Pada malam hari, Yerusalem yang emas menjadi Yerusalem yang ajaib

Suatu malam yang menentukan – atau begitulah yang dikatakan – Sultan Turki Suleiman Agung terbangun dengan keringat dingin. Dia bermimpi bahwa ketika dia sedang berjalan di lapangan terbuka, beberapa singa lapar menyerbu ke arahnya dan dia dengan rakus dilahapnya.

Saat ditanya apa arti mimpi tersebut, penasehat Suleiman menjawab dengan menyarankan agar Sultan segera beramal shaleh. Maka, pada tahun 1538, Suleiman memulai perbaikan tembok kota Yerusalem yang hancur. Mengesankan di siang hari, temboknya mempesona di malam hari.

Berkat proyek kota yang diluncurkan pada akhir abad ke-20, lusinan situs paling bersejarah dan megah di dunia, Tembok Kota Tua yang menonjol di antaranya, diterangi secara artistik dari Senja Yerusalem hingga Fajar Yerusalem.

Malam di Tembok Kota Tua (kredit foto: Shmuel Bar-Am)

Salah satu yang terindah adalah dalam hubungan Rusia. Disucikan pada tahun 1872, Katedral Tritunggal Rusia yang megah merupakan tontonan yang menarik. Gereja ini dimiliki oleh “Orang Rusia Merah”, pejabat gereja yang setia kepada rezim Komunis. Selama Perang Dingin, para pendeta Ortodoks Rusia Merah datang ke Israel – dan pergi – dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Sampai hari ini, banyak yang percaya bahwa pendeta yang terus berubah itu bekerja untuk KGB.

Yang juga diterangi adalah Notre Dame de Jerusalem, dengan fasad batu yang megah dan menara bundar. Terletak di luar Tembok Kota Tua, dibangun pada tahun 1884 oleh Ordo Katolik yang memelopori ziarah pertobatan ke Tanah Suci.

Notre Dame di bawah lampu malam (kredit foto: Shmuel Bar-Am)

Selama Perang Kemerdekaan tahun 1948, para pembela Israel di benteng Notre Dame berhasil menghentikan gerak maju Legiun Arab ke Yerusalem barat. Setelah perang, dan hingga Yerusalem bersatu kembali pada tahun 1967, tentara Israel menjaga kota tersebut dari pos-pos di atap Notre Dame, tepat di seberang tentara Yordania yang ditempatkan di Tembok Kota Tua.

Tidak ada situs lain di Yerusalem yang sarat dengan simbol seperti Jerusalem YMCA yang megah, sebuah bangunan bercahaya di King David Street. Tercermin pada dinding, langit-langit, batu dan pilar adalah manifestasi dari tiga agama terbesar di dunia. Arsiteknya adalah Arthur Louis Harmon, yang perusahaannya merancang Empire State Building yang terkenal di dunia di New York.

Jendela kaca patri di pintu masuk dihiasi dengan ranting zaitun. Untuk mencegah agar simbol perdamaian ini tidak hancur selama Perang Kemerdekaan, jendelanya dilepas setiap kali orang Arab mulai menembak. Suatu hari sebuah peluru terbang melalui lubang di mana jendela berada dan menghantam langit-langit. Untungnya tidak meledak dan kerusakannya kemudian diperbaiki.

Mungkin tempat paling spiritual untuk dilihat adalah di sepanjang Promenade, di luar ujung timur Tembok Kota Tua. Dari sini Anda dapat melihat Lembah Kidron, yang namanya disebutkan sebanyak 11 kali dalam Kitab Suci. Tradisi Yahudi dan Kristen berbaur di wadi ini, tempat para raja, pangeran, pendeta, dan nabi Israel diyakini dimakamkan, dan tempat Yesus biasa berjalan.

Katedral Tritunggal Rusia yang megah (kredit foto: Shmuel Bar-Am)

Makam Zakharia adalah satu-satunya bangunan dengan piramida di lembah. Dipahat dari batu keras di lereng, dan sepenuhnya terpisah dari lereng gunung, tingginya lebih dari 10 meter dan berasal dari akhir periode Bait Suci Kedua. Seiring berjalannya waktu, makam Nabi menjadi tempat ziarah.

Suatu tahun Yerusalem menderita kekeringan yang parah. Menurut legenda, orang-orang Arab di kota itu berdoa kepada Allah, namun sia-sia. Mereka kemudian mengirim delegasi ke orang-orang Yahudi di Yerusalem dan memperingatkan mereka bahwa jika mereka tidak bisa menurunkan hujan, mereka akan mendapat masalah besar!

Setelah berpuasa selama tiga hari, orang-orang Yahudi berziarah ke makam Zakharia. Mereka menjatuhkan diri ke tanah dan berdoa. Kemudian, sambil menyanyikan mazmur, mereka mengelilingi kubur itu tujuh kali. Menjelang sore, langit sudah hitam. Hujan deras disertai guntur dan kilat menimpa Kota Suci. Orang-orang Yahudi diselamatkan, sumur-sumur kota terisi air, dan kesucian makam Zakharia ditegaskan kembali.

Di sebelah makam Zakharia, lampu menyinari kompleks makam keluarga Hesir. Di dalamnya terdapat sisa-sisa keluarga pendeta terkemuka yang disebutkan namanya dalam Alkitab. Umat ​​​​Kristen juga menyebutnya Makam Santo Yakobus karena menurut tradisi, setelah penyaliban, sepupu Yesus, Yakobus, bersembunyi dari orang Romawi di makam keluarga Hesir.

Bangunan paling megah di Lembah Kidron adalah Yad Avshalom, atau Monumen Absalom. Tingginya mencapai 22 meter, terpotong dari batu dan benar-benar terpisah dari lereng di belakangnya. Tiang-tiang dan ibu kota menghiasi bagian bawah monumen yang besar, yang ditandai dengan bagian atas berbentuk bulat yang berakhir pada titik yang panjang dan tipis. Tempat suci ini dibangun pada abad pertama SM – hampir seribu tahun setelah Absalom memberontak melawan ayahnya dan ditombak oleh kapten raja.

Pada zaman kuno, merupakan kebiasaan untuk mendirikan sebuah monumen untuk mengenang orang tua Anda yang telah meninggal. Namun, jika Anda belum memiliki keturunan, Anda mungkin perlu memiliki keturunan sendiri. Meskipun Alkitab mencatat bahwa Absalom adalah ayah dari tiga putra dan seorang putri, mereka pasti meninggal ketika masih muda. Karena dikatakan dalam Alkitab: “Semasa hidupnya, Absalom mengambil sebuah tiang dan mendirikannya di Lembah Para Raja sebagai monumen bagi dirinya sendiri, karena ia berpikir: ‘Aku tidak mempunyai anak laki-laki yang dapat mengingat namaku.’ Tiang itu dinamainya menurut namanya sendiri, dan sampai sekarang tiang itu disebut tugu Absalom.” (2 Samuel 18:18). Tradisi menempatkan monumen itu di sini, yang mengidentifikasi Lembah Kidron dengan Lembah Para Raja.

Tepat di atas Lembah di Bukit Zaitun, Basilika Penderitaan (Semua Bangsa) yang indah bersinar di malam hari. Dirancang oleh arsitek terkenal Antonio Barluzzi, mosaik emas fenomenal dan fasad megah di tempat suci ini berpadu menjadikan eksterior gereja ini sebagai landmark Yerusalem.

Barluzzi juga merancang Rumah Sakit Italia yang terang benderang di dekat Musrara. Seperti Palazzo Vecchio abad ke-14 di Florence, bangunan Renaisans Italia yang fantastis ini sekarang menjadi kantor Kementerian Pendidikan Israel.

Yerusalem si Emas berubah setelah matahari terbenam, ketika ia menjadi Yerusalem yang Ajaib, Yerusalem yang Mengangkat. Pada malam hari, bahkan lebih dari pada siang hari, Anda benar-benar memahami daya tarik kota misterius dan indah yang tak terhindarkan ini.

Aviva Bar-Am adalah penulis tujuh panduan ke Israel. Shmuel Bar-Am adalah seorang pemandu wisata pribadi.

http://www.israeltravels.com

Seluruh hak cipta.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP hari Ini

By gacor88