang tinggal di Singapura, Hong Kong, Jepang, Shanghai, Beijing dan Mumbai, beberapa lahir di Asia, yang lain tinggal di Singapura, beberapa baru didirikan dan yang lain sudah mapan di komunitasnya masing-masing. Meskipun individu-individu berbeda dalam hal jalur dan pengalaman Yahudi mereka, komunitas-komunitas itu sendiri juga sama-sama beragam dalam sejarah yang mereka wakili. Sejarah ini mencakup sejarah populasi Yahudi di India, yang tinggal di benua ini selama lebih dari dua ribu tahun, hingga komunitas yang relatif muda namun mapan di Hong Kong dan Singapura, yang didirikan hampir seratus lima puluh tahun yang lalu, hingga komunitas Yahudi yang relatif mapan di India. komunitas baru seperti Beijing dan Tokyo.

“Limmud China merupakan tambahan yang menarik dalam keluarga Limmud International,” kata Uri Berkowitz, Co-Chairman Limmud International. “Limmud hebat dalam menyatukan orang-orang dari latar belakang berbeda untuk belajar bersama. Limmud Tiongkok tentu saja merupakan salah satu komunitas Limmud yang paling beragam di dunia. Betapa menginspirasinya bahwa orang-orang Yahudi dari Beijing, Shanghai dan Hong Kong, Kamboja, Jepang dan Singapura, Israel, Inggris dan Amerika telah memilih untuk mengambil langkah lebih jauh dalam perjalanan pribadi dan komunal Yahudi mereka melalui pendekatan pembelajaran Limmud.”

Beberapa orang berkumpul dan Limmud Yerusalem baru-baru ini. (kredit foto: Rocco Giansante)

Dan meskipun Limmud China lahir dari kolaborasi antara JDC dan Limmud International, sesuai dengan semangat Limmud, hal itu hanyalah sebuah percikan. Acara itu sendiri mewakili upaya para pemimpin awam di Shanghai dan Beijing.

Roberta Lipson, Presiden CEO dan Direktur Chindex International Inc. dan salah satu pendiri Kehillat Beijing, Komunitas Reformasi Beijing, dengan bangga mengatakan, “Saya telah berada di Beijing selama 33 tahun. Selama ini, komunitas Yahudi di Beijing sebagian besar dipimpin oleh anggota kami, sepenuhnya bergantung pada sumber daya internal. Sangat menyenangkan bagi kami untuk dapat mengadakan sebuah acara, dengan bantuan dan dukungan JDC, yang dapat mempertemukan orang-orang dari komunitas Yahudi lainnya di seluruh wilayah untuk berbagi pengalaman.”

Kehillat Beijing dari Lipson akan menjadi inti dari Taste of Limmud, yang direncanakan pada tanggal 3 Juni, saat acara tersebut ditandai pada retret Shabbaton komunitas mereka. Kolaborasi antara Shabbaton dan Limmud ini membantu meringankan banyak kendala logistik awal, termasuk menemukan tempat yang cocok dan membangun massa penting untuk sebuah acara yang tidak memiliki catatan regional untuk dijadikan acuan. Ada sekitar delapan puluh peserta yang mendaftar untuk seluruh Sabat akhir pekan dan harapan bahwa orang lain akan hadir khusus untuk acara Limmud.

Dan meskipun Taste of Limmud, seperti namanya, hanyalah gambaran awal dari hal-hal yang akan datang, semua hal besar dimulai dari hal yang kecil. Hal ini dimaksudkan agar permulaan yang sederhana ini, sebuah acara satu hari dengan tiga sesi, dapat melompat ke skala yang lebih besar yang penuh dengan Limmud dalam waktu dekat.

“Kita semua berharap acara ini, baik dalam bentuk ‘taste of’ maupun acara yang lebih besar, bisa menjadi acara tetap, mungkin tahunan atau dua tahunan dalam kalender daerah. Hal ini bahkan dapat menghasilkan inisiatif-inisiatif baru Yahudi di tingkat akar rumput di tingkat lokal atau menghubungkan orang-orang Yahudi di Asia dengan cara yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya. Bagaimanapun, ini akan menjadi perjalanan Yahudi yang luar biasa yang kita lakukan bersama, dan ini adalah sesuatu yang dinanti-nantikan,” kata Amit dari JDC.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88