Mencari pendidikan Yahudi?  Ada aplikasi untuk itu

Anak muda Yahudi bermain ponsel di sinagoga saat sholat subuh (kredit foto: Serge Attal/Flash90)

TEANECK, New Jersey ( JTA ) — Pria yang duduk di kereta komuter, fokus pada iPhone-nya, mungkin sedang bermain Angry Birds. Atau dia mungkin mempelajari Talmud, disk dengan mitra chevruta di Israel atau bahkan mengajar di sekolah bahasa Ibrani.

“Teknologi seluler dapat membantu orang mempraktikkan Yudaisme,” kata Barry Schwartz, CEO Rusty Brick, sebuah perusahaan perangkat lunak yang berbasis di West Nyack, NY yang telah menciptakan lebih dari 30 aplikasi seluler Yahudi. “Ini adalah masa depan. Ke mana pun Anda pergi – bandara, shul – orang mencari sesuatu dan berdoa.”

Selamat datang di era digital Yudaisme.

Teknologi seluler meningkatkan pembelajaran tradisional dan cara orang mengisi waktu luang mereka, kata Rabbi Jack Kalla dari Aish HaTorah, yang telah lama berada di garis depan penjangkauan Yahudi digital dengan video, podcast, dan situs web yang luas. Akhir musim panas ini, organisasi Ortodoks akan meluncurkan aplikasi seluler pertamanya, yang diproduksi oleh RustyBrick, yang akan mereproduksi konten dari situs web Aish untuk perangkat seluler.

“Dari sudut pandang kami, penggunaan Internet adalah untuk mencoba menjangkau orang-orang yang sedang mencari atau bahkan mungkin belum memulai pencarian mereka dalam Yudaisme,” katanya. “Di situlah orang-orang berada, dan Internet itu sendiri adalah cara untuk menjangkau orang-orang saat ini.”

Organisasi Yahudi di seluruh spektrum memanfaatkan pengembangan teknologi seluler dan digital untuk menjangkau orang baru di berbagai platform. Dan semua orang tampaknya setuju: ikut atau tertinggal.

“Ini tidak akan menjadi model baru; ini adalah model baru,” kata Rabi Simcha Backman, direktur AskMoses.com Chabad. “Ini adalah cara baru dan kita harus menerimanya. Organisasi yang berpikiran maju melakukan itu.”

Dibuat untuk menjangkau orang-orang yang tidak memiliki akses ke rabi, AskMoses menawarkan obrolan langsung dengan para sarjana di situs webnya, kata Backman. Awal tahun ini, situs tersebut meluncurkan program pesan teks. Akhir musim panas ini, AskMoses akan mengungkap aplikasi seluler pertamanya, bagian dari strategi yang lebih besar untuk terus menjangkau orang di mana pun mereka berada, kata Backman.

“Media sosial benar-benar dunia baru bagi orang Yahudi dan Yudaisme,” katanya. “Pilihannya tidak terbatas bagaimana kita bisa menjangkau orang-orang.”

Bulan ini, RustyBrick akan merilis ArtScroll Schottenstein Talmud dalam aplikasi untuk iPhone dan iPad yang memungkinkan terjemahan instan, menyoroti bagian tertentu dan dengan cepat melompat dari satu bagian ke bagian lainnya. Harga belum ditentukan, tetapi Rabbi Meir Zlotowitz, salah satu pendiri ArtScroll, mengharapkan harga tersebut menjadi sebagian kecil dari biaya pembelian seluruh set cetak 73 volume.

“Itu membuka seluruh dunia sastra Yahudi selama 2.000 tahun terakhir,” kata Zlotowitz, menempatkannya “secara harfiah di ujung jari Anda.”

Meskipun akses semacam itu mungkin sebelumnya tersedia di sekolah, perpustakaan, atau koleksi pribadi, inovasinya, kata Schwartz, adalah apa yang dapat Anda lakukan dengan informasi karena teknologinya. Informasi dapat berubah berdasarkan lokasi pengguna, waktu atau preferensi kebiasaan Ashkenazi atau Sephardic, katanya.

“Meningkatkan teks di sekitar kriteria ini adalah masa depan pembelajaran tekstual Yahudi,” kata Schwartz. “Ketika Anda benar-benar dapat berinteraksi dengan kata-kata di halaman, itu akan mengubah cara orang memahami apa yang mereka pelajari.”

Mengubah cara orang belajar adalah persis apa yang direncanakan oleh Persatuan untuk Reformasi Yudaisme di sekolah-sekolah Ibrani jemaatnya.

Pada bulan Agustus, URJ akan meluncurkan format digital dari kurikulum sekolah Ibrani Mitkadem, yang memungkinkan siswa berkomunikasi secara virtual satu sama lain dan guru mereka. Siswa akan bekerja dalam kelompok kecil melalui setiap tingkatan kurikulum, berfokus pada doa, makna di balik doa dan kosa kata, sedangkan guru bertindak sebagai fasilitator dan menguji pada setiap tingkatan. Ini akan memungkinkan siswa untuk bekerja dengan kecepatan mereka sendiri di kelas dan bekerja dari jarak jauh dengan guru di luar kelas, kata Michael Goldberg, kepala buku dan musik URJ.

“Mereka tetap berhubungan secara online, tetapi ada sesuatu yang kuat tentang pertemuan secara virtual Dan pribadi,” katanya.

Dalam salah satu program percontohan, seorang siswa yang berencana melakukan perjalanan ke Skotlandia bersama orang tuanya tahun depan akan menggunakan Mitkadem untuk mengikuti pelajaran Yudais di rumah. Siswa, kata Goldberg, telah menanggapi inovasi kelas secara positif, dan URJ pada akhirnya berharap untuk memperluas program ke setiap aspek pendidikan Yahudi.

Namun, beberapa penangkapan mungkin diperlukan untuk pendidik. Guru adalah “imigran digital” di kelas, sementara siswa adalah penduduk asli, kata Wendy Light, direktur pendidikan terpadu di departemen pendidikan United Synagogue of Conservative Yudaism. Sedikit lebih dari setahun yang lalu, dengan hibah dari Kemitraan untuk Pembelajaran Efektif dan Pendidikan Inovatif, gerakan Konservatif memulai beberapa program percontohan untuk melatih para pendidiknya dalam teknologi Web 2.0 dan cara menerapkannya di kelas. Pelatihan ini mencakup sejumlah teknologi gratis, seperti Google Docs, Skype, dan Moodle.

“Ini akan menggantikan paradigma lama di sekolah yang cukup terampil untuk merangkul dan mengadaptasi teknologi baru,” kata Light. “Untuk beberapa sekolah, itu tidak akan pernah menarik.”

Sementara Goldberg memperkirakan bahwa Mitkadem Digital pada akhirnya akan menggantikan cetakan pendahulunya, sekolah paroki bata-dan-mortir sepertinya tidak akan hilang.

“Komunitas sinagoga berkembang dalam banyak hal dan pendidikan tidak diragukan lagi akan terus berkembang seiring dengan itu,” katanya. “Ada tempat untuk belajar online, tapi pengalaman bersama secara fisik Dan memiliki koneksi pribadi satu lawan satu itu sangat penting.”

Bagi Rabi Steve Blane, Internet adalah masa depan interaksi dan pendidikan Yahudi. Dia adalah pendiri dan dekan Institut Pemimpin Spiritual Yahudi yang berbasis di New York City, sebuah sekolah kerabian independen yang sepenuhnya online di tahun kedua yang menyatukan siswa dari seluruh dunia dalam obrolan online dan webinar. Setiap minggu, Blane akan terhubung dengan murid-muridnya melalui Internet dan mengajarkan doa dan doa tradisional, kemudian bertindak sebagai moderator diskusi di antara para murid.

“Siswa diharapkan untuk memimpin sesi mereka sendiri. Bukan guru yang mengajar,” ujarnya. “JSLI didirikan atas gagasan bahwa siswa telah memperoleh kebijaksanaan. Itu menghargai semua orang. Mereka mendapat pujian atas pengalaman mereka sebelumnya.”

JSLI menahbiskan kelas pertamanya yang terdiri dari sembilan rabi Agustus lalu, termasuk siswa di Florida, Seattle, dan Israel. Ketika para siswa berkumpul untuk penahbisan akhir pekan, itu adalah pertama kalinya banyak dari mereka bertemu muka.

Blane juga pemimpin spiritual Sim Shalom, sebuah sinagog online yang menyiarkan kebaktian mingguan bagi jemaat yang mendaftar dari seluruh dunia.

“Seiring dengan teknologi yang semakin canggih, semakin banyak pintu yang terbuka,” ujarnya. “Saya punya seorang pria yang ingin mengatakan Kaddish, terjebak kemacetan.”

Kemajuan memungkinkan Blane, yang bekerja selama bertahun-tahun sebagai penyanyi dalam gerakan konservatif, untuk menjangkau orang Yahudi dari semua latar belakang. Meskipun dia tidak melihat paradigma baru benar-benar menggantikan tempat tradisional, dia memperkirakan beberapa gesekan.

“Sepertinya struktur yang kami buat akan melengkapi Internet, bukan sebaliknya,” katanya. “Masyarakat akan hidup dan menghirup Internet dan lebih jarang berkumpul.”

Dengan kemajuan teknologi yang pesat, seperti apa persisnya pendidikan Yahudi dalam 20 tahun, atau bahkan dalam lima tahun, tidak jelas, tetapi dunia Yahudi tampaknya siap menghadapi tantangan itu.

“Semua hal ini memungkinkan kami untuk mewujudkan tradisi dan Yudaisme kami dengan cara yang tidak terbayangkan beberapa tahun yang lalu,” kata Backman dari AskMoses. “Saya tidak tahu ke mana arahnya, (tetapi) itu akan menjadi fenomenal dan dengan cara yang positif.”


Keluaran Sidney

By gacor88